FINANCE

30 Negara dengan Perekonomian Terbaik di Dunia Saat Ini

Usai pandemi Covid-19 perekonomian global mulai bangkit.

30 Negara dengan Perekonomian Terbaik di Dunia Saat Iniilustrasi perekonomian dunia (unsplash.com/ Mathieu Stern)

by Desy Yuliastuti

22 November 2023

Follow Fortune Indonesia untuk mendapatkan informasi terkini. Klik untuk follow WhatsApp Channel & Google News

Jakarta, FORTUNE - Perekonomian global mengalami pukulan besar ketika Covid-19 melanda, sehingga membalikkan pertumbuhan di sebagian besar negara di dunia. Meskipun tahun 2021 mengalami pemulihan yang kuat, tahun 2022 membawa lebih banyak masalah karena kenaikan inflasi dan kenaikan suku bunga berdampak pada pengeluaran dan pinjaman, dan terjadi penurunan ekonomi. Selain itu, banyak negara memasuki resesi. 

Meskipun kinerja perekonomian mulai membaik dan meredakan ketakutan terhadap resesi di beberapa negara besar, tetapi perlambatan ekonomi masih terbukti menjadi masalah yang terus-menerus terjadi.

Menurut World Economic Outlook Report IMF yang dirilis pada Oktober 2023, tingkat pertumbuhan ekonomi global pada tahun 2023 diperkirakan sebesar 3 persen, turun dari 3,5 persen pada tahun 2022, sedangkan pertumbuhan pada tahun 2024 diperkirakan sedikit lebih rendah dibandingkan tahun 2023, yaitu sebesar 2,9 persen. 

Angka ini berada di bawah nilai tertinggi yang dilaporkan dalam satu dekade sebelum pandemi melanda, di mana pertumbuhan tahunan rata-rata berada pada sekitar 3,9 persen. 

Melansir Yahoo Finance, pada Rabu (22/11) penurunan pertumbuhan global yang signifikan ini imbas dari dampak besar yang dialami oleh negara maju, meskipun sebelumnya merupakan salah satu negara dengan ekonomi terbaik di dunia. 

Negara-negara ini menyumbang persentase besar dari total Produk Domestik Bruto (PDB) global, dan perkiraan menunjukkan penurunan lebih lanjut pada tahun 2023, yaitu dari 2,6 persen pada tahun 2022 menjadi 1,5 persen pada tahun 2023, dan hanya 1,4 persen pada tahun 2024.

Untungnya, penurunan di negara-negara emerging market yang semakin berkontribusi terhadap PDB global, diperkirakan akan jauh lebih rendah. Proyeksi menunjukkan penurunan dari 4,1 persen pada tahun 2022 menjadi 4,0 persen pada tahun 2023 dan 2024. Meskipun situasi sulit ini, terdapat sedikit harapan karena diperkirakan bahwa tingkat inflasi akan mengalami penurunan, yakni mencapai 6,8 persen pada tahun 2023 dibandingkan dengan 8,7 persen pada tahun 2022.

Alasan perlambatan ekonomi global

Salah satu alasan utama di balik kesulitan ekonomi global adalah perlambatan di Cina. Negeri tirai bambu itu telah memantapkan dirinya sebagai kekuatan besar dan akan dengan mudah menjadi negara dengan perekonomian terbesar di dunia pada tahun 2075. 

Cina juga berupaya untuk sepenuhnya menghapuskan Covid-19 dari negaranya dan menerapkan kebijakan nol Covid, sehingga perekonomian menjadi lebih terbuka.

Meskipun sudah hampir setahun negara tersebut meninggalkan kebijakan tersebut, tetapi pertumbuhan ekonomi masih terhambat dan mengingat pentingnya dan pengaruhnya di kancah global, permasalahan Cina telah memberikan dampak negatif terhadap perekonomian global serta beberapa sektor lainnya. 

Hal ini mengingat Cina adalah mitra utama bagi sebagian besar negara-negara tersebut. Bahkan yuan Cina, yang diklaim banyak orang dapat menggantikan dolar sebagai mata uang utama global, telah merosot secara konsisten dan kini berada pada level terendah dalam 15 tahun terakhir. Selain itu, krisis real estate terus meningkat di Cina.

