Comscore Tracker
NEWS

AS Diprediksi Alami Resesi Akibat Inflasi

Deutsch Bank menyebut inflasi tinggi jadi penyebab resesi.

AS Diprediksi Alami Resesi Akibat InflasiBursa saham Amerika Serikat yang terletak di 11 Wall Street, Lower Manhattan, New York City. Di bursa saham tersebut miliaran dolar saham diperdagangkan setiap hari. Shutterstock/orhan akkurt

by Hendra Friana

Jakarta, FORTUNE - Deutsche Bank memprediksi Amerika Serikat (AS) akan mengalami "resesi besar" pada akhir 2023 hingga awal 2024. Hal ini diungkapkan dalam catatan untuk investor bertajuk "Mengapa resesi yang akan datang akan lebih buruk dari yang diharapkan", pada Selasa (26/4).

Mengutip Fortