TECH

Survei: Pandemi Mereda, Pekerja RI Prioritaskan Work-Life Balance

Permintaan terhadap talenta digital tetap tinggi.

Survei: Pandemi Mereda, Pekerja RI Prioritaskan Work-Life Balanceilustrasi pekerja kantoran (unsplash.com/LinkedIn Sales Solutions)
02 March 2023
Follow Fortune Indonesia untuk mendapatkan informasi terkini. Klik untuk follow WhatsApp Channel & Google News

Jakarta, FORTUNE – Laporan terbaru dari JobStreet oleh SEEK dan JobsDB, The Boston Consulting Group, dan The Network, mengungkap soal persepsi para pekerja di Asia, termasuk Indonesia, ihwal kondisi pekerjanannya saat ini. Riset itu secara keseluruhan menyebutkan soal dampak pandemi Covid-19 terhadap pasar tenaga kerja.

Dalam riset bertajuk  “Apa yang Diharapkan Pekerja Diketahui oleh Perusahaan: Membuka Masa Depan Pintu Rekrutmen", 71 persen responden di Asia Tenggara dan Hong Kong mengaku kini memprioritaskan pekerjaan dengan work life balance yang baik. Sementara, persentase pekerja Indonesia yang memprioritaskan keseimbangan antara pekerjaan dan hidup mencapai 43 persen.

Pencari kerja Indonesia juga lebih terbuka terhadap tawaran pekerjaan. Dalam memilih karier, mereka mengutamakan beberapa hal, seperti cuti yang tetap digaji, asuransi dan tunjangan, tugas-tugas kerja yang rumit, serta peluang kepemimpinan.

Dari sisi budaya kerja, sebagian besar pekerja di Indonesia menyukai sistem kerja hibrida. Meski pada saat yang sama, terdapat 38 persen karyawan yang terbuka untuk kembali bekerja di kantor (work from office/WfO) secara penuh waktu.

Partner dan Associate Director di BCG, Sagar Goel, berpendapat eskpektasi karyawan terhadap pekerjaannya saat ini telah mengalami perubahan drastis dalam beberapa tahun terakhir. Dia menyebut kebanyakan pencari kerja tidak ingin hidup untuk bekerja, tetapi bekerja untuk memenuhi kebutuhan hidup.

“Para pengusaha harus memahami bahwa meskipun gaji yang tinggi mungkin menjadi cara untuk menarik perhatian pencari kerja, tetapi uang tidak cukup untuk mempertahankan mereka dalam jangka panjang. Budaya yang mendukung work life balance memungkinkan fleksibilitas, dan menekankan hubungan kerja yang baik sama pentingnya,” kata Goel dalam rilis pers yang dikutip Kamis (2/3).

Related Topics