Comscore Tracker
BUSINESS

Cimory IPO, Perkenalkan Sosok Sang Pendiri Bambang Sutantio

Bambang adalah salah satu pemegang saham Cimory.

Cimory IPO, Perkenalkan Sosok Sang Pendiri Bambang SutantioBambang Sutantio. (Situs Cimory)

by Tanayastri Dini Isna KH

Jakarta, FORTUNE - Masa penawaran awal saham PT Cisarua Mountain Dairy Tbk (Cimory) telah selesai. Dari situ, prosesi IPO (Initial Public Offering) perseroan akan berlanjut ke tahap penawaran umum pada 30 November–2 Desember 2021.

Cimory menjajakan maksimal 1,19 miliar saham dengan nominal Rp100. Itu setara 15 persen dari total saham yang dicatatkan di pasar modal. Harga penawaran tiap saham berkisar di antara Rp2.780–Rp3.160. “Nilai penawaran umum maksimal Rp3,76 triliun,” tulis Cimory dalam prospektus IPO-nya, dikutip Kamis (18/11) dari laman e-ipo.co.id.

Sebelum IPO, ada delapan pemilik saham Cimory. Salah satunya, Bambang Sutantio. Sebagai pemilik saham, Bambang Sutantio akan menjadi salah satu pihak yang memperoleh keuntungan dari prosesi pencatatan saham perseroan.

Profil Bambang Sutantio

Bambang Sutantio adalah pendiri Cimory Group. Dia terlahir dari keluarga sederhana, sehingga membangun Cimory Group dari hanya memiliki satu karyawan. Tanpa dukungan modal.

Mengutip situs resmi Cimory, dia merupakan sosok visioner dan jeli mengidentifikasi peluang. Ditambah lagi dengan ketekunan, kegigihan, serta menghasilkan dampak terhadap masyarakat—prinsip dasar perseroan.

Selama berkarier, dia telah membangun dan mengepalai sejumlah anak perusahaan Cimory Group di berbagai bidang. Dari manufaktur makanan dan minuman, industri bahan makanan, industri wisata, dan taman rekreasi keluarga.

Bambang pernah menyabet penghargaan EY Enterpreneur of The Year 2019 dengan kategori Food Manufacturing Entrepreneur.

Kisah Berdirinya Cimory di Bawah Kendali Bambang Sutantio

Sebagai salah satu pendiri, lulusan Technical University of Berlin itu merintis Cimory Group sejak 1993. Saat itu, bisnis utama perusahaan dalah pengolahan daging di bawah naungan PT Macroprima Panganutama. Kemudian, pada 1999, Macroprima Panganutama meluncurkan produk pertamanya, yakni Kanzler.

Seiring berjalannya waktu, Cimory mulai merambah bisnis pengolahan susu dengan membangun Cimory Restaurant di Puncak. Perseroan merangkul para petani di Cisarua, Bogor. Setahun setelahnya, mereka juga menggandeng koperasi susu di area yang sama. Pada 2006, Cimory mendirikan pabrik telur cair Java Egg Specialities (JESS).

Maju lagi ke tahun-tahun selanjutnya, Cimory pun mengeluarkan inovasi produk lain. Dari yogurt, telur cair pasteurisasi, mayones, sosis bakar, yogurt mini, susu segar, nuget, sosis premium, dan masih banyak lagi.

Dari segi pabrik, Cimory telah bermitra lebih dari 6.000 peternak sapi perah di Jawa Timur dan Jawa Tengah. Perseroan juga baru membangun pabrik baru di Semarang dan Pasuruan, serta Cimory Dairyland di Bogor pada Mei 2021.

Related Articles