Comscore Tracker
LUXURY

Meneropong Masa Depan Bisnis Perhiasan Berkelanjutan

Langkah mewujudkan perhiasan tanpa emisi gas rumah kaca.

Meneropong Masa Depan Bisnis Perhiasan BerkelanjutanSapphire/Dok. Axecop/Pexels

by Desy Yuliastuti

Jakarta, FORTUNE - Serupa dengan industri fesyen, industri perhiasan memiliki dampak besar terhadap lingkungan dan keselamatan pekerja. Logam dan batu permata yang digunakan dalam perhiasan harus ditambang dari bumi.

Praktik ini menghancurkan ekosistem, karena lahan dipindahkan untuk mengekstrak produk yang diinginkan. Proses penambangan pun melepaskan sejumlah besar gas rumah kaca ke atmosfer, mencemari air dan tanah di sekitarnya. Lalu bagaimana mewujudkan perhiasan berkelanjutan?

Terlepas dari pertanyaan, "apa masa depan bisnis perhiasan?" konsep perhiasan berkelanjutan mulai menjadi pembicaraan di tengah tren mode yang cepat berubah, laju daya beli tak terbendung apalagi bagi perhiasan bagus dan berkelas. 

Namun, perhiasan sebagai tanda cinta bisa dibuat lebih baik. Tak hanya membuat perasaan penerimanya lebih baik, tapi juga berdampak lebih baik bagi lingkungan. Melansir Prestige, ada para desainer perhiasan membagikan pandangan dan perhatiannya mengenai perhiasan berkelanjutan.

Material baru dengan proses modern

Bagi arsitek Jenny Wu, masa depan perhiasan mungkin terletak pada sejumlah serat karbon dan poliuretan termoplastik cetak 3D. LACE by Jenny Wu dimulai sebagai proyek yang berangkat dari passion-nya di Los Angeles. Ini juga menandai perjalanannya ke dalam desain perhiasan hampir satu dekade yang lalu. 

Kala itu dia mencetak tiga kalung 3D dengan kerangka yang sama, tanda tangan grafis juga merek dagang dalam portofolio arsitekturalnya untuk dikenakan di Art Basel Miami. Umpan baliknya sangat menggema, Wu memikat orang asing yang ingin menyentuh kreasinya dan membelinya, itu menginspirasinya untuk memulai LACE.

“Saya merasa LACE mengisi kekosongan yang hilang dalam industri perhiasan, dengan penekanannya pada desain dan teknologi,” kata sang desainer.

Koleksi perhiasannya pun terasa sangat mirip dengan jenis proyek eksperimental firma arsitekturnya, Oyler Wu Collaborative, yang didirikan dengan sesama arsitek Dwayne Oyler. Cara Wu mendekati desain sebuah perhiasan sangat mirip dengan cara mendekati desain arsitektur. 

Tidak seperti LACE, sangat sedikit merek yang benar-benar berfokus pada desain dan menerapkan teknologi. Wu memanfaatkan teknologi terbaru dalam desain dan manufaktur dan  dapat membuat karya yang unik dengan “material unik”. LACE by Jenny Wu kemudian berkolaborasi dengan Impossible Objects, sebuah perusahaan 3D dan material, untuk koleksi aksesori yang terbuat dari serat karbon dicetak 3D.

“Saya selalu ingin merancang koleksi menggunakan material alternatif berperforma tinggi seperti serat karbon,” ujarnya. 

Sebelumnya,kata dia, serat karbon hanya cocok untuk aplikasi dengan permukaan datar dan sederhana. Namun, kini dapat menghasilkan geometri unik yang belum pernah diproduksi sebelumnya.

Alih-alih menggunakan rute penyolderan tradisional, semuanya dicetak 3D sesuai pesanan, sehingga meminimalkan pemborosan dan produksi berlebih.

“Karena teknologi produksi kami, kami dapat mencetak 3D secara lokal di wilayah tempat barang dipesan, dengan mengirimkan file 3D kami ke produsen. Ini memungkinkan kami meminimalkan jejak karbon dan mempromosikan bisnis lokal,” katanya.

Material dibuat, tidak ditambang

Bagi LACE, teknologi mutakhir terletak pada kecerdikan material dan proses di mana setiap bagian menjadi hidup. Namun, bagi Kimaï, teknologi mutakhir menembus asal-usul merek itu sendiri.

