Comscore Tracker
NEWS

Sri Mulyani Ingatkan Bahaya Krisis Pangan Imbas Perang Rusia-Ukraina

Menkeu serukan pentingnya penyelesaian potensi krisis.

Sri Mulyani Ingatkan Bahaya Krisis Pangan Imbas Perang Rusia-UkrainaSri Mulyani, Menteri Keuangan RI. (Flickr)

by Hendra Friana

Jakarta, FORTUNE - Menteri Keuangan (Menkeu) RI Sri Mulyani Indrawati mewanti-wanti pentingnya mengatasi potensi krisis pangan sebagai dampak dari perang Rusia-Ukraina. Hal ini ia sampaikan saat berbicara dalam Tackling Food Insecurity yang merupakan rangkaian IMF-WBG Spring Meetings 2022 di Washington D.C., Selasa (19/4). 

Menurutnya, perang dan berbagai tindakan yang menyertainya telah memperparah kenaikan harga komoditas energi dan pangan yang telah dimulai sejak pandemi Covid-19.

"Jika hal tersebut tidak diantisipasi secara dini, akan menimbulkan krisis pangan di negara-negara miskin dan rentan yang memiliki kapasitas fiskal terbatas," kata Sri Mulyani, dikutip dari keterangan resminya, Kamis (21/4).

Dalam diskusi lainnya di pertemuan Koalisi Para Menteri Keuangan untuk Perubahan Iklim, Bendahara Negara juga menyampaikan harapannya ihwal penetapan harga karbon internasional. 

Menurutnya, harga tersebut perlu ditinjau ulang agar bisa lebih seimbang dengan mempertimbangkan kapasitas masing-masing negara, terutama guna mewujudkan transisi yang adil dan terjangkau.

Adapun Sri Mulyani bersama Menkeu Finlandia memimpin pertemuan koalisi tersebut yang ditujukan untuk mendiskusikan upaya koalisi dalam menanggapi krisis energi yang terjadi, tanpa harus mengorbankan tujuan jangka menengah dalam penanganan isu perubahan iklim.

Menkeu juga menghadiri acara yang diselenggarakan oleh IMF dengan tajuk A Dialog with G20 Emerging Markets yang dipimpin oleh Managing Director IMF dan dihadiri oleh negara-negara emerging market anggota G20, antara lain Indonesia, Saudi Arabia, Agentina, Brazil dan Afrika Selatan.

Dalam kesempatan ini, ia mendorong para pembuat kebijakan untuk terus memperkuat pemulihan ekonomi yang tangguh dan inklusif, mengatasi dampak buruk pandemi, melakukan reformasi transformasional untuk mengatasi tantangan dan peluang perubahan iklim, serta pemanfaatan teknologi digital (digitalisasi).

Pertemuan bilateral

Selain agenda-agenda di atas, Sri Mulyani juga melakukan pertemuan bilateral dengan presiden dua lembaga keuangan internasional, yaitu Bank Pembangunan Asia (ADB) dan Bank Dunia, serta melakukan pertemuan bilateral dengan beberapa negara mitra utama, yaitu Menteri Keuangan Amerika Serikat (AS), Malaysia, Argentina, dan Brazil.

Pertemuan dengan Presiden ADB mendiskusikan berbagai upaya konkret untuk dapat segera mewujudkan mekanisme transisi energi melalui percepatan penghentian pembangkit listrik tenaga batu bara dan secara bersamaan, mengembangkan energi alternatif terbarukan.

Sementara pertemuan dengan Presiden Bank Dunia membicarakan antara lain mengenai peningkatan kerja sama antara Bank Dunia dan Pemerintah Indonesia, seiring dengan Bank Dunia yang telah menjadi mitra pemerintah dalam proses reformasi kebijakan di Indonesia.

Selanjutnya, pertemuan dengan Menteri Keuangan AS banyak membahas mengenai berbagai agenda prioritas pada Presidensi G20 Indonesia, salah satu agenda yang menjadi target yang dapat disampaikan adalah pembentukan fasilitas pembiayaan untuk pencegahan, kesiapsiagaan, dan penanganan pandemi

di masa depan sebagai bagian dari penguatan arsitektur kesehatan internasional

Pada pertemuan bilateral dengan Menteri Keuangan Brazil dan Argentina, Menkeu Sri Mulyani mengatakan agar di tengah krisis geopolitik saat ini, G20 tetap dapat memainkan peran sebagai forum ekonomi internasional yang mampu mengatasi berbagai isu strategis dan kritis melalui upaya kolektif dan terkoordinasi.

Menteri Keuangan Argentina dan Brazil pun memberikan dukungan penuh kepada Presidensi G20 Indonesia untuk mencapai berbagai target yang dapat disampaikan, termasuk dalam penanganan dampak krisis geopolitik, masalah kesehatan global, pandemi, perubahan iklim, dan stabilitas keuangan internasional.

Sedangkan pertemuan dengan Menteri Keuangan Malaysia membahas mengenai upaya bersama dalam merelaksasi peraturan terkait counter measures Covid-19.

Kedua Menteri juga berdiskusi mengenai dampak kenaikan harga minyak sawit kepada ekonomi masing masing negara dan memperkuat ketahanan masyarakat terhadap perubahan harga, sehingga Indonesia dan Malaysia sepakat untuk terus bekerja sama menangani dampak lingkungan dari minyak sawit tersebut..

Related Articles