Comscore Tracker
TECH

Imbas Pasar Jatuh, Platform Aset Kripto Vauld Setop Pencairan Dana

Industri aset digital tengah kesulitan likuiditas.

Imbas Pasar Jatuh, Platform Aset Kripto Vauld Setop Pencairan DanaIlustrasi perdagangan kripto yang melorot. Shutterstock/Insta_Photos

by Luky Maulana Firmansyah

Jakarta, FORTUNE – Platform pinjaman dan perdagangan aset kripto Vauld mengumumkan akan menangguhkan pencairan dana dan perdagangan di tengah buruknya kinerja pasar kripto. 

Vauld beralasan keputusan tersebut berdasar atas kondisi pasar yang bergejolak serta dampak tidak langsung dari kesulitan keuangan yang dihadapi oleh mitra bisnis utama perseroan.

Perusahaan itu menyebut pengguna telah menarik US$141,5 juta atau lebih dari Rp2,1 triliun dana dari platform.

“Kami percaya bahwa penangguhan ini akan membantu memfasilitasi eksplorasi kami tentang kesesuaian opsi restrukturisasi potensial, bersama dengan penasihat keuangan dan hukum kami,” kata CEO Vault Darshan Bathija dalam pernyataan resmi, seperti dikutip dari TechinAsia, Selasa (5/7).

Di samping pengumuman penangguhan, Vauld juga tengah mempertimbangkan untuk mencari investor baru. Pengumumuman ini dianggap menjadi sinyal terbaru akan industri aset digital yang tengah sulit, demikian Reuters.

Industri aset kripto diguncang serangkaian peristiwa dalam eberapa bulan terakhir, termasuk kegagalan stablecoin TerraUSD, jaringan pemberi pinjaman Celcius yang menghentikan penarikan, dan dana lindung nilai Three Arrows Capital yang memasuki fase likuidasi.

Vauld melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK) terhadap sekitar 30 persen pekerjanya pada Juni. Bahkan, perusahaan tersebut saat ini dikabarkan tengah mengajukan moratorium ke pengadilan Singapura.

Pada Juli tahun lalu, Vauld mengantongi pendanaan US$25 juta atau lebih dari Rp374,9 miliar dari sejumlah investor, seperti Valar Ventures, Pantera Capital, dan Coinbase Ventures. Didirikan pada 2018, Vauld menawarkan pinjaman dan pertukaran aset kripto untuk memungkinkan perdagangan.

Nasib platform kripto

Vauld menambah daftar perusahaan aset kripto yang menghentikan aktivitas di platformnya, menyusul platform seperti Celcius Network. Langkah tersebut jelas bakal membuat para penggunanya cemas.

Sementara, pemberi pinjaman Crypto Voyager Jumat (1/7) mengatakan akan menangguhkan perdagangan, setoran, penarikan, dan hadiah loyalitas sambil mencari alternatif strategis.

Sheraz Ahmed, Managing Partner di STORM Partners, mengatakan prospek jangka pendek untuk industri ini cukup suram. “Saat kita memasuki musim panas, dan musim liburan dimulai, kita mungkin menjelajah lebih dalam ke musim dingin kripto,” katanya kepada Blockworks.

Dikutip dari Markets Insider, sejumlah perusahaan aset kripto teratas tengah mengalami krisis likuiditas Three Arrows Capital, perusahaan dana lindung nilai yang dikabarkan telah mengajukan kepailitan di Amerika Serikat.

Krisis likuiditas ini ditengarai berasal dari kinerja buruk aset kripto, yang niscaya bisa ditengok pada Bitcoin, misalnya, yang telah turun 70 persen dari level tertinggi sepanjang masa pada November tahun lalu.

Three Arrows Capital kehilangan setidaknya $400 juta atau lebih dari Rp5,9 triliun selama periode terbang bebas aset kripto beberapa bulan belakangan, menurut The Block. Kegagalan perseroan untuk membayar utangnya telah berkontribusi pada krisis likuiditas lebih luas.

“Runtuhnya Three Arrows Capital telah memicu jatuhnya banyak perusahaan lain di seluruh ruang aset kripto, terutama pemberi pinjaman yang meminjam dana lindung nilai dalam jumlah besar,” kata analis GlobalBlock, Marcus Sotiriou, dalam sebuah penelitian.

Salah satu entitas usaha yang terdampak krisis Three Arrows Capital adalah Voyager Digital. Platform pertukaran tersebut sekarang hanya mengelola US$685 juta atau lebih dari Rp10,2 triliun aset kripto. Padahal, Voyager meminjamkan sebanyak US$1,12 miliar.

Untuk menutupi kerugiannya, perusahaan itu mengamankan kredit dari Alamdeda Ventures CEO FTX Sam Bankman-Fried yang mencapai US$485 juta atau Rp7,2 triliun dalam bentuk tunai dan Bitcoin.

Di sisi lain, Voyager kini telah menangguhkan sementara perdagangan, penyetoran, dan penarikan di platformnya. 

Related Articles