Comscore Tracker
NEWS

Luhut: Jokowi Akan Umumkan Kenaikan Harga BBM Pekan Depan

Subsidi BBM semakin membebani APBN 2022.

Luhut: Jokowi Akan Umumkan Kenaikan Harga BBM Pekan DepanMenteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut B. Pandjaitan saat konferensi pers usai memberikan arahan di Business Matching Program Minyak Goreng Curah Rakyat (MGCR) di Bali, Jumat (10/6). (Dok. Kemenko Marves).

by Eko Wahyudi

Jakarta, FORTUNE – Menteri Koordinator Bidang Investasi dan Kemaritiman, Luhut Binsar Pandjaitan, mengatakan subsidi bahan bakar minyak(BBM) memperberat keberlangsungan APBN 2022. Saat ini pemerintah sudah sulit untuk terus mempertahankan harga BBM.

“Presiden (Joko Widodo) minggu depan akan mengumumkan mengenai kenaikan harga ini,” kata Luhut saat memberikan kuliah umum di Universitas Hasanuddin, Jumat (19/8).

Hanya saja, Luhut tidak menyebutkan kemungkinan tingkat harga yang akan ditetapkan pemerintah. Namun, dia telah mengutus timnya untuk menghitung potensi kenaikan inflasi yang bisa terjadi saat terjadi perubahan harga Pertalite dan Solar. 

Saat ini harga Pertalite masih Rp7.650 per liter, jauh dari harga keekonomiaannya yang telah mencapai Rp13.150 per liter. Selisih dari harga pasar itu disubsidi oleh pemerintah.

Tahun ini, anggaran subsidi dan kompensasi yang disiapkan mencapai Rp502,4 triliun. Apabila harga tetap dipertahankan, anggaran subsidi bakal kian membengkak.

Tempuh upaya lain

Selain menaikkan harga BBM, pemerintah akan mempercepat transisi penggunaan kendaraan listrik yang lebih ramah lingkungan. Diharapkan langkah tersebut akan mengurangi konsumsi BBM serta beban pemerintah untuk impor subsidi.

Tak hanya itu, pemerintah juga akan mempercepat implementasi penggunaan B40 dan B50 untuk membatasi konsumsi BBM.

"Pengurangan motor dan mobil konvensional ke listrik, B40 dan kenaikan harga Pertalite dan Solar ini akan menekan banyak subsidi. Ini modelling ekonomi kita ke depan," ujarnya.

Isyarat Jokowi terhadap harga BBM

Presiden Jokowi pada Penyampaian Keterangan Pemerintah Atas RUU tentang APBN Tahun Anggaran 2023 Beserta Nota Keuangannya.

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo menyatakan pemerintah sejauh ini masih sanggup menyangga subsidi harga BBM di tengah situasi global tak menentu.

Alhamdulillah kalau bensin di negara lain sekarang harganya sudah Rp32.000, Rp31.000, di Indonesia Pertalite masih Rp7.650. Tapi juga perlu kita ingat subsidi terhadap BBM itu sudah sangat terlalu besar, dari Rp170-an (triliun) sekarang sudah Rp502 triliun,” ujarnya dalam acara Zikir dan Doa Kebangsaan 77 Tahun Indonesia Merdeka, Senin (1/8).

Menurutnya, negara mana pun tidak akan kuat menopang subsidi sebesar itu. “Tapi, sekali lagi, alhamdulillah kita masih kuat menahannya sampai sekarang ini. Ini yang patut kita syukuri bersama-sama,” kata Jokowi.

Pada kesempatan lain, Jokowi mengindikasikan akan menaikkan harga BBM. Sebab, lonjakan permintaan BBM semakin membebani APBN. 

“Ini ada hitungan risiko. Kalau itu kita biarkan sesuai dengan harga pasar dan keekonomian, inflasi kita juga bisa meledak. Itu ada plus minusnya. Atau daya beli masyarakat menjadi turun, atau lari lagi ke growth kita menjadi turun juga karena konsumsi rakyat menurun," kata Jokowi, Kamis (18/8).

Related Articles