MARKET

Pasar Saham AS Menguat, Indeks S&P 500 Kembali Cetak Rekor Bersejarah

Pasar berpotensi bergejolak di tengah kabar varian Omicron.

Pasar Saham AS Menguat, Indeks S&P 500 Kembali Cetak Rekor BersejarahBursa saham Amerika Serikat yang terletak di 11 Wall Street, Lower Manhattan, New York City. Di bursa saham tersebut miliaran dolar saham diperdagangkan setiap hari. Shutterstock/orhan akkurt

by Luky Maulana Firmansyah

28 December 2021

Jakarta, FORTUNE – Bursa saham Amerika Serikat (AS) tengah menguat. Indeks S$P 500—yang kerap dijadikan petunjuk kinerja pasar keseluruhan—kembali mengukir rekor bersejarah .

Pada perdagangan Senin (27/12), indeks S&P 500 ditutup menguat 1,38 persen menjadi 4.791,19. Posisi tersebut naik 2,92 persen dibandingkan bulan sebelumnya. Jika dilihat secara setahunan, pertumbuhannya 28,27 persen. Dengan begitu, capaian indeks tersebut melampaui level tertinggi sebelumnya yang sebesar 4.709,85 pada Rabu (15/12).

Pada saat sama, indeks saham AS lainnya, yaitu Nasdaq Composite Index, juga menguat 1,39 persen menjadi 15.871,26. Sedangkan, indeks Dow Jones Industrial Average (DJII) juga meningkat 0,98 persen ke 36.302,38.

Indeks S&P 500 (atau Standard & Poor’s 500) mengelompokkan 500 perusahaan AS dengan kapitalisasi pasar terbesar. Sejumlah emiten raksasa seperti Apple, Tesla, dan JPMorgan Chase & Co tergabung dalam indeks tersebut.

Trennya masih mungkin bergejolak

Pasar saham AS menguat di tengah sentimen rilis data mengenai tingkat konsumsi masyarakat. Indikator penjualan ritel AS naik 8,5 persen berkat ledakan transaksi e-commerce. Itu juga menjadi sinyal bahwa perekonomian mulai kembali bergerak.

"Pasar berada di tempat yang menarik di mana memiliki konsumen yang kuat dengan pengeluaran naik 8 persen setahunan. Sementara, konsumsi pribadi membentuk 70 persen dari ekonomi atau produk domestik bruto AS," kata Sylvia Jablonski Kampaktsis, kepala investasi di Defiance ETF, New York, dilansir Reuters, Selasa (28/12). Namun, menurut Sylvia, kehadiran Omicron, varian baru COVID-19, tetap akan menjadi sentimen bagi pasar.

Mengutip Asociated Press (AP), perusahaan teknologi memimpin bursa saham AS pada perdagangan kemarin. Saham emiten maskapai penerbangan seperti Delta Air Lines dan United Airlines, tergelincir di tengah sentimen pembatalan penerbangan akibat pandemi.

Menurut AP, perdagangan saham pada pekan ini diperkirakan tenang meski ada potensi bergejolak. Sebab, varian Omicron terus menyebar dengan cepat ke seluruh AS dan luar negeri. Sebagian besar investor besar juga telah menutup posisi mereka untuk 2021 dan hanya ingin bertahan sampai minggu depan.