Comscore Tracker
MARKET

Saham Anjlok, Kapitalisasi Pasar Induk Facebook Terpangkas US$230 M

Pengguna aktif harian Facebook menurun jadi 1,93 miliar.

Saham Anjlok, Kapitalisasi Pasar Induk Facebook Terpangkas US$230 MShuterstock/Michael Vi

by Tanayastri Dini Isna KH

Jakarta, FORTUNE - Saham Meta Platform, induk perusahaan Facebook, kehilangan kapitalisasi pasar sekitar US$230 miliar pada awal perdagangan Kamis (3/2) waktu Amerika Serikat (AS). Hal ini lantas membuat Meta menjadi perusahaan dengan penurunan nilai pasar terbesar dalam sejarah AS.

Fenomena tersebut terjadi setelah perusahaan melaporkan penurunan pendapatan kuartal IV 2021, dipicu  oleh turunnya pengguna harian aplikasi ini, pertama kali dalam 18 tahun tahun terakhir. Saham Meta menurun 25,6 persen ke level US$240,31 pada Kamis pukul 09.34 ET atau pukul 21.34 WIB. Sehari sebelumnya, saham ditutup di level US$323.

Akibatnya, dengan turunnya nilai kumulatif seluruh saham, kapitalisasi pasar Meta terbabat dari US$898,5 miliar menjadi US$668,4 miliar.

Kalah Saing dari TikTok dan YouTube

Mengutip Business Insider, Jumat (4/2), CEO Meta, Mark Zuckerberg mengatakan, pendapatan Meta akan tetap tertekan akibat persaingan dengan media sosial lain, seperti TikTok dan YouTube. Para pengguna yang lebih muda, menurutnya, telah beralih ke platform saingan Meta.

Meski Meta sudah berinvestasi ke layanan video singkat untuk menyaingi TikTok, pendapatannya lebih sedikit ketimbang fitur utama Facebook dan Instagram. “Orang-orang punya banyak pilihan untuk menghabiskan waktunya dan aplikasi seperti TikTok berkembang dengan cepat,” ujar Zuckerberg.

Selain itu, Meta juga mengaku terdampak perubahan privasi di sistem operasi Apple sehingga kesulitan menargetkan iklan di Facebook dan Instagram yang akhirnya membuat perusahaan merugi sekitar US$10 miliar di lini bisnis periklanan.

Sebelumnya, Meta membidik target iklan dengan melacak cara pengguna Apple berinteraksi dengan aplikasi dan situs. Namun kini, raksasa teknologi itu tak bisa menerapkan strategi serupa.

Melansir BBC Internasional, Kepala Penelitian Sektor Telekomunikasi dan Internet di Bank DBS, Sachin Mittal mengatakan, “Kami menilai, pemain yang ketergantungan pada iklannya lebih rendah dan menargetkan algoritme yang lebih baik untuk mengatasi perubahan (kebijakan) Apple, masih akan berhasil.”

Laporan Kinerja Meta

Meta membukukan laba senilai US$10,3 miliar, dengan laba per saham mencapai US$3,67. Angka ini sedikit berada di bawah perkiraan analis dalam survei Bloomberg sebesar US$3,84.

Pengguna aktif harian Facebook tercatat menurun menjadi 1,93 miliar, lebih rendah dari proyeksi analis yang mencapai 1,95 miliar jumlah pengguna harian.

Yang lebih membuat investor cemas, Meta memperkirakan pendapatan kuartal I 2022 akan menurun dari US$33,67 miliar menjadi US$27 miliar–US$29 miliar, jauh di bawah ekspektasi pasar.

“Dapat dimengerti mengapa investor terganggu oleh hasil itu, diperparah oleh kabar tentang sejumlah hambatan di kuartal saat ini—termasuk ketidakpastian anggaran iklan,” jelas Analis Ekuitas di Broker Hargreaves Lansdown, Laura Hoy, dilansir dari Business Insider.

Related Articles