NEWS

Perang Israel-Palestina Memanas, Korban Jiwa Lebih dari 1.100 Orang

Serangan Hamas jadi kegagalan terbesar intelijen Israel.

Perang Israel-Palestina Memanas, Korban Jiwa Lebih dari 1.100 OrangIlustrasi Israel-Palestina. (Doc: 123rf/luzitanija)

by Hendra Friana

09 October 2023

Jakarta, FORTUNE - Perang antara Israel dan Palestina memanas setelah Hamas melakukan serangan besar-besaran pada Sabtu (7/10)—yang disebut paling mengejutkan sejak Perang Yom Kippur 50 tahun silam, demikian kabar dari AP News.

Sehari setelah serangan tersebut, Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu, berjanji akan melakukan "balas dendam besar-besaran".

Sejak Ahad pagi, Israel telah mengerahkan pasukan khusus untuk mencoba merebut kendali empat lokasi yang dikuasai Hamas dan secara resmi memberikan lampu hijau untuk “langkah militer yang signifikan” sebagai pembalasan.

Militer Israel terus berupaya menghancurkan para pejuang Hamas yang masih berada di kota-kota selatan dan meningkatkan pemboman di Jalur Gaza—sebuah wilayah sempit dengan lebih dari dua juta penduduk yang puluhan tahun mereka blokade.

Serangan udara yang dikerahkan dalam operasi tersebut menghantam blok perumahan, terowongan, masjid dan rumah pejabat Hamas di Gaza hingga menewaskan lebih dari 400 orang, termasuk 20 anak-anak.

Sampai hari ini, jumlah korban tercatat melebihi 1.100 orang tewas dan ribuan lainnya luka-luka di kedua pihak. Pertempuran juga maskh berlanjut di beberapa lokasi di mana 700 orang dilaporkan telah tewas di pihak Israel– jumlah korban jiwa yang sangat besar yang belum pernah dialami negara tersebut selama beberapa dekade.

Pejuang Hamas dikabarkan menyandera puluhan orang Israel ke Gaza, termasuk tentara dan warga sipil, anak-anak dan orang tua. Kelompok militan Palestina kedua, Jihad Islam, mengatakan mereka menahan lebih dari 30 orang.

Penangkapan begitu banyak warga Israel, beberapa di antaranya melewati pos pemeriksaan keamanan atau menyebabkan pendarahan di Gaza, merupakan kejutan bagi Netanyahu setelah kejadian di masa lalu ketika sandera ditukar dengan banyak tahanan Palestina.

“Kenyataan yang kejam adalah bahwa Hamas menyandera sebagai sebuah kebijakan asuransi terhadap tindakan pembalasan Israel, khususnya serangan darat besar-besaran dan untuk menukar tahanan Palestina,” kata Aaron David Miller, peneliti senior di Carnegie Endowment for International Peace.

Perang juga merembet jauh ke luar Gaza tempat pasukan Israel dan milisi Hizbullah Lebanon yang didukung Iran saling baku tembak dengan artileri dan roket. Sementara di Mesir, dua turis Israel ditembak mati bersama seorang pemandu.

Seruan untuk menahan diri datang dari seluruh dunia, meskipun sebagian besar negara-negara Barat mendukung Israel. Sementara Iran, Hizbullah, dan pengunjuk rasa di berbagai negara Timur Tengah memuji tindakan Hamas.

Lengah

Serangan besar-besaran Hamas pada akhir pekan lalu digambarkan sebagai kegagalan besar sistem intelijen dan aparat militer di selatan (yang berbatasan langsung dengan Gaza).

Reuters memberitakan Hamas telah membuat Israel lengah—dengan merahasiakan rencana militernya dan meyakinkan Israel bahwa mereka tidak ingin berperang—sebelum  melancarkan serang besar yang memungkinkan penggunaan buldoser, pesawat layang gantung, dan sepeda motor untuk menghadapi tentara Nethayu.

Ketika Israel diyakinkan bahwa mereka mampu membendung Hamas yang lelah dengan perang dengan memberikan insentif ekonomi kepada para pekerja Gaza, para pejuang kelompok tersebut dilatih bahkan sering kali di depan mata.

“Hamas memberikan kesan kepada Israel bahwa mereka belum siap untuk berperang,” kata sumber yang dekat dengan Hamas, menggambarkan rencana serangan Sabtu lalu.

“Hamas menggunakan taktik intelijen yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk menyesatkan Israel selama beberapa bulan terakhir, dengan memberikan kesan publik bahwa mereka tidak bersedia melakukan perlawanan atau konfrontasi dengan Israel sambil mempersiapkan operasi besar-besaran ini,” lanjut sumber tersebut.

Osama Hamdan, perwakilan Hamas di Lebanon, mengatakan kepada Reuters bahwa serangan tersebut menunjukkan bahwa warga Palestina mempunyai keinginan untuk mencapai tujuan mereka “terlepas dari kekuatan dan kemampuan militer Israel.”

Salah satu elemen paling mencolok dari persiapan Hamas adalah pembangunan pemukiman tiruan Israel di Gaza di mana mereka melakukan pendaratan militer dan berlatih untuk menyerbunya. “Israel pasti melihat mereka tapi mereka yakin bahwa Hamas tidak tertarik untuk melakukan konfrontasi,” kata sumber itu.

