Comscore Tracker
TECH

Instagram Terusik Konten TikTok yang Banyak Diposting Ulang di Reels

Reels dinilai kurang bisa bersaing dengan TikTok.

Instagram Terusik Konten TikTok yang Banyak Diposting Ulang di ReelsInstagram Reels. Shutterstock/Ascannio

by Luky Maulana Firmansyah

Jakarta, FORTUNE – Instagram memperkenalkan sejumlah fitur baru untuk mendukung kreator yang membuat konten asli—dan bukan unggahan ulang dari media sosial lain. Media sosial bagian dari grup Meta ini tampaknya terusik konten Reels yang sudah tampil di TikTok.

Kepala Instagram, Adam Mosseri, mengatakan sejumlah perubahan baru itu memang difokuskan untuk pembuat konten di platformnya. Itu dimaksudkan untuk memastikan Instagram memberikan penghargaan kepada siapa pun yang memang pantas mendapatkannya.

Saat ini, fitur tag produk sudah tersedia untuk semua orang. Dengan begitu, setiap pengguna dapat menandai produk di unggahannya.

Pengguna juga dapat menetapkan profil dirinya dalam kategori profesi seperti “Fotografer” atau “Rapper”. Instagram akan lebih gencar pula mempromosikan konten tulen di platformnya. 

“Kami akan mencoba dan berbuat lebih banyak untuk lebih menghargai konten asli, terutama dibandingkan dengan konten unggahan ulang.” kata Mosseri dalam sebuah video di akun Twitter @mosseri,” dikutip Jumat (22/4).

Meski demikian, soal bagaimana suatu konten itu dianggap tulen, Mosseri tidak bisa memberikan jawaban terang. “Kami akan mengembangkannya seiring waktu,” ujarnya.

Reels vs TikTok

Ilustrasi Instagram.

Meta telah  memperjelas posisi Facebook maupun Instagram sebagai platform yang berfokus pada pembuat konten—dan bukan sebagai media bagi orang untuk terhubung dengan teman-temannya. Jadi, kedua platform telah berinvestasi dalam fitur belanja, cara bagi pembuat konten untuk membangun penggemar, dan banyak hal lain.

Reels, secara khusus, adalah inti dari upaya tersebut. Menurut CEO Meta, Mark, video pendek tersebut merupakan "format konten yang paling cepat berkembang sejauh ini.”

Meta sendiri meluncurkan Reels pada Agustus 2020 sebagai tanggapan atas meningkatnya dominasi TikTok di pasar berbagi video, menurut laman Daily Mail. Sekarang, Reels berfungsi di Instagram dan Facebook.

Pada Februari tahun lalu Instagram sempat mengumumkan rencana untuk menurunkan kualitas video yang menampilkan watermark dari platform lain, seperti TikTok. Juru Bicara Meta pun mengatakan perusahaan bukan satu-satunya yang melakukan hal tersebut.

Platform Meta memiliki audiens terbesar, tetapi TikTok, Twitter, dan lainnya cenderung menjadi tempat tren maupun meme baru dibuat,

Jika Instagram dan Facebook ingin menjadi platform pembuat konten yang sukses, mereka harus menemukan cara untuk membalikkan situasi. Itu bisa dimulai dengan mengembangkan algoritme yang memutuskan konten apa yang dilihat miliaran pengguna setiap hari.

Menurut data dari Global Social Media Stats oleh Datareportal, pengguna Instagram mencapai 1,45 miliar, sedangkan TikTok 1 miliar.

Related Articles