Comscore Tracker
LUXURY

Royal Oak Offshore Music Editions, Penghargaan untuk Dunia Musik

Merayakan perjalanan Audemars Piguet dan dunia musik.

Royal Oak Offshore Music Editions, Penghargaan untuk Dunia MusikAudemars Piguet Royal Oak Offshore Music Editions/Dok. Audemars Piguet

by Desy Yuliastuti

Jakarta, FORTUNE - Audemars Piguet merilis koleksi terbaru Royal Oak Offshore Music Editions yang merupakan penghargaan untuk dunia musik. Produsen jam tangan dan jam dinding mewah yang berkantor pusat di Le Brassus, Swiss, ini juga mengingatkan pemakainya akan filosofi pembuatan jam.

Suara selalu menjadi inti dari seni pembuatan jam, jauh sebelum waktu dapat dibaca pada dial, misalnya berkat dentingan. “Sejak didirikan, Audemars Piguet terus menciptakan jembatan dengan dunia musik, terutama dengan memainkan peran perintis dalam pengembangan jam tangan denting,” demikian dikutip dari keterangan resmi, Kamis (7/7).

Koleksi Royal Oak Offshore pun telah melahirkan banyak kolaborasi dengan berbagai seniman, mengambil inspirasi mereka, dan membuat mahakarya spesial sebagai hasil inspirasi luar biasa.

Perjalanan sejarah AP dan musik

Selama 20 tahun terakhir, hubungan antara Audemars Piguet dan dunia musik telah tumbuh semakin kuat. Dimulai pada penciptaan perusahaan pada 1875 dengan pengembangan jam tangan yang berdenting.

Pada 2005, Audemars Piguet mengungkapkan kolaborasi pertamanya dengan artis musik: untuk merayakan ulang tahun kesepuluh karir Jay-Z, Manufacture–para perancang–meluncurkan edisi terbatas Royal Oak Offshore disertai dengan iPod yang berisi diskografi artis. Edisi terbatas pertama yang mengacu pada dunia musik ini membuka jalan bagi kolaborasi lain yang mempererat persahabatan lama, terutama dengan Quincy Jones pada 2009, yang berbagi nilai-nilai manufaktur, yakni penguasaan teknis, presisi, dan selera inovasi.

Pada 2006, merek tersebut memulai penelitian tentang pengembangan akustik jam tangan mencolok dalam kemitraan dengan EPFL, Institut Teknologi Federal Swiss Lausanne dan panel ahli yang terdiri dari pembuat jam, insinyur, musisi, dan spesialis suara. Delapan tahun penelitian menghasilkan pengembangan sistem yang menggabungkan mekanisme dentingan dengan arsitektur casing yang inovatif, menandai kemajuan signifikan dalam hal kinerja akustik, amplifikasi suara, dan kualitas sonik. 

Tiga paten telah diajukan untuk teknologi Supersonnerie yang ditampilkan dalam Royal Oak Concept Minute Repeater Supersonnerie, yang memenangkan “Mechanical Exception Watch Prize” di Grand Prix d'Horlogerie de Genève 2016.

Pada 2010, Audemars Piguet mengejar komitmennya pada dunia musik lewat fusi dengan Claude Nobs Foundation dan EPFL dalam mendukung Proyek Digital Jazz Montreux. Proyek berskala besar ini telah memungkinkan digitalisasi, konservasi, dan pengayaan seluruh arsip audio visual festival, yang terdaftar dalam program “Memory of the World” UNESCO. Kaitan antara Manufacture dan Montreux Jazz Festival semakin diperkuat pada 2019, ketika Audemars Piguet menjadi Mitra Global festival tersebut.

Sejak 2019, Manufacture terus mendorong pertukaran kreatif dengan dunia musik, terutama menyambut DJ, komposer dan produser Mark Ronson sebagai duta pada 2022 dan bekerja dengannya dalam berbagai proyek inspirasional. Jajaran Royal Oak Offshore Selfwinding Music Edition yang baru ini menonjolkan sinergi antara dua dunia, sambil memberikan koleksi estetika warna-warni baru yang akan menyenangkan para penggemar musik dan pembuatan jam.

Model baru Royal Oak Offshore Music Editions

Model baru Royal Oak Offshore merayakan hubungan jangka panjang AP dan musik. Terlihat dalam dial Tapisserie yang mereproduksi motif equaliser, stud bertekstur knurled yang mengingatkan pada jack plug, dan pelindung mahkota yang terinspirasi oleh fader pada konsol mixing

Model ini menampilkan kristal safir yang melengkung di sepanjang sumbu jam 6 hingga 12 serta bevel yang diperbesar, model jam, menit, dan detik yang berputar memancarkan tampilan gaya pop yang penuh warna.

Royal Oak Offshore Music Editions tersedia dalam lima pilihan–dua dalam casing 37mm dan tiga casing 43mm–versi VU Meter. Model titanium dengan dial VU Meter biru tersedia dalam ukuran 37mm atau 43mm, yang terbatas hingga 500 buah. Keduanya menampilkan caseback pameran titanium dan safir yang diukir dengan kata-kata "Edisi Terbatas 500 Buah."

Dua model emas putih 18K dalam casing 37mm dan 43mm, menampilkan bezel dan dial aventurine biru yang tidak terlihat dengan tsavorites, peridot, rubi, dan safir berpotongan Harmoni dalam warna biru, hijau, oranye, dan kuning. Model 37mm menggunakan 166 batu (3.7CT), sedangkan model 43mm memiliki 230 (6.15CT).

Variasi terakhir menampilkan casing keramik hitam 43mm dengan kancing titanium, pelindung mahkota, dan gesper pin pada tali, terbatas hingga 250 buah.

Mesin terbaru

Jam tangan ini ditenagai oleh dua penggerak otomatis 4Hz terbaru, yaitu Kaliber 5909 untuk jam tangan 37mm dan Kaliber 4309 untuk opsi 43mm, masing-masing menawarkan cadangan daya 60 dan 70 jam. 

Keduanya adalah versi terbaru yang disematkan dalam koleksi Royal Oak dan untuk menandai ulang tahun ke-50 model tersebut. Anda bisa meminang koleksi Audemars Piguet ini mulai dari US$32.100 atau sekitar Rp481 juta untuk Titanium 37mm Royal Oak Offshore Music Editions.

Related Articles