Comscore Tracker
LUXURY

8 Restoran Tertua di Asia Ini Buka Lebih dari 100 Tahun

Membawa nostalgia sambil bertualang rasa.

8 Restoran Tertua di Asia Ini Buka Lebih dari 100 TahunTiffin Room, Singapura/instagram.com Raffles Hotel Singapore

by Desy Yuliastuti

Jakarta, FORTUNE - Perkembangan zaman dan dunia kuliner melahirkan restoran baru di tiap musimnya, hanya sedikit yang bertahan dalam ujian waktu. Yang bertahan pun telah diturunkan dari satu generasi ke generasi lain, atau telah berpindah tangan sepenuhnya. 

Menariknya, di tengah tempaan zaman restoran-restoran di Asia ini masih berdiri dan beroperasi—dan semuanya berusia setidaknya 100 tahun. Dirangkum dari Prestige, (Rabu 11/5), inilah 8 restoran tertua di Asia yang akan membawa Anda kembali ke masa lalu sambil bertualang rasa.

Tek Heng, Bangkok, Thailand

Berdiri: 1890 (131 tahun)

Tek Heng, di Bangkok, Thailand juga dikenal sebagai Mee Krob Jeen Lee, restoran ini mengklaim telah ada sejak pemerintahan Raja Rama V dari tahun 1868 hingga 1910. Terletak di pasar Talad Phlu, restoran dengan dekorasi minimalis ini dijalankan oleh keluarga Thai-Teochew yang sama sejak awal.

Hidangan khas mereka adalah Mee Krob, yakni mie renyah manis dan tajam yang disajikan dengan udang, daging kepiting, tauge, peterseli dan dibumbui dengan bawang putih yang diasinkan, gula aren, dan kecap. Tek Heng terletak di  326-330 Thoet Thai 16 Gang, Khwaeng Talat Phlu, Khet Thon Buri, 10600 Bangkok, Thailand.

Bianyifang, Beijing, Cina

Berdiri: 1416 (605 tahun)

Restoran ini adalah yang tertua dalam daftar restoran bersejarah di Asia. Tempat ikonik ini awalnya dimulai sebagai bengkel kecil, yang mengkhususkan diri pada produk ayam dan bebek.

Bianyifang pertama kali dibuka selama Dinasti Ming, dan akhirnya berkembang menjadi restoran lengkap. Diklaim sebagai restoran tertua yang membuat bebek Peking tradisional di Beijing dengan cabang di seluruh kota dengan rasa otentik.

Apa yang membuat hidangannya menonjol adalah fakta bahwa bebek memanggang bebek di dalam oven tertutup dan bukan di atasnya—yang diklaim membuat daging menjadi juicer sambil mempertahankan kulit yang renyah. Restoran ini juga menyajikan bebek yang diresapi dengan berbagai rasa mulai dari bunga hingga sayuran. Jika penasaran, Anda bisa menemukan restoran ini di Bianyifang, Binhui North 2nd St, Tongzhou, Beijing, Cina.

Tai Ping Koon, Hong Kong

Berdiri: 1860 (161 tahun)

Awalnya didirikan di Guangzhou, waralaba ini dipindahkan ke Hong Kong pada tahun 1964. Restoran ini terkenal dengan masakan Baratnya yang dipadukan dengan cita rasa Asia. 

Beberapa hidangan populernya adalah sayap ayam Swiss (yang dibumbui dengan kecap manis), merpati panggang, dan souffle buatan tangan. Pengunjung terkenal ke tempat ini termasuk mantan Presiden Republik China Sun Yat-sen dan Chiang Kai-shek, mantan Presiden Vietnam Ho Chi Minh, dan aktor Chow Yun-fat. Tai Ping Koon berlokasi di 40 Hong Kong, Granville Rd, Tsim Sha Tsui, Hong Kong.

Honke Owariya, Kyoto, Jepang

Berdiri: 1465 (556 tahun)

Terletak di Kyoto, ini adalah salah satu restoran tertua di Jepang dan menempati urutan kedua dalam daftar restoran di Asia yang berusia setidaknya 100 tahun. 

Tempat ini terkenal dengan sobanya (mie soba). Awalnya restoran ini merupakan toko penganan, sebelum dibangun sebagai restoran soba selama periode pertengahan Edo. Mie di restoran konon pernah disajikan di istana kekaisaran, serta kuil-kuil di sekitarnya.

