Comscore Tracker
MARKET

Ekspansi ke Non-Batu Bara, Indika Energy Investasi Rp74,9 M

Indika Energy akuisisi tambang bauksit dan smelter.

Ekspansi ke Non-Batu Bara, Indika Energy Investasi Rp74,9 MDok. Indika Energy

by Tanayastri Dini Isna KH

Jakarta, FORTUNE - PT Indika Energy Tbk (INDY) merogoh kocek US$5 juta atau setara Rp74,9 miliar guna mendiversifikasi usahanya ke dua bidang baru di luar batu bara

Melalui entitas anaknya, PT Indika Mineral Investindo (IMI), Indika mengakuisisi seluruh saham milik PT Perkasa Investama Mineral (PIM) pada 26 September 2022. “Transaksi merupakan salah satu langkah perseroan secara grup untuk melakukan ekspansi usaha ke sektor non-batu bara, khususnya mineral bauksit,” kata Sekretaris Indika Energy, Adi Pramono, dikutip keterbukaan informasi, Kamis (29/9).

PIM sendiri menawarkan aktivitas konsultasi manajemen dan perdagangan makro logam dan bijih logam. Perusahaan itu menaungi dua entitas anak, yakni PT Mekko Metal Mining yang bergelut di sektor pertambangan bijih bauksit, serta PT Perkasa Alumina Indonesia yang bergerak di industri pembuatan logam dasar bukan besi alias smelter.

Target karbon netral

Di luar akuisisi tambang bauksit dan smelter, Indika memang berambisi melebarkan sayap ke bisnis non-batu bara. Pada 2050, perseroan membidik mewujudkan karbon netral, serta mengantongi 50 persen pendapatan bisnis non-batu bara per 2025. Per kuartal pertama 2022, Indika Energy beroleh pendapatan dari batu bara sebesar 88 persen.

“Batu bara memang masih jadi sumber energi melimpah di Indonesia dan relatif terjangkau. Tapi, dalam jangka panjang, batu bara akan habis dan diganti dengan sumber energi terbarukan lebih ramah lingkungan,” jelas Presiden Direktur INDY, Arsjad Rasjid kepada Fortune Indonesia pada Juli lalu.

Guna mewujudkan itu, ada tiga strategi yang akan dijalankan. Investasi ke bisnis di luar batu bara jadi cara pertama. Sebut saja dengan berbisnis kendaraan listrik dan solusi berbasis alam. Kedua, dekarbonisasi operasional. Terakhir, divestasi bidang tinggi karbon dan menurunkan eksposur bisnis batu bara. Misal, saat perseroan melepas semua saham di PT Mitrabahtera Segara Sejati Tbk atau menjual seluruh saham di PT Petrosea Tbk.

Di bisnis energi baru terbarukan (EBT), Indika mulai bekerja sama dengan penyedia panel surya dari India, Fourth Partner Energy mulai 2021 guna membangun Empat Mitra Indika Tenaga Surya (EMITS). Lebih lanjut, perseroan juga akan menginstal panel solar berkapasitas 500 MW pada 2025 yang akan membidik konsumen PLN, komersial, dan industri. Per Juli, EMITS meraih kontrak 40 MW.

Tak hanya itu, pada 2021, Indika pun mendirikan PT Electra Mobilitas Indonesia (EMI), yang bergelut di bisnis hulu ke hilir ekosistem kendaraan listrik, meliputi battery exchange, baterai listrik, dan swap station. Ada pula Ilectra Motor Group, induk bisnis motor listrik INDY yang berdiri berkat kongsi perseroan dengan Alpha JWC Ventures dan Horizons Ventures.

Di sektor kehutanan, perseroan pun menanamkan modal lewat Indika Multi Properti, lalu mengakuisisi empat konsesi Hutan Tanaman Industri (HTI) 160.000 hektare di Kalimantan Tengah dan Kalimantan Timur.

Tak lupa, perseroan juga melirik bidang tambang emas melalui investasi di proyek Awak Mas, Sulawesi Selatan. Proyek yang diharap beroperasi pada penghujung 2024 itu berpotensi mencadangkan 1,5 juta ons emas dan 2,4 juta ons sumber daya emas.

Perseroan juga mendirikan Interport Mandiri Utama, perusahaan di sektor solusi logistik multi-industri.

Related Articles