Comscore Tracker
MARKET

Pengertian Saham Beredar dalam Investasi Saham: Arti & Fungsi

Jumlah saham beredar dapat bertambah atau turun.

Pengertian Saham Beredar dalam Investasi Saham: Arti & FungsiKaryawan melintas di dekat layar yang menampilkan pergerakan saham di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Jumat (8/10/2021). ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A/aww.

by Luky Maulana Firmansyah

Jakarta, FORTUNE – Saham beredar (outstanding shares) merupakan salah satu konsep harus dipelajari investor saham, terutama pemula. Saham beredar dapat dipergunakan untuk melihat kinerja keuangan suatu perusahaan terbuka.

Dikutip dari laman Corporate Finance Institute (CFI), outstanding shares merujuk kepada jumlah saham perusahaan yang diperdagangkan di pasar sekunder, dan oleh karena itu tersedia bagi investor.

Saham beredar ini mencakup semua saham yang dimiliki oleh pimpinan maupun karyawan perusahaan, serta saham yang dimiliki oleh investor ritel maupun institusi, seperti reksa dana, dana pensiun, dan dana lindung nilai (hedge funds).

Jadi, saham beredar ini mengacu pada saham perusahaan dipegang oleh seluruh pemegang saham, menurut laman Investopedia. Informasi mengenai saham beredar ini dapat ditengok di laporan keuangan perusahaan.

Contoh saham beredar

pergerakan saham

Untuk lebih memahami saham beredar, maka bisa disimak ilustrasi berikut  sebagaimana dilansir dari laman Stockbit :

Andi dan Bagus merintis perusahaan A dengan menyepakati modal dasar perseroan adalah Rp250 juta yang terdiri dari 1.000 lembar saham. Dengan begitu, masing-masing saham bernilai Rp250.000.

Meski demikian, Andi dan Bagus memutuskan hanya mengambil 800 lembar saham atau seniila Rp200 juta. Nah, jumlah lembar yang diambil inilah yang merupakan saham beredar. Saham milik Andi dan Bagus tersebut dapat diperdagangkan di antara keduanya maupun dengan pihak lain.

Sedangkan, 200 lembar saham sisanya yang belum menjadi milik siapapun disebut sebagai saham portopel. Jika perusahan A membutuhkan modal tambahan, maka 200 lembar saham portopel itu dapat ditebus oleh pemegang saham eksisting atau pemegang saham baru.

Dalam kasus perusahaan di Bursa Efek Indonesia (BEI), jumlah saham beredar adalah total jumlah seluruh saham yang dicatatkan oleh perusahaan saat penawaran umum saham perdana (IPO), lalu ditambah dengan saham lain yang diterbitkan ketika perusahaan melakukan aksi korporasi, seperti right issue (penerbitan lembar saham baru) maupun stock split (pemecahan nilai saham).

Jadi, jumlah saham beredar perusahaan ini tidak statis dan dapat berfluktuasi karena sejumlah alasan. Saham beredar akan bertambah jika perseroan menerbitkan saham tambahan. Perusahaan biasanya menerbitkan saham ketika mereka mengumpulkan modal melalui pembiayaan ekuitas, usai menggunakan opsi saham karyawan (ESO), atau instrumen keuangan lainnya.

Pun demikian, saham beredar akan berkurang jika perusahaan membeli kembali sahamnya melalui aksi korporasi pembelian kembali (buyback) saham.

Fungsi saham beredar

pergerakan saham di IHSG

Saham beredar ini tentu memiliki sejumlah fungsi. Sebagai contoh, jumlah saham beredar ini menentukan nilai kapitalisasi pasar suatu perusahaan.

Investor dengan jumlah saham beredar juga bisa melakukan perhitungan valuasi saham, seperti laba bersih per saham (earning per share/EPS), Price to Book Value (PBV), Price to Earning Ratio (PER), sampai Price to Earning Growth (PEG).

Dikutip dari laman Qoala, dengan mengetahui saham beredar memungkinkan investor untuk melakukan sejumlah perhitungan indikator seperti di bawah ini.

  • Price to earning ratio (PER)
  • Indeks saham seperti Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG)
  • Free float per saham
  • Dividen per lembar saham

Related Articles