Comscore Tracker
BUSINESS

Angkutan Mulai Pulih, ASDP Catatkan Laba Bersih Rp380,5 Miliar

Perseroan bukukan pendapatan Rp1,89 triliun.

Angkutan Mulai Pulih, ASDP Catatkan Laba Bersih Rp380,5 MiliarSejumlah truk yang akan menyeberang ke Pulau Sumatera antre saat akan masuk ke kapal ferry di Pelabukan Merak, Banten, Kamis (10/2/2022). ANTARA FOTO/Asep Fathulrahman/foc.

by Eko Wahyudi

Jakarta, FORTUNE - PT ASDP Indonesia Ferry (Persero) membukukan pendapatan Rp1,89 triliun dan laba bersih Rp380,5 miliar sepanjang semester I-2022 berdasarkan kinerja konsolidasi.

Direktur Utama ASDP, Ira Puspadewi, mengatakan pendapatan selama Januari-Juni 2022 mencapai 93 persen dari target dalam kondisi normal sebelum pandemi, yakni Rp2,02 triliun. Pada periode ini, pendapatan naik 26 persen dari periode yang sama tahun sebelumnya.

"Untuk periode semester I-2022 mengalami kenaikan 26 persen bila dibandingkan periode sama tahun lalu," katanya melalui siaran pers yang dikutip Jumat (29/7).

Laba bersih ASDP periode ini Rp380,5 miliar atau tumbuh 149 persen dari perolehan 2021 yang Rp152,5 miliar.

Selanjutnya, capaian laba bersih perseroan pada periode yang sama mencapai 539 persen dari target dan tumbuh 149 persen dari laba 2021 sebesar Rp152,5 miliar.

Ada jutaan motor dan mobil diangkut

Ira menyampaikan kinerja positif enam bulan pertama 2022 bersumber dari kinerja penyeberangan produksi perintis dan komersial (gabungan), di antaranya berisi penumpang sebanyak 3,73 juta orang atau naik sebesar 104 persen dibandingkan dengan periode sama tahun lalu yang mencapai 1,83 juta orang.

Kemudian, untuk kendaraan roda dua dan tiga mencapai 1,80 juta unit atau naik 76 persen dari 1,02 juta unit. Lalu, kendaraan roda empat atau lebih mencapai 1,95 juta unit atau naik 64 persen dibandingkan realisasi periode sama tahun sebelumnya yang mencapai 1 juta unit.

Selanjutnya, muatan barang mencapai 1,98 juta ton atau naik 326 persen bila dibandingkan realisasi periode tahun sebelumnya yang 465.107 ton.

Ira menyatakan perubahan perilaku dari pejalan kaki ke kendaraan pribadi mendorong terjadinya peningkatan kendaraan penumpang. Di sisi lain, kenaikan pada angkutan logistik didorong oleh kebijakan pemerintah.

"Sedangkan untuk logistik, kenaikan didukung regulasi bahwa tidak ada pembatasan pergerakan untuk kendaraan logistik," ujarnya.

Logistik berkontribusi paling besar

Angkutan logistik memang masih menjadi kontributor terbesar dalam mendongkrak pendapatan BUMN tersebut. ASDP mencatat sudah melayani 631.740 unit kendaraan logistik selama semester I-2022, dari target sesuai skenario masa pandemi sebesar 1,76 juta unit.

Kendaraan logistik yang diangkut oleh ASDP didominasi truk golongan VB, VIB, VII B, VIII dan IX dengan total pendapatan Rp430 miliar.

Sementara itu, kontribusi muatan barang (curah) juga naik signifikan selama semester I-2022, yakni Rp1,33 juta ton dari target 123.000 ton. Total muatan barang curah selama Januari-Juni 2022 itu memberikan nilai pendapatan Rp16 miliar.

Saat ini, Ira menilai bisnis sektor transportasi berangsur pulih dan mulai kembali normal seperti 2019. Terutama untuk moda penyeberangan, yang paling banyak digunakan oleh masyarakat Jawa dan Sumatera. "Kini, layanan ferry sudah menjadi transportasi pilihan masyarakat, khususnya di jalur Jawa-Sumatera yang menjadi barometer layanan ferry di seluruh Indonesia," ujarnya.
 

Related Articles