Sementara itu, Hamas berusaha meyakinkan Israel bahwa mereka lebih peduli untuk memastikan bahwa para pekerja di Gaza memiliki akses terhadap pekerjaan di seberang perbatasan dan tidak tertarik untuk memulai perang baru.

“Hamas mampu membangun gambaran utuh bahwa mereka belum siap melakukan petualangan militer melawan Israel,” kata sumber itu.

Sejak perang dengan Hamas pada 2021, Israel telah berupaya memberikan stabilitas ekonomi tingkat dasar di Gaza dengan menawarkan insentif termasuk ribuan izin sehingga warga Gaza dapat bekerja di Israel atau Tepi Barat, di mana gaji di bidang konstruksi, pertanian, atau jasa bisa mencapai 10 kali lipat tingkat gaji di Gaza.

“Kami yakin fakta bahwa mereka datang untuk bekerja dan membawa uang ke Gaza akan menciptakan tingkat ketenangan tertentu. Kami salah,” kata juru bicara militer Israel.

Sumber keamanan Israel mengakui dinas keamanan Israel ditipu oleh Hamas. "Mereka membuat kami mengira mereka menginginkan uang," kata sumber yang menolak diungkap identitasnya itu. “Dan sepanjang waktu mereka terlibat dalam latihan/latihan hingga terjadi kerusuhan.”

Sebagai bagian dari taktik rahasianya dalam dua tahun terakhir, Hamas juga menahan diri dari operasi militer terhadap Israel, bahkan ketika kelompok bersenjata Islam lainnya yang berbasis di Gaza, Jihad Islam, melancarkan serangkaian serangan.

Sikap menahan diri yang ditunjukkan oleh Hamas tersebut bahkan menuai kritik publik dari beberapa pendukungnya, demi membangun kesan bahwa Hamas mempunyai kekhawatiran atas masalah ekonomi dan tak berniat memulai perang baru.

Di Tepi Barat Palestina, yang dikuasai Presiden Palestina Mahmoud Abbas dan kelompok Fatahnya, sejumlah pihak juga mengejek Hamas karena diam. 

Dalam salah satu pernyataan Fatah yang diterbitkan pada Juni 2022, kelompok tersebut menuduh para pemimpin Hamas melarikan diri ke ibu kota Arab untuk tinggal di “hotel dan vila mewah” yang menyebabkan rakyatnya jatuh miskin di Gaza.

Sumber keamanan Israel lainnya mengatakan kepada Reuters bahwa ada suatu periode ketika Israel percaya bahwa pemimpin gerakan tersebut di Gaza, Yahya Al-Sinwar, sibuk mengelola Gaza “daripada membunuh orang-orang Yahudi”. 

Pada saat yang sama, Israel mengalihkan fokusnya dari Hamas karena mendorong kesepakatan untuk menormalisasi hubungan dengan Arab Saudi, tambahnya.

Sementara itu, Hamas paham betul bahwa Israel telah lama membanggakan kemampuannya dalam menyusup dan memantau kelompok-kelompok Islam. Karena itu strategi utama dari rangkaian serangan tersebut adalah menghindari kebocoran informasi.

Banyak pemimpin Hamas yang tidak mengetahui rencana tersebut dan, saat berlatih, 1.000 pejuang yang dikerahkan dalam serangan Sabtu lalu tak mengetahui tujuan sebenarnya dari latihan tersebut.

Ketika harinya tiba, operasi tersebut dibagi menjadi empat bagian, kata sumber Hamas sambil menjelaskan berbagai elemennya.

Langkah pertama adalah rentetan 3.000 roket yang ditembakkan dari Gaza berbarengan dengan serangan para pejuang yang menerbangkan pesawat layang gantung melintasi perbatasan.

Israel mengeklaim telah menembakkan 2.500 roket untuk menghalau serangan udara tersebut. Namun para pejuang Hamas dengan pesawat layang-layang itu berhasil mencapai darat dan mengamankan medan. Unit komando elit Hamas juga menyerbu sistem telekomunikasi Israel untuk mencegah personel militer Israel memanggil komandan mereka.

Tindakan lainnya adalah menghancurkan tembok Gaza—yang dibangun oleh Israel untuk mencegah infiltrasi—menggunakan bahan peledak kemudian melaju dengan sepeda motor dan kendaraan roda empat.

Tahap terakhir adalah pemindahan sandera ke Gaza, yang sebagian besar dilakukan pada awal serangan, kata sumber yang dekat dengan Hamas.

Pensiunan Jenderal Yaakov Amidror, mantan penasihat keamanan nasional Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, mengatakan beberapa sekutu Israel mengatakan bahwa Hamas telah memperoleh "tanggung jawab lebih besar" dan tak mungkin melakukan konfrontasi.

“Kami dengan bodohnya mulai percaya bahwa itu benar,” katanya. “Jadi, kami melakukan kesalahan. Kami tidak akan melakukan kesalahan ini lagi dan kami akan menghancurkan Hamas, perlahan tapi pasti.”