Tempat ini juga dikenal dengan Sobamochi-nya, kue beras yang dinikmati dengan teh Jepang, yang populer di kalangan penduduk setempat. Honke Owariya berlokasi di 322 Niomontsukinukecho, Distrik Nakagyo, Kyoto, 604-0841, Jepang

Tiffin Room, Singapore

Berdiri: 1892 (129 tahun)

Tiffin Room di Raffles Hotel Singapura terkenal dengan masakan India Utara yang nikmat dan otentik. Awalnya dibuka pada tahun 1892 di pusat Singapura, sebelum dipindahkan ke Raffles pada tahun 1910.

Namanya diambil dari pembawa yang secara tradisional digunakan oleh orang India untuk membawa makanan rumahan untuk makan siang. Dekorasinya juga dihiasi dengan kotak tiffin antik. Restoran ini menawarkan pilihan "Mera Dabba", di mana memungkinkan para tamu untuk menyesuaikan set tiffin empat tingkat yang diisi dengan pilihan hidangan.

Beberapa di antaranya termasuk murgh tandoori yakni dada ayam panggang yang disajikan dengan rempah-rempah dan yoghurt, balchao udang hidangan yang disajikan dengan biji mustard, kayu manis, bawang bombay, dan cuka apel. Ada pula makai ke sooley, yakni kebab jagung dengan lada hitam dan mint, dan masih banyak lagi. Hidangan Tiffin Room bisa ditemukan di 1 Beach Rd, Singapura 189673.

Leopold Cafe, Mumbai, India

Berdiri: 1871 (150 tahun)

Kafe di Mumbai selatan ini tidak hanya salah satu yang tertua, tetapi juga ikon kota. Sejarah mencatat restoran ini menjadi salah satu situs yang menjadi sasaran serangan teror 26/11 pada tahun 2008.

Sejak itu, Leopold telah menjadi simbol perlawanan dan ketahanan kota dan masih menanggung lubang peluru dari hari ke hari. Restoran ini juga disebutkan secara khusus dalam novel Shantaram karya Gregory David Roberts. Beberapa hidangan yang populer di sini adalah beef teriyaki, herder's pie, beef chili, dan walnut pie.

Leopold Cafe berlokasi di Opp Olympia Coffee House, Shahid Bhagat Singh Road, Colaba Causeway, Mumbai, Maharashtra 400001.

Coliseum Cafe, Kuala Lumpur, Malaysia

Didirikan: 1921 (100 tahun)

Restoran bergaya kolonial ini terkenal dengan masakan Hainan-Baratnya. Pernah menjadi tempat tujuan kolonial Inggris yang mencari makanan Barat. Kini restoran ini banyak dikunjungi penduduk setelah bekerja atau bersama keluarga untuk menikmati bir dingin dan steak. Beberapa hidangan untuk dicoba termasuk steak mendesis dan daging ayam Hainan.

Diperbarui pada 7 Juni 2021, beberapa dari Anda mungkin pernah mendengar bahwa Coliseum Cafe di Jalan Tunku Abdul Rahman akan berhenti beroperasi. Restoran telah ditutup sejak Maret 2020 dan keputusan untuk menutup restoran untuk selamanya dibuat setelah masa sewanya berakhir. Colisuem Cafe berlokasi di 98-100 & 102 Jalan Tuanku Abdul Rahman 50100 Kuala Lumpur Malaysia

Imun Seolleongtang, Seoul, Korea Selatan

Berdiri: 1904 (117 tahun)

Ini adalah restoran pertama di Korea yang mendaftarkan diri untuk mendapatkan lisensi restoran saat pertama kali dibuka. Salah satu yang tertua di Seoul, terkenal dengan seolleongtang, sup tulang sapi yang dibuat dari tulang sapi yang direbus perlahan selama 17 jam. 

Kaldu yang kaya rasa dan kaya ini kemudian disajikan dengan irisan daging sapi dan mie—makanan yang ideal untuk malam yang dingin di kota. Imun Seolleongtang berlokasi di 38-13 Ujeongguk-ro, Jongno-gu, Seoul, Korea Selatan.

Related Topics

Related Articles