Comscore Tracker
LUXURY

Alasan Rolls-Royce Memberi Nama Spectre untuk Mobil Listrik Pertamanya

Perjalanan Rolls-Royce Spectre diawali tahun 1910.

Alasan Rolls-Royce Memberi Nama Spectre untuk Mobil Listrik PertamanyaRolls-Royce 30EX Experimental Phantom III 'Spectre' Cars (1934-1937)/Dok. Rolls-Royce

by Desy Yuliastuti

Jakarta, FORTUNE - Apa arti sebuah nama? Menurut pepatah Cina, 'awal dari kebijaksanaan adalah menyebut sesuatu dengan nama yang benar', yang mencerminkan kebutuhan untuk mengidentifikasi objek sebagai cara untuk memahami  semesta. Ini berlaku pula bagi Rolls-Royce, produsen mobil mewah asal Inggris. 

Memilih nama untuk mobil Rolls-Royce baru adalah proses yang sangat penting, sangat dipertimbangkan dan melelahkan, di mana warisan unik brand memainkan peran sentral.

Dari keluarga Rolls-Royce saat ini, semua kecuali Cullinan–dinamai berdasarkan berlian kasar berkualitas permata terbesar yang pernah ditemukan–memiliki nama bertingkat dari masa lalu.

Sebut saja Rolls-Royce Phantom, Ghost, Dawn, dan Wraith semuanya memiliki nama yang sama dalam sejarah 118 tahun Rolls-Royce.

Dalam menamai kendaraan baterai-listrik pertamanya, Rolls-Royce berusaha untuk mempertahankan dan memperkuat hubungan “genetik” yang penting ini.

Sementara juga menandai pergeseran definitif ke wilayah baru yang ditentukan oleh inovasi dan kemajuan.

Torsten Muller-Otvos, Chief Executive Officer Rolls-Royce Motor Cars, kemudian mengungkap sejarah nama Rolls-Royce Spectre.

“Munculnya mobil baterai-listrik pertama kami menandai dimulainya era baru yang berani bagi Rolls-Royce,” kata Torsten dalam rilis yang diterima Fortune Indonesia, dikutip Senin (17/10).

Ini juga merupakan puncak dari proses panjang dan melelahkan, di mana tiap elemen dalam menciptakan mobil ini telah dipertimbangkan dalam detail terkecil sekalipun, melalui banyak iterasi. “Tapi satu aspek dari mobil terkenal ini selalu pasti: sejak awal, kami memutuskan itu akan menyandang nama Spectre, produksi seri pertama Rolls-Royce,” ujar Torsten.

“Itu adalah keputusan yang awalnya terinspirasi oleh warisan kami: mobil 'Spectre',” Torsten menambahkan.

Menurut Torsten, hal itu selalu dikaitkan dengan inovasi teknis terobosan, pengejaran kesempurnaan tanpa henti, dan rasa misteri dan keduniawian. “Mobil yang sekarang kami hadirkan kepada dunia mewujudkan semua kualitas itu, sambil menjadikan nama Spectre sepenuhnya menjadi milik sendiri,” ucapnya.

Cikal bakal menemukan solusi sempurna dengan Spectre sejatinya sudah dimulai sejak 1910, berikut ringkasan perjalanan panjang Rolls-Royce Spectre.

The Silver Spectre (Chassis 1601, 1910)

Pada Agustus 1910, Rolls-Royce membangun Chassis 1601. Mobil kuno ini digunakan Claude Johnson, direktur pelaksana komersial Rolls-Royce Johnson, sebagai mobil percobaan atau demo.

Johnson menamakan karya itu “The Silver Spectre”, yang merupakan penggunaan nama Spectre pertama yang tercatat dalam arsip perusahaan.

Chassis 1601 dijual ke War Office pada tahun 1915 dan terakhir diketahui keberadaannya di sebuah perusahaan mesin di Sheffield, Inggris, pada 1933.

Selama masa pakainya, mobil ini telah di-rebodied setidaknya tiga kali. Hal itu sudah biasa terjadi selama periode ini.

Sering kali hal itu dilakukan untuk menyesuaikan dengan selera pemilik baru jika mobil telah berpindah tangan.

