Comscore Tracker
NEWS

Pemerintah Ubah Tarif PNBP untuk Lelang UMKM Jadi 0 Persen

PNBP pelelangan berpotensi terkontraksi hingga 0,18 persen.

Pemerintah Ubah Tarif PNBP untuk Lelang UMKM Jadi 0 PersenIlustrasi lelang aset BLBI. (Pixabay/mohamed_hassan)

by Hendra Friana

Jakarta, FORTUNE - Kementerian Keuangan (Kemenkeu) menetapkan pengenaan tarif Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) berupa Bea Lelang sampai dengan 0 persen melalui Peraturan Menteri Keuangan (PMK) nomor 95/PMK.06/2022.

Kepala Subdirektorat Kebijakan Lelang  Direktorat Jenderal Kekayaan Negara (DJKN) Kemenkeu Diki Zainal Abidin mengatakan, pengenaan tarif Bea Lelang ini merupakan salah satu bagian dari upaya pemerintah mendorong pertumbuhan ekonomi, terutama dukungan untuk pelaku usaha UMKM yang terdampak pandemi.

Selain itu, kebijakan ini juga disusun untuk mendukung penyelenggaraan kegiatan pemerintahan terkait penyelidikan, penyidikan, atau penuntutan tindak pidana. 

PNBP berupa bea lelang sampai dengan 0 persen ini berlaku untuk penyelenggaraan lelang yang dilakukan oleh Pejabat Lelang Kelas I di lingkungan DJKN Kemenkeu dan Pejabat Lelang Kelas II, yang meliputi Bea Lelang Penjual dan Bea Lelang Pembeli.

Pengenaan tarif Bea Lelang dimaksud berlaku untuk Lelang Produk UMKM, Lelang Terjadwal Khusus, dan Lelang Eksekusi Benda Sitaan dalam tindak pidana yang perkaranya belum memperoleh kekuatan hukum yang tetap (inkracht).

"Berdasarkan analisis, meskipun tarif ini diturunkan, secara statistik kurang lebih hanya 0,01 persen sampai 0,18 persen saja terkontraksi karena penurunan tarif ini. Namun peluang meningkatnya transaksi sukarela akan sangat meningkat PNBP," jelas Diki dalam Media Briefing, Jumat (8/7).

Besaran tarif

Lebih lanjut, ia menjelaskan bahwa tarif bea lelang untuk Produk UMKM adalah sebesar 0 persen untuk Pembeli dan sebesar 1 persen untuk Penjual. 

Pengenaan tarif dimaksud dapat diberikan dengan syarat lelang dilaksanakan oleh Pejabat Lelang Kelas I, barang yang dilelang adalah produk UMKM kecuali kendaraan bermotor. Sedangkan, penjual adalah pelaku UMKM yang ditunjukkan dengan adanya Nomor Induk Berusaha (NIB) dan izin usaha (IUMK/SIUP/IUI).

Adapun untuk Lelang Terjadwal Khusus yang dilaksanakan Pejabat Lelang Kelas I, tarifnya sebesar 0 persen untuk Pembeli dan 1 persen untuk Penjual. Sedangkan untuk Lelang Terjadwal Khusus yang dilaksanakan oleh Pejabat Lelang Kelas II, dikenakan tarif 0 persen untuk Bea Lelang Pembeli. 

Tarif Bea Lelang untuk Lelang Terjadwal Khusus berlaku untuk penyelenggaraan lelang dalam bentuk bazaar atau tanpa kehadiran peserta melalui platform e-marketplace auction, dan objek lelang berupa barang bergerak kecuali kendaraan bermotor.

Selanjutnya, dalam pelaksanaan lelang eksekusi benda sitaan yang perkara pidananya belum inkracht, dikenakan tarif 0 persen untuk  Penjual. 

Tarif ini diberikan dengan syarat objek lelang berupa benda sitaan yang cepat rusak, membahayakan, atau biaya penyimpanannya terlalu tinggi dan dilelang berdasarkan Pasal 45 KUHAP, Pasal 94 UU Peradilan Militer, atau Pasal 47A UU KPK.

Related Articles