Comscore Tracker
BUSINESS

Garuda Optimistis 2022 Tahun Konsolidasi, Fokus Diversifikasi Bisnis

Perseroan melakukan sejumlah ikhtiar restrukturisasi.

Garuda Optimistis 2022 Tahun Konsolidasi, Fokus Diversifikasi BisnisANTARA/Muhammad Iqbal

by Luky Maulana Firmansyah

Jakarta, FORTUNE – PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk optimistis tahun depan kondisi bakal membaik, dan karena itu berfokus pada upaya perbaikan kinerja. Maskapai BUMN tersebut menyiapkan sejumlah strategi termasuk ikhtiar diversifikasi bisnis.

"2022 akan menjadi tahun konsolidasi bagi Garuda. Kami akan lebih berupaya mengurangi beban biaya operasional serta menyesuaikan fixed cost menjadi variable cost. Kami berharap langkah ini dapat didukung oleh seluruh pihak, terutama kreditur Garuda, mengingat ini menjadi milestone penting dalam upaya kami bertransformasi menjadi perusahaan yang semakin sehat,” kata Direktur Utama Garuda Indonesia, Irfan Setiaputra, kepada Fortune Indonesia, Selasa (21/12).

Kinerja Garuda Indonesia saat ini tampak masih tercekik dampak pandemi COVID-19. Pada kuartal ketiga 2021 kerugiannya mencapai US$1,66 miliar atau setara Rp23,69 triliun (asumsi kurs Rp14.250). Rugi itu membengkak 54,7 persen dari US$1,07 miliar pada periode sama tahun lalu (year-on-year/yoy).

Posisi kas dan setara kas maskapai tersebut juga makin menipis karena hanya mencapai US$39,91 juta (Rp568,79 miliar) atau turun 76,5 persen yoy. Aset perusahaan juga terkoreksi 12,7 persen menjadi US$9,42 miliar (Rp134,26 triliun).

Ekuitas (modal) Garuda Indonesia masih di teritori negatif, yakni sekitar US$3,61 miliar atau setara Rp51,38 triliun. Padahal, maskapai tersebut di saat sama memiliki total kewajiban (liabilitas) US$13,03 miliar atau setara Rp185,64 triliun.

Menurut Irfan, pembatasan pergerakan penumpang pada masa pengetatan pembatasan hingga awal kuartal ketiga berdampak cukup signifikan terhadap pendapatan perseroan. Berdasarkan laporan keuangan, Garuda Indonesia hanya beroleh pendapatan US$939,03 juta (Rp13,38 triliun) atau turun 17,54 persen secara yoy.

Namun, khusus pada periode Agustus–September 2021, lalu lintas perseroan tumbuh 83,1 persen. 

Efisiensi dan restrukturisasi

Garuda Indonesia melakukan efisiensi terhadap sejumlah beban. Beban operasional penerbangan, misalnya, turun 14,4 persen menjadi US$1,1 miliar atau setara Rp15,68 triliun. Beban usaha perusahaan juga susut 11,8 persen menjadi US$1,98 miliar atau setara Rp28,22 triliun.

“Pengelolaan beban operasional penerbangan tersebut diselaraskan dengan penerapan prinsip cost leadership yang sesuai dengan basis pengelolaan cost structure, diperkuat dengan upaya negosiasi bersama lessor untuk membahas beban sewa pesawat, serta restrukturisasi jaringan penerbangan agar fokus pada rute yang menguntungkan dan memiliki prospek yang menjanjikan,” ujarnya.

Irfan mengatakan sejumlah langkah itu merupakan bagian dari upaya adaptasi dalam memprioritaskan transformasi menjadi entitas bisnis yang lebih agile dan berdaya saing. Hal tersebut juga menjadi salah satu fokus utama skema proposal bisnis dalam proses restrukturisasi menyeluruh.

Sebagai informasi, Garuda Indonesia pada Kamis (9/12) resmi berstatus PKPU Sementara usai diputuskan oleh Pengadilan Niaga Pengadilan Negeri Jakarta Pusat. Maskapai BUMN ini mengatakan putusan PKPU takkan menganggu layanan perusahaan. Ditambah lagi, itu bukan proses kepailitan.

Diversifikasi bisnis, andalkan kargo

Irfan menambahkan demi memulihkan kinerja, perseroan juga berusaha melakukan diversifikasi bisnis, salah satunya dengan memaksimalkan bisnis kargo. Lalu lintas kargo internasionalnya pada kuartal ketiga tahun ini tumbuh 89,7 persen secara yoy. Perusahaan pun menargetkan pendapatan kargo bisa menyumbang 30 persen dari total pendapatan operasi pada akhir tahun ini.

“Lini bisnis kargo menjadi salah satu penopang penting pendapatan usaha Garuda bersamaan dengan tren pergerakan penumpang yang mulai positif. Kami meyakini performa kinerja usaha yang mulai menunjukan pertumbuhan kondusif menjadi basis penting langkah pemulihan kinerja ke depannya,” katanya. Perusahaan pun menargetkan pendapatan kargo bisa menyumbang 30 persen dari total pendapatan operasi pada akhir tahun ini.

Sebagai upaya untuk terus mengoptimalkan pendapatan dari lini bisnis kargo, lanjutnya, Garuda Indonesia juga telah melakukan sejumlah inovasi bisnis, di antaranya dengan mengoperasikan dua armada preighter (Passenger Freighter) A330-300 yang turut melayani perluasan jaringan penerbangan kargo.

Lebih lanjut, perusahaan memperluas jangkauan jaringan penerbangan kargo melalui skema kerja sama dengan airline partner dan air cargo transhipment, serta memadukan jalur udara dan darat melalui kerja sama dengan perusahaan trucking untuk melayani destinasi intra-Eropa.

Related Articles