Comscore Tracker
MARKET

Dua Cara Uber Perbaiki Keuntungan Tahun Ini

Hingga kini, laba bersih dan arus kas Uber masih tertekan.

Dua Cara Uber Perbaiki Keuntungan Tahun IniIlustrasi aplikasi Uber. (Pixabay/Freestocks-photos)

by Tanayastri Dini Isna KH

Jakarta, FORTUNE - Lama tak terdengar kabar bisnis Uber Technologies Inc. Sang perusahaan ride-hailing raksasa asal Negeri Paman Sam ini dikabarkan sedang berupaya memulihkan keuntungan setelah bisnisnya terdampak keras akibat pandemi Covid-19 pada 2020 silam. 

Pada 2020, Uber mengalami kerugian bersih US$6,8 miliar seiring anjloknya pendapatan perusahaan.  Kinerja Uber akan lebih buruk bakal dicatat, andai kata Uber  tak memiliki bisnis layanan pemesanan makanan. Investor akan mengamati dengan seksama, seberapa cepat perusahaan pulih saat melaporkan kinerja keuangan kuartal empatnya bulan ini. 

Mengacu pada laporan finansial pada kuartal tiga 2021, Uber membukukan kerugian per saham empat kali lebih besar dari perkiraan analis. Itu menjadi kerugian per saham terbesarnya semenjak kuartal pertama  2020.

Uber dijadwalkan akan mengumumkan hasil pendapatan kuartal empat 2021 pada Rabu (9/2) waktu AS, atau setelah penutupan perdagangan. Analis memprediksi akan ada kerugian per saham lainnya, tetapi jumlahnya lebih kecil secara kuartalan (q-to-q) atau tahunan (y-o-y). 

Sementara itu, pendapatan diproyeksikan akan meningkat 69,3 persen (yoy), lebih lambat dari tingkat pertumbuhan dua kuartal sebelumnya. Untuk pendapatan tahunan, pertumbuhan diprediksi naik 53,3 persen.

Kerikil dalam bisnis Uber

Berdasarkan data per Rabu (9/2) WIB, saham UBER telah terkoreksi 12,76 persen selama perdagangan 2022, dari US$43,95 pada awal tahun menjadi US$38,34 di penutupan perdagangan Selasa (8/2). 

Bahkan dalam setahun terakhir, sahamnya telah tertinggal dari pasar. Menurut data Investopedia, pengembalian total UBER mencapai -36,7 persen selama setahun terakhir; lebih rendah dari jumlah pengembalian indeks S&P 500 yang mencapai 14,5 persen.

Laju saham itu dipengaruhi oleh cara Uber dalam mencetak profit. Perlu diketahui, Uber menghasilkan pendapatan lewat aplikasi yang menawarkan layanan tumpangan atau pengiriman makanan. Mitra pengemudi yang berstatus sebagai mitra kontrak independen menjalankan tugas, lalu Uber membayar mereka sembari mengambil keuntungan dari tiap transaksi.

Sejauh ini, ketidakmampuan Uber dalam membukukan profit jadi masalah signifikan. Mengutip platform penasihat keuangan The Motley Fool, itu tergambar dalam laba bersih dan free cash flow perusahaan yang masing-masing menurun US$2,35 miliar dan US$1,48 miliar.

Sepanjang 9 bulan 2021, Uber membukukan pendapatan US$11,6 miliar; tetapi menghabiskan sekitar US$6,2 miliar untuk biaya pendapatan, di mana mayoritasnya digelontorkan untuk membayar pengemudi.

Seiring naiknya pendapatan, biaya itu berpotensi bertambah. Sebab para pengemudi semakin aktif, kian banyak mengambil pesanan. Artinya, perusahaan membutuhkan lebih banyak sumber laba agar bisa bertumbuh secara substansial.

Uber harus memanfaatkan jaringan

Berdasarkan data Statista, Uber menguasai 69 persen pasar ride-sharing AS dan 37 persen pasar global. Keunggulan jaringan itu dapat Uber manfaatkan dalam menghadapi pesaing seperti Lyft.

Perusahaan berpeluang mengembangkan bisnis ke layanan baru, seperti yang mereka lakukan saat merilis pengiriman paket dan makanan. Selain itu, Uber juga membutuhkan lebih banyak pengemudi demi memastikan para pelanggan tidak butuh waktu lama saat menggunakan layanannya.

Di pasar pengiriman makanan, Uber memiliki 24 persen pangsa pasar. Saingannya adalah DoorDash dan Grubhub. Sebetulnya, Uber lebih unggul karena memiliki layanan yang didukung oleh pengemudi sehingga lebih mudah menghasilkan uang.

Untuk itu, Uber harus bisa memastikan para pengemudi memperoleh permintaan pesanan—baik tumpangan maupun pengiriman makanan. Dengan begitu, roda ekosistemnya akan terus bergerak. Pengemudi senang bekerja di platform, pelanggan puas karena tidak menunggu.

Taktik memanfaatkan jaringan sudah dilakukan oleh Meituan, raja layanan pengiriman makanan Cina, yang sudah mencetak keuntungan sejak 2017 menurut data Momentum Works (2022). Meituan memiliki 30.000 mitra penjualan lapangan yang mengakuisisi dan merekrut pedagang. Para mitra itu sudah dilatih secara bertahap oleh organisasi buatan Gan Jiawei—sosok di balik kesuksesan penjualan Alibaba.

Harus memperkuat kondisi keuangan

Selain itu, Uber juga harus memperkuat kondisi keuangannya. Dalam beberapa bulan terakhir, permintaan pelanggannya tercatat menguat. Mengutip Seeking Alpha, Analis Needham, Bernie McTernan mengatakan, survei konsumen terbaru menunjukkan 13 responden sering atau selalu menggunakan pengiriman bahan makanan.

Dia memperkirakan “(permintaan) akan naik menjadi 22 persen selama dua tahun ke depan”. Inilah momentum untuk Uber membalikkan keadaan.

Terlebih, kerugian bisnis pengiriman makanan Uber telah menyusut dalam jumlah besar; dari US$183 juta pada kuartal tiga 2020 menjadi US$12 juta pada periode yang sama di 2021.

Untuk memaksimalkan peluang, Uber mungkin bisa melakukan studi banding dengan skalabilitas operasional Meituan. Perusahaan itu menerapkan model kemitraan yang berbeda di kota tingkat atas dan tingkat bawah.

Di kota tingkat atas, Meituan menerapkan model waralaba. Perusahaan menjadikan manajemen pengemudi sebagai pemegang waralaba itu, sembari mempertahankan kontrol atas aspek lain seperti pedagang.

Sementara di kota tingkat bawah, Meituan mengimplementasikan model agensi dengan mendelegasikan biaya investasi kepada agen lokal. Mereka lah yang menangani berbagai urusan seperti pengembangan pasar, pedagang, pengemudi, hingga operasional.

Kemampuan dalam memaksimalkan pemanfaatan teknologi pun penting. Misalnya, sistem pengiriman, jaringan, hingga mengirim tanpa awak. Namun demikian, semua taktik itu membutuhkan banyak pembelajaran, investasi, dan keuletan dalam eksekusi agar berjalan dengan baik.

Related Articles