Comscore Tracker
NEWS

Jokowi Terbitkan Perpres Atur Dana Abadi Pesantren

Dana abadi ditetapkan sebagai sumber pembiayaan pesantren.

Jokowi Terbitkan Perpres Atur Dana Abadi PesantrenPresiden Joko Widodo (kiri) bersama Ibu Negara Iriana Joko Widodo (kanan) di Istana Merdeka, Jakarta, Selasa (17/8). ANTARA FOTO/Setpres.

by Hendra Friana

Jakarta, FORTUNE - Presiden Joko Widodo menandatangani Peraturan Presiden Nomor 82 Tahun 2021 tentang Pendanaan Penyelenggaraan Pesantren. Salah satu poin penting dalam beleid tersebut adalah dana abadi pesantren ditetapkan sebagai salah satu sumber pendanaan penyelenggaraan pesantren.

Dana tersebut dapat digunakan untuk menjamin keberlangsungan pengembangan pendidikan pesantren bagi generasi berikutnya. Itu wujud pertanggungjawaban antar generasi yang bersumber—dan merupakan bagian—dari dana abadi pendidikan.

"Pemerintah menyediakan dan mengelola dana abadi pesantren yang bersumber dan merupakan bagian dari dana abadi pendidikan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan," demikian bunyi Pasal 23 ayat (1) Perpres Nomor 82 Tahun 2021, sesuai salinan dari laman resmi Jaringan Dokumentasi dan Informasi Hukum Kementerian (JDIH) Sekretariat Negara, dikutip Rabu (15/9

Selanjutnya, dalam Pasal 23 Ayat (3) Perpres tersebut, pemerintah mengatur pengalokasian dana abadi pesantren yang merujuk pada hasil pengembangan dana abadi pendidikan.

"Pemanfaatan dana abadi pesantren sebagaimana dimaksud pada ayat (3) digunakan untuk penyelenggaraan fungsi pendidikan pesantren," bunyi pasal 23 ayat (4) Perpres Nomor 82 Tahun 2021.

Wacana dana abadi pesantren mengemuka saat pembahasan antara pemerintah dan DPR RI mengenai Rancangan Undang-Undang Pesantren.

Dalam pembahasan RUU Pesantren tersebut sempat muncul perdebatan mengenai sumber dana abadi pesantren. Namun, akhirnya, pemerintah dan DPR RI sepakat dana abadi pesantren dialokasikan dari dana abadi pendidikan karena pesantren merupakan bagian yang tak terpisahkan dari Sistem Pendidikan Nasional (Sisdiknas).

Pada September 2019, DPR RI secara resmi mengesahkan Rancangan Undang-undang tentang Pesantren menjadi Undang-undang.

Pemda Bisa Gelontorkan Dana ke Pesantren

Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas mengatakan Perpres 82/2021 yang diteken pada 2 September 2021 akan membuat pemerintah daerah bisa mengalokasikan dananya untuk membantu pesantren.

Kondisi tersebut, menurut Yaqut, menjadi langkah positif sebab selama ini ada keraguan dari sebagian pemerintah daerah dalam mengalokasikan anggaran untuk pesantren, lantaran pos pendidikan keagamaan dianggap sebagai urusan pusat atau Kemenag.

"Dengan terbitnya perpres ini, pemda tidak perlu ragu lagi mengalokasikan anggaran untuk membantu pesantren," ujarnya dalam keterangan resmi.

Ia menjelaskan dalam Pasal 9 Perpres tersebut mengatur bahwa pemerintah daerah dapat membantu pendanaan penyelenggaraan pesantren melalui APBD sesuai kewenangannya.

Pendanaan tersebut dialokasikan melalui mekanisme hibah, baik untuk membantu penyelenggaraan fungsi pendidikan, dakwah, maupun pemberdayaan masyarakat.

"Sekarang tidak ada alasan lagi bagi pemda untuk tidak mengalokasikan anggaran secara khusus untuk membantu pesantren, baik pada fungsi pendidikan, dakwah, maupun pemberdayaan masyarakat," kata dia.

Ke depan, Kemenag akan segera berkoordinasi dengan Menteri Keuangan selaku pengelola dana abadi pendidikan sebab dalam perpres diatur bahwa dana abadi pesantren bersumber dan merupakan bagian dari dana abadi pendidikan.

"Ini akan kami bahas bersama mekanismenya dengan Kemenkeu, baik yang terkait dengan alokasi maupun prioritas program. Dana abadi pesantren khusus untuk penyelenggaraan fungsi pendidikan pesantren," tandasnya.

Related Articles