Sementara nasib akhir Chassis 1601 masih agak tidak jelas, satu hal yang pasti: tidak ada Rolls-Royce yang akan menyandang nama Spectre lagi selama lebih dari 20 tahun.

Mobil Eksperimental Phantom III Spectre (1934-1937)

Dalam awal sejarahnya, Rolls-Royce menetapkan konvensi penamaan khusus untuk mobil eksperimentalnya, memberi mereka nomor sasis dengan akhiran 'EX' yang menggoda.

Dimulai dari 1EX pada tahun 1919 dan berjalan hingga 45EX pada tahun 1957, model pengembangan 'tenaga kuda besar' ini menjadi sasaran uji coba hingga 15.000 mil.

Sering kali menempuh 800 mil (1.287 kilometer) sehari di jalanan Prancis yang tidak kenal ampun.

Mereka juga mencatat ribuan mil tambahan dalam lalu lintas London yang padat dan melalui pedesaan Inggris.

Penunjukan EX berlanjut dalam era modern, contoh terbaru adalah kendaraan visi listrik 103EX, yang diluncurkan pada tahun 2016.

Pada tahun 1930, Sir Henry Royce mulai mengembangkan mesin V12 baru untuk sasis yang benar-benar baru dengan suspensi depan independen.

Namun, kematiannya pada tahun 1933 berarti dia tidak pernah melihat proyek tersebut sampai selesai.

Mobil baru, 30EX, akhirnya siap untuk uji jalan pada November 1934. Seperti semua inovasi, menjaga kerahasiaan seputar mesin V12 baru sangat penting secara komersial.

Oleh karena itu, bersama dengan nomor sasisnya, 30EX juga diberi nama kode: 'Spectre'.

Sembilan mobil EX selanjutnya, dengan nama kode 'Spectre' akan mengikuti, sebelum mobil memasuki produksi sebagai Phantom III pada tahun 1936.

Dari sasis pengembangan ini, tujuh kemudian akan digunakan kembali untuk dijual kepada pelanggan pribadi, yang mungkin tidak pernah tahu tentang mobil mereka sebelumnya.

Operasi rahasia. Itu adalah pengujian dan penyempurnaan yang dilakukan dengan menggunakan mobil 'Spectre' ini.

Yang memungkinkan Phantom III untuk menjunjung tinggi reputasi Rolls-Royce, yang pertama kali didirikan oleh Silver Ghost pada tahun 1907, sebagai "Mobil terbaik di dunia".

Rolls-Royce Spectre (2023)

Seperti mobil EX di masa lalu, Spectre masa kini mewakili perubahan yang berani dan sangat signifikan, baik secara teknis maupun filosofis, untuk Rolls-Royce.

Sebagai Rolls-Royce all-electric pertama, ini menandai evolusi dalam teknologi powertrain yang bisa dibilang lebih besar daripada pengenalan mesin V12 pertama marque - konfigurasi, yang setelah hampir 80 tahun, masih digunakan dalam setiap model Rolls-Royce saat ini.

Nama Spectre itu sendiri berada di samping Ghost, Phantom, dan Wraith sebagai kebangkitan keheningan, kehalusan, dan misteri. Dari sesuatu yang dibayangkan dan seperti mimpi yang ada di luar parameter dan pengalaman normal. Dan meskipun sebelumnya telah diberikan kepada mobil individu dan eksperimental, tidak ada produksi seri Rolls-Royce yang memakai papan nama Spectre sampai sekarang.

Pertemuan inovasi dan kontinuitas ini menjadikan Spectre sebagai pilihan nama yang sempurna untuk mobil yang sangat penting dan bersejarah. Torsten mengatakan, “Ada simetri yang menyenangkan antara Spectre masa lalu dan inkarnasi masa kini,” ucapnya.

“Dalam sejarah kami, Spectre adalah nama yang identik dengan inovasi dan pengembangan teknis, dan mobil Rolls Royce yang terus mengubah dunia,” ia menambahkan.

Meski dipisahkan oleh waktu hampir satu abad, Spectre tahun 1930-an dan yang kita lihat saat ini menurut Torsten merupakan landasan pembuktian untuk teknologi propulsi. “Yang akan membentuk pengalaman produk dan klien kami selama beberapa dekade mendatang,” kata Torsten.

Related Articles