Sekali lagi, penting untuk diingat bahwa meskipun terjadi perlambatan, segala sesuatunya tampak lebih baik dari perkiraan awal. Pada kuartal ketiga tahun 2023, Amerika Serikat menunjukkan kinerja yang luar biasa dengan tingkat pertumbuhan PDB yang meningkat hingga 4,9 persen, meskipun tidak berkelanjutan, hal ini meredakan kekhawatiran akan terjadinya resesi. 

Demikian pula, setelah kinerja buruk pada tahun 2022, yang menyebabkan pasar saham AS mengalami paruh pertama terburuknya dalam dua dekade, tahun 2023 merupakan tahun yang luar biasa, terutama bagi perusahaan teknologi. 

Melihat dinamika yang terjadi dan berbagai faktor yang mempengaruhinya,Yahoo Finance merilis daftar 30 negara dengan perekonomian terbaik di dunia saat ini. Namun, penting untuk diingat banyak negara-negara terkaya mengalami kontraksi baru-baru ini, itulah sebabnya tingkat pertumbuhan yang rendah pun masuk dalam daftar tersebut. Berikut ini penjelasan selengkapnya.
 

Peringkat 30-22

30. Denmark

Pertumbuhan PDB: 0,32%

Perekonomian Denmark terkena dampak positif dari Wegovy, obat penurun berat badan buatan raksasa farmasi Denmark Novo Nordisk, yang menjadikan perusahaan tersebut sebagai perusahaan paling berharga di Eropa menjelang tahun 2024.

29. Australia

Pertumbuhan PDB: 0,36%

Meskipun Australia saat ini berada dalam posisi yang lebih baik dari perkiraan IMF 6 bulan lalu, prospek perekonomiannya masih agak suram, dan merevisi perkiraan pertumbuhannya menjadi hanya 1,2% pada tahun 2024, sebuah kinerja yang secara historis buruk jika hal ini terjadi.

28. Spanyol

Pertumbuhan PDB: 0,42%

Perlambatan ekonomi Spanyol mungkin merupakan tren jangka panjang, namun kinerjanya masih lebih baik dibandingkan rata-rata zona euro.

27. Irlandia

Pertumbuhan PDB: 0,46%

Irlandia mengalami kontraksi terbesar dibandingkan negara mana pun di Zona Euro, dengan penurunan sebesar 1,8% seiring dengan semakin besarnya risiko resesi di salah satu negara dengan perekonomian terpenting di Eropa.

26. Singapura

Pertumbuhan PDB: 0,50%

Menurut Fraser Institute, Singapura kini menjadi negara dengan perekonomian paling bebas di dunia, dan telah melampaui Hong Kong dalam hal penghargaan tersebut setelah lebih dari setengah abad.

25. Perancis

Pertumbuhan PDB: 0,53%

Perekonomian Zona Euro secara keseluruhan menyusut sebesar 0,1% pada Q3 tahun 2023, dan berisiko memasuki resesi teknis. Namun, inflasi menurun di Perancis, yang perekonomiannya pada Q3 2023 hanya tumbuh sebesar 0,1%.

24. Korea Selatan

Pertumbuhan PDB: 0,61%

Perekonomian Korea Selatan tetap stabil di tengah perlambatan ekonomi global, sehingga memperkuat ketahanannya. Salah satu alasan utama di balik hal ini adalah peningkatan ekspor, yang juga merupakan kabar baik bagi perdagangan global.

23. Israel

Pertumbuhan PDB: 0,74%

Meskipun Israel saat ini merupakan salah satu negara dengan perekonomian terbaik di dunia, didukung oleh bantuan miliaran dolar AS setiap tahunnya, dampak jangka panjang dari perangnya dengan Hamas dan serangan dahsyat terhadap warga Palestina masih harus dilihat. Saat ini, perekonomian Israel sedang diuji sepenuhnya ketika perang terbesarnya dengan Hamas memasuki tahap kedua.

22. Rumania

Pertumbuhan PDB: 0,87%

Pertumbuhan ekonomi Rumania, meski masih positif, namun melambat. Namun, hal ini tidak menghilangkan fakta bahwa negara ini masih merupakan salah satu negara dengan perekonomian terkuat di Eropa Tenggara dan dengan pendanaan ekonomi, mereka mampu melampaui beberapa negara tetangganya yang mengalami stagnasi.

Related Topics