Pendiri Kimaï , Jessica Warch dan Sidney Neuhaus berasal dari keluarga Antwerp yang berakar pada perdagangan berlian. Keduanya memahami semua alasan dan berbagai hal yang membuat dunia berlian yang sangat menguntungkan. Namun, itu tidak pernah menjadi pilihan bagi Warch atau Neuhaus, terutama setelah mereka menyadari industri bergulat dengan pekerjaan batin, termasuk rantai pasokan yang keruh, pekerja anak, dampak yang menghancurkan di planet ini dan komunitas lokal.

 “Kami ingin melakukan sesuatu secara berbeda, yang tidak mudah dalam industri kuno dan tradisional yang tidak menyukai perubahan,” kata Warch.

Langkah perubahan pun dimulai ketika keduanya menemukan berlian yang “umbuh” di laboratorium pada musim gugur 2017, ketika menyusun blue print Kimai. Langkah itu dinilai membuat industri menjadi lebih etis dan relevan.

“Dibuat, bukan ditambang” dimobilisasi sebagai detak jantung Kimaï. Tidak seperti rekannya yang ditambang, yang mungkin telah berpindah tangan 10 hingga 15 kali sebelum mencapai pemilik akhirnya, ketertelusuran berlian yang ditanam di laboratorium mudah dipastikan,” kata Warch menjelaskan.

Dia menambahkan, mempertimbangkan mengekstraksi satu karat berlian yang ditambang secara kasar dapat berarti memindahkan lebih dari 1.750 ton bumi sekaligus untuk versi permata yang, benar-benar, secara fisik dan anatomis identik dengan yang dibuat di laboratorium, akan 100 persen ditumbuhkan di laboratorium

Perlahan tapi pasti, Kimaï menyenggol pendulum menuju berlian yang tumbuh di laboratorium. Seperti yang dijelaskan Warch, industri berlian yang ditambang telah lama dimonopoli oleh dua pemain besar yang sebagian besar mengendalikan harga, rantai pasokan, dan bahkan komunikasi pemasaran tentang topik tersebut, yang terus menjadi sangat gender dan patriarkal. 

Ada kemajuan besar yang dibuat selama beberapa tahun terakhir dengan lebih banyak pendidikan dan transparansi. 

“Pelanggan juga  secara aktif mencari alternatif yang lebih berkelanjutan dan melihat berlian yang ditanam di laboratorium sebagai yang terbaik saat ini. Begitu pelanggan dididik tentang topik tersebut, tidak ada jalan kembali bagi mereka,” kata Warch.

Objek yang ditemukan

Adapun bagi desainer seperti Mia Larsson, berlian yang tumbuh di laboratorium atau lainnya tidak semenarik bahan yang dapat ditemukan dengan mudah mengais, tanpa biaya untuk lingkungan atau mengeluarkan bujet: kerang.

Larsson membuat karyanya dengan cangkang tiram. Dia mengumpulkan tas demi tas sisa makanan dari restoran dan melihatnya sebagai bahan keberlanjutan. Larrson menjelaskan, bagaimana pelanggan terpesona oleh cangkang; terpesona oleh hubungan paten mereka dengan lautan, dengan alam.

Sama seperti yang dapat diasumsikan dari penemuan berlian pertama, yang tidak mungkin terjadi di luar kebetulan, alam selalu menjadi tuan rumah bagi bahan-bahan yang indah, baik itu berlian atau kristal atau kerang. 

Ada mitologi untuk penemuan, memastikan itu tidak menjadi rajin, tidak menjadi eksploitatif. Di balik keindahan, ada hal-hal kecil dan indah yang menunggu untuk ditemukan, dibuat ulang menjadi sesuatu yang lembut, sesuatu yang bermakna.

“Alam membuat bahan yang cerdas dan berteknologi tinggi dengan cara yang berkelanjutan,” kata Larsson.

Menurutnya,  ada begitu banyak materi menarik yang bisa membuat kita terinspirasi. Dan begitulah adanya. 

“Beberapa berteknologi tinggi dan didukung sains. Beberapa lab-tumbuh dengan misi. Semua dengan panggilan yang agung dan berkelanjutan,” katanya.

Related Articles