Comscore Tracker
NEWS

Benarkah Uganda Terkena Jebakan Utang Cina?

OBOR Cina tuai kontroversi tapi diminati banyak negara.

Benarkah Uganda Terkena Jebakan Utang Cina?Ilustrasi Krisis Listrik Tiongkok. (ShutterStock_ Tomasz Makowski)

by Hendra Friana

Jakarta, FORTUNE - Pemerintah Uganda tengah berupaya mengubah perjanjian pinjaman senilai US$200 juta dari Export-Import Bank of China (Chexim) untuk perluasan bandara Entebbe. Negosiasi itu dilakukan agar pemerintah tak kehilangan kendali atas satu-satunya bandara internasional yang mereka miliki tersebut.

Sejumlah pihak yang mengetahui masalah itu mengatakan kepada Monitor, satu surat kabar independen di Uganda, bahwa salah satu klausul yang ingin diubah pemerintah adalah kewajiban Otoritas Penerbangan Sipil Uganda untuk meminta persetujuan dari Chexim atas anggaran dan rencana strategisnya.

Aturan lain mengamanatkan bahwa setiap perselisihan antara para pihak harus diselesaikan oleh Komisi Arbitrase Ekonomi dan Perdagangan Internasional China, menurut surat kabar itu.

Mengutip Bloomberg, juru bicara regulator penerbangan Uganda dan Direktur Jenderal Cina untuk Urusan Afrika dalam tweet terpisah membantah bahwa pemberi pinjaman China telah mengambil alih bandara. Juru bicara Kementerian Luar Negeri China Wang Wenbin juga menolak laporan itu pada konferensi pers reguler di Beijing pada Senin (29/11).

"Semua perjanjian pinjaman ditandatangani atas dasar sukarela," kata Wang. “Yang disebut penahanan atau pengambilalihan proyek atau aset oleh lembaga keuangan Cina murni dibuat dari niat jahat tanpa dasar apa pun," jelasnya sembari menegaskan bahwa tak ada proyek yang diambil alih oleh China karena masalah utang.

Sebagai catatan, pinjaman dari Chexim bank merupakan salah satu proyek Belt and Road Initiative (BRI) atau One Belt and One Road (OBOR) yang telah digencarkan Cina dalam satu dekade terakhir. Proyek itu telah dirundung kontroversi di seluruh dunia karena dinilai sebagai "jebakan utang". Di Sri Lanka, misalnya, pemerintah pada 2017 setuju untuk menyewakan pelabuhan ke perusahaan yang dipimpin oleh Cina Merchants Port Holdings Co. selama 99 tahun dengan imbalan US$1,1 miliar.

Di Pakistan, rencana awalnya untuk membangun pelabuhan laut, jalan raya, rel kereta api, jaringan pipa, lusinan pabrik dan bandara terbesar di negara itu belum terealisasi.

Ambisi Xi Jinping Tunjukan Kekuatan Cina

Presiden Cina Xi Jinping telah mempertaruhkan warisannya di One Belt One Road (OBOR), kampanye besar-besaran untuk menunjukkan "kedigdayaan" Tiongkok yang hilang melalui investasi asing dan kemitraan diplomatik. Amerika Serikat telah menanggapi inisiatif tersebut dengan kombinasi antara daya tarik, penolakan, dan penghinaan.

Pemerintahan Trump menghabiskan empat tahun mencoba untuk menodai OBOR—menyebutnya “predator,” mempromosikan desas-desus yang tidak berdasar bahwa itu adalah “diplomasi perangkap utang,” serta menekan sekutu dan mitra AS untuk tidak bergabung.

Namun, strategi itu telah gagal karena kiasan "diplomasi utang" tidak menangkap apa yang sebenarnya terjadi di lapangan dengan sebagian besar investasi Cina. Antara 2017 dan 2019, lebih dari selusin negara Amerika Latin bergabung dengan OBOR. Sepuluh negara Karibia juga telah bergabung, dan banyak yang masih aktif meminta investasi Cina. Kemudian, hampir semua negara anggota NATO di Eropa Timur dan Selatan telah bergabung dengan OBOR.

Jika OBOR benar-benar berbahaya dan predator, mengapa Cina terus menemukan begitu banyak mitra yang bersedia?

Eyck Freymann, kandidat DPhil dalam Studi Cina di Universitas Oxford, dalam ulasannya di Fortune.com menulis bahwa AS tidak dapat menghentikan ekspansi proyek besar-besaran Xi tanpa membuat tawaran balasan yang lebih baik ke negara-negara yang mempertimbangkan keselarasan dengan China. Dengan kata lain, Amerika perlu berhenti mengkritik dan mulai bersaing.

Dan OBOR berkembang secara konseptual. China sekarang mendorong Jalur Sutra Kutub untuk menghubungkan China ke Kutub Utara dan Antartika; Jalur Sutra Digital kabel bawah laut, pusat data, dan sistem telekomunikasi 5G; Jalur Sutra Kesehatan untuk mempromosikan vaksin COVID China; Jalur Sutra Hijau untuk mengekspor teknologi terbarukan China yang disubsidi; dan “koridor informasi ruang angkasa” OBOR untuk menggantikan GPS sebagai sistem navigasi satelit terkemuka di dunia.

Menurut Eyck, China justru menarik mitra yang bersedia alih-alih memangsanya sebagai korban. Ini karena China menawarkan serangkaian fasilitas ekonomi, politik, dan teknologi yang tidak dimiliki AS, termasuk berbagai bantuan sangat signifikan di saat krisis.

Pada 12 Maret, Italia menerima pesawat kargo berisi dokter dan pasokan medis dari China. Seperti yang dikatakan oleh Menteri Luar Negeri Italia Luigi di Maio pada minggu bahwa kematian akibat COVID-19 memuncak di negaranya yang diperangi: “Mereka yang mencemooh partisipasi kami dalam Inisiatif Belt and Road sekarang harus mengakui bahwa berinvestasi dalam persahabatan itu memungkinkan kami untuk menyelamatkan nyawa di Italia."

Selain itu, tulis Eyck, OBOR juga bukan hanya tentang infrastruktur melainkan juga identitas dan ide. "Ini adalah merek untuk kekuatan Cina saat bertemu dunia, dan slogan yang membangkitkan konsep tatanan dunia khas Cina. Selama 70 tahun terakhir, AS telah menjadi merek paling kuat di dunia. Tetapi pemerintahan Trump telah membuat merek itu ternoda, membuka jalan bagi OBOR—pesaing baru China yang mengkilap—untuk meniru banyak elemennya yang paling menarik," jelasnya.

Related Articles