Comscore Tracker
TECH

Menyusul Google & Microsoft, Spotify Bakal Pangkas Ratusan Karyawan

Spotify masih membukukan rugi bisnis.

Menyusul Google & Microsoft, Spotify Bakal Pangkas Ratusan KaryawanIlustrasi Spotify. Shutterstock/Fabio Principe

by Luky Maulana Firmansyah

Jakarta, FORTUNE – Spotify menjadi perusahaan terbaru yang mengumumkan langkah pemutusan hubungan kerja (PHK) di tengah kelesuan perekonomian global. Perusahaan penyedia aplikasi streaming musik itu menyatakan PHK merupakan bagian dari restrukturisasi organisasi.

The Verge melansir, Minggu (23/1), bahwa kebijakan efisiensi termaktub dalam pernyataan CEO Spotify, Daniel Ek, melalui memo kepada karyawannya. Dalam pengumumannya, Daniel menyinggung rencana perseroan untuk memecat sekitar 6 persen pekerjanya secara global.

Perusahaan teknologi itu memiliki lebih dari 9.800 karyawan berdasarkan laporan keuangan terakhir. Itu berarti PHK akan menyasar sekitar 600 staf.

“Sebagai bagian dari upaya ini, dan untuk menyesuaikan biaya kami, kami telah membuat keputusan yang sulit, namun perlu untuk mengurangi jumlah karyawan kami,” ujarnya.

Daniel menyatakan karyawan yang terkena efisiensi menerima pesangon rata-rata lima bulan. Selama periode tersebut, perusahaan masih akan menanggung biaya perawatan kesehatan pekerja terdampak.

Perampingan organisasi

Aplikasi Spotify di Android

Perusahaan mengambil kebijakan PHK sebagai bagian dari upaya perampingan organisasi, kata Daniel. Dia menyatakan ini agar Spotify meningkatkan efisiensi, mengurangi biaya, dan mempercepat pengambilan keputusan.

“Seperti banyak pemimpin lainnya, saya berharap untuk bisa bertahan dari angin kencang pandemi. Saya percaya bahwa bisnis global perusahaan yang luas memiliki risiko yang lebih rendah terhadap dampak perlambatan iklan,” tulis Daniel. “[Tapi] kalau dipikir-pikir, saya terlalu ambisius dalam berinvestasi sebelum pertumbuhan pendapatan kami.”

Meski Spotify adalah layanan streaming musik terbesar di dunia, perusahaan itu secara historis cenderung berfokus pada pertumbuhan alih-alih keuntungan. Dalam beberapa tahun terakhir, Spotify telah banyak berinvestasi ke dalam siniar, dan baru-baru ini memperkuat layanan audio book.

Perusahaan tersebut memiliki 195 juta pelanggan premium dan 456 juta pengguna aktif bulanan, menurut laporan keuangan terakhirnya. Dari sisi kinerja, Spotify membukukan kenaikan pendapatan 21 persen (yoy) menjadi US$3,3 miliar. Namun, perusahaan itu membukukan rugi operasi pada periode sama sebesar US$248 juta.

Menurut BBC, pengumuman Spotify datang pada saat perusahaan teknologi menghadapi penurunan kinerja setelah dua tahun mengalami pertumbuhan yang didorong oleh pandemi COVID-19. Di saat krisis, perusahaan teknologi justru melakukan perekrutan karyawan secara agresif.

Pekan lalu, Alphabet, perusahaan induk dari Google, mengatakan akan memecat sekitar 12.000 karyawan. Sedangkan, Microsoft melakukan PHK terhadap 10.000 karyawannya, dan Amazon memecat sekitar 18.000 pekerja.

Related Articles