Comscore Tracker
TECH

Rumah Mode Valentino Jadikan Situs Webnya Berkelanjutan

Situs web brand mewah menghasilkan 2,56 gram Co2 per page.

Rumah Mode Valentino Jadikan Situs Webnya BerkelanjutanTangkapan layar Valentino.com/Valentino

by Desy Yuliastuti

Jakarta, FORTUNE - Situs web hadir dengan banyak fitur, mulai dari animasi hingga video putar otomatis ternyata berkontribusi memperburuk kondisi lingkungan. Menurut situs kalkulator karbon online Carbon, rata-rata situs web menghasilkan 1,76 gram CO2 untuk setiap tampilan halaman. Sehingga, situs dengan 100.000 tampilan halaman per bulan mengeluarkan 1.760 kilogram CO2 setiap tahun yang dilepas ke atmosfer.

Semakin kompleks situs web maka semakin banyak energi yang dibutuhkan untuk memuat dan semakin besar dampak iklimnya. Mengutip Wholegrain Digital, ada beberapa cara untuk membuat situs web lebih hemat energi. Misalnya, mengurangi gambar di situs web. Semakin banyak gambar yang digunakan dan semakin besar file gambar tersebut, semakin banyak data yang perlu ditransfer dan semakin banyak energi yang digunakan.

Rumah mode mewah Valentino pun berupaya mengurangi emisi karbon yang ditimbulkan oleh lalu lintas dan operasi situs webnya. Valentino menggandeng Karma Metrix Energy Efficient Website, sebuah perusahaan yang berbasis di Italia yang merupakan bagian dari pemasaran pencarian dan spesialis AI AvantGrade.com, untuk menilai emisi karbon situs web Valentino.  Lalu, bagaimana upaya keberlanjutan dari Valentino?

Mengurangi emisi karbon dan langkah berkelanjutan

Menurut penilaian pertama yang dilakukan di 11 juta tampilan halaman valentino.com dan nomor akuntansi dan jenis file javascript, ukuran gambar, pengkodean html dan banyak lagi, situs web merek mewah menghasilkan 2,56 gram Co2 per tampilan halaman. Hal Ini terkait dengan bahan bakar fosil yang memberi daya pada pusat data dan perangkat akhir serta praktik manajemen yang tidak efektif.

Dengan terus menilai jejak digitalnya melalui algoritma milik Karma Metrix, Valentino berjanji untuk melacak berbagai indikator keberlanjutan digital dan meningkatkan efisiensi energi digitalnya.

“Fakta menunjukkan bahwa maison, yang berkomitmen untuk menghasilkan peluang digital baru dalam merek, berada di garis depan proses transisi hijau,” kata Ale Agostini, pencipta alat Karma Metrix dalam keterangannya, mengutip Cpp-Luxury, Rabu (14/9).

Rumah mode tersebut menginternalisasi operasi untuk situs e-commerce AS dan Jepang tahun ini, dengan lebih banyak geografi yang diperkirakan akan bertransisi sepanjang tahun 2022. Penerapan alat ini bisa dibilang sebagai komitmen merek mewah terhadap model bisnis yang berwawasan lingkungan dan bertanggung jawab.

Bagian situs web didedikasikan untuk kemajuan lingkungan merek mewah dan memerinci evolusinya menuju model bisnis dan manufaktur yang memperhatikan jejak karbon dan dampak lingkungan.

Di antara aksi berkelanjutan terbarunya, Valentino berkomitmen untuk bebas bulu mulai tahun 2022 dan bebas alpaka mulai musim semi 2022; memperkenalkan proyek vintage yang memasuki pasar penjualan kembali dan ekonomi mode melingkar; berjanji untuk bekerja sama dengan pemasok viscose yang ramah lingkungan untuk 70 persen produksinya.

Valentino juga meluncurkan sneakers Open for a Change untuk pria dan wanita yang dibuat dengan elemen daur ulang, dan bergabung dengan program perusahaan Bahan Bakar Penerbangan Berkelanjutan yang dipromosikan oleh Air France dan KLM untuk mengurangi jejak karbon dalam perjalanan bisnisnya.

Kembali pada tahun 2013, perusahaan bergabung dengan Komitmen Solusi Detoksifikasi Greenpeace dalam misi untuk menghilangkan semua bahan kimia berbahaya dari rantai pasokannya dan menandatangani proyek Komitmen Nol Deforestasi untuk membantu melindungi saluran air dan hutan hujan yang memberi kehidupan.

Related Articles