MARKET

Industri Lesu, Laba Solusi Bangun Indonesia Merosot di Q1 2024

Ada persaingan domestik hingga ketegangan geopolitik.

Industri Lesu, Laba Solusi Bangun Indonesia Merosot di Q1 2024PT Solusi Bangun Indonesia Tbk (SMCB).
02 May 2024

Fortune Recap

  • PT Solusi Bangun Indonesia Tbk (SBI) melaporkan penurunan kinerja pada kuartal I 2024 akibat kompetisi ketat di pasar domestik.
  • Pendapatan SBI turun 5,33% (YoY) menjadi Rp2,77 triliun, sedangkan laba periode berjalan menurun 50,34% (YoY) menjadi Rp74 miliar pada kuartal I 2024.
  • SBI akan fokus menguatkan fondasi bisnis dan sinergi dengan SIG dan TCC demi memperkuat operasi serta kinerja keuangan, serta meningkatkan keterlibatan dalam Proyek Strategis Nasional (PSN).
Follow Fortune Indonesia untuk mendapatkan informasi terkini. Klik untuk follow WhatsApp Channel & Google News

Jakarta, FORTUNE - PT Solusi Bangun Indonesia Tbk (SMCB) atau SBI melaporkan penurunan kinerja pada kuartal I 2024. Tantangan seperti kompetisi ketat di pasar domestik salah satu penyebabnya.

Pendapatan SBI menurun sebesar 5,33 persen (YoY) dari Rp2,93 triliun pada kuartal I 2023 menjadi Rp2,77 triliun pada kuartal I 2024. Secara bersamaan, laba periode berjalan SBI pun tergerus 50,34 persen (YoY) dari Rp149 miliar menjadi Rp74 miliar pada kuartal I 2024.

Menurut Direktur Utama SBI, Lilik Unggul Raharjo, tantangan berat memang masih membayangi kinerja industri semen.

Selain persaingan ketat pasar domestik, ada pula tantangan lain seperti curah hujan tinggi, serta perlambatan permintaan pasar ritel dan laju realisasi proyek konstruksi karena banyaknya hari libur dan transisi prioritas belanja masyarakat di awal tahun. Ditambah lagi dengan adanya ketidakpastian akibat eskalasi kondisi geopolitik yang mempengaruhi harga-harga komoditas. 

Untuk itu, SBI akan fokus menguatkan fondasi bisnis dan sinergi dengan SIG atau PT Semen Indonesia (Persero) Tbk (SMGR) dan Taiheiyo Cement Corporation (TCC) demi memperkuat operasi serta kinerja keuangan. "Kuartal II diharapkan akan jadi momentum rebound dari realisasi proyek-proyek konstruksi pemerintah untuk mendukung Proyek Strategis Nasional (PSN)," kata Lilik, dikutip Kamis (2/5).

Adapun, proyek yang dimaksudkan itu termasuk IKN yang berpeluang menyerap kebutuhan semen. Itu juga bisa mendorong kenaikan kepemilikan rumah dari adanya 12,7 juta unit housing backlog berkat stimulan seperti kebijakan sektor perumahan.

Pada 2024 ini, SBI pun akan merampungkan proyek pengembangan dermaga. Perseroan juga bakal menyelesaikan fasilitas produksi di Tubah, Jawa Timur, yang berpotensi memenuhi permintaan ekspor semen tipe khusus sampai dengan 1 juta ton per tahun, lewat kerja sama strategis dengan TCC.

Related Topics