Comscore Tracker
TECH

Ethereum 2.0 : Pembaruan Teknologi Blockchain Hemat Energi

MIT mengklaim PoS memangkas konsumsi energi nyaris 100%.

Ethereum 2.0 : Pembaruan Teknologi Blockchain Hemat EnergiIlustrasi Ethereum 2.0 (Shutterstock/Vladimir Kazakov)

by Desy Yuliastuti

Jakarta, FORTUNE - Massachusetts Institute of Technology (MIT) mengumumkan terobosan teknologi terbaru. Mereka memasukkan algoritma konsensus Proof-of-Stake (PoS) yang akan diadopsi oleh Ethereum. 

Melansir dari Bitcoinist pada Senin (1/3), dalam unggahan laman resmi MIT Technology Review, algoritma menempati posisi 6 dalam peringkat 10 teratas. Terdiri dari berbagai kasus penggunaan teknologi, seperti pelacakan varian Covid-19, baterai tahan lama, vaksin malaria, kecerdasan buatan untuk pengembangan obat, reaktor fusi kompak, dan sebagainya. Algoritma konsensus yang akan mendukung era Ethereum berikutnya memecahkan peringkat sebagai alternatif dari Proof-of-Work (PoW) Bitcoin.

Sebagai informasi, konsensus PoW saat ini mengkonsumsi energi yang setara dengan negara berukuran sedang, hal ini diperlukan untuk menjaga rantai PoW tetap aman.Kontroversi PoW muncul karena konsumsi energi listrik yang dianggap berlebihan. Perangkat mining memang jenis peralatan elektronik kelas berat, karena setiap mesin akan “menghisap” ratusan hingga ribuan watt setiap jam. Belum lagi isu “listrik kotor” yang dihasilkan dari pembangkit listrik berbasis energi fosil, maka para miner bisa dicap sebagai “musuh lingkungan”.

Sementara itu, di bawah PoS keamanan jaringan meningkat, tetapi penggunaan energi tetap tidak berubah. Namun, apakah PoS menjadi solusi?

PoS diklaim memangkas konsumsi energi 99.95 persen

PoS lalu dianggap sebagai solusi yang lebih hijau, karena tidak melibatkan energi listrik secara berlebihan. Menurut Tinjauan Teknologi MIT, Bitcoin “menggunakan listrik dalam jumlah besar” dengan mengklaim bahwa ia mengkonsumsi lebih banyak energi daripada Finlandia pada tahun 2021. Sebaliknya, Proof-of-Stake memangkas konsumsi energi, kata lembaga akademik tersebut, sekitar 99,95 persen.

Kripto kedua berdasarkan kapitalisasi pasar telah meluncurkan Beacon Chain-nya, PoS mendukung blockchain dalam proses meningkatkan jumlah validatornya. Pada paruh pertama tahun 2022, Ethereum akan menjalani proses yang dikenal sebagai “The Merge”. Hal ini akan menggabungkan blockchain saat ini atau ETH 1.0—yang baru-baru ini dinamai lapisan eksekusi—dengan lapisan konsensus atau ETH 2.0 sepenuhnya.

MIT menyatakan hal tersebut pada pandangan mereka atas model konsensus ini. Selain itu, menguraikan masa depan Ethereum, dan kehadiran Cardano, Algorand, dan blockchain PoS lainnya.

“Dengan bukti kepemilikan, validator tidak harus bersaing satu sama lain, menghabiskan banyak energi dan perangkat keras komputasi. Sebagai gantinya, cache, atau pasak, cryptocurrency mereka memungkinkan mereka untuk memasukkan lotere. Mereka yang terpilih mendapatkan otoritas untuk memverifikasi serangkaian transaksi (sehingga mendapatkan lebih banyak cryptocurrency),” kata pernyataan resmi MIT.

Ethereum PoS vs Bitcoin PoW

MIT mengklaim The Merge dapat menandai titik balik untuk Ethereum, sekaligus untuk mekanisme konsensusnya. Jika berhasil, jaringan lain dapat mengadopsi model serupa, kata lembaga akademik tersebut.

Namun, dalam 10 kripto teratas berdasarkan kapitalisasi pasar, XRP, Binance Coin (BNB), Terra (LUNA), Solana (SOL), Cardano (ADA), Avalanche (AVAX), semuanya berjalan di PoS atau model konsensus serupa. Bitcoin adalah satu-satunya cryptocurrency dengan kapitalisasi besar dengan algoritma konsensus PoW.

Tinjauan Teknologi MIT tampaknya mereplikasi argumen yang gagal mempertimbangkan kompleksitas penambangan Bitcoin dan kecenderungannya terhadap sumber energi terbarukan. Seperti yang dilaporkan Bitcoinist pada bulan Januari, industri penambangan Bitcoin bisa menjadi industri yang “disalahpahami” banyak pihak.

Sebuah artikel yang diposting oleh Nic Carter dari Castle Island Ventures menyoroti manfaat dan keuntungan dari model PoW. Argumennya didasarkan pada kapasitas jaringan Bitcoin untuk mengambil kelebihan energi dan mengubahnya menjadi  hard asset, agnostisisme geografisnya, dan kapasitasnya untuk mengambil model yang tidak layak dan mengubahnya menjadi kenyataan. 

“Penambang Bitcoin tertarik pada daya yang murah—mereka bersedia mengambil daya yang terdampar dan menyelamatkan ekonomi instalasi angin dan surya yang mungkin tidak ekonomis,” kata Carter.

Di sisi lain, beberapa pihak mempertimbangkan model konsensus PoS untuk mendukung mayoritas atau whales asset yang mendasarinya. Dengan demikian, mengarah pada tata kelola yang lebih terpusat dan lebih sedikit desentralisasi jaringan. Meskipun banyak dukungan pada PoS, belum diketahui informasi tentang potensi permasalahan yang mungkin terjadi di kemudian hari

Jika The Merge berhasil diterapkan, Bitcoin dan Ethereum akan hidup berdampingan dengan dua pendekatan yang berlawanan untuk konsensus. Namun, pada akhirnya waktu yang akan menentukan bagaimana perdebatan ini berakhir sembari berfokus pada manfaat dari kedua jaringan.

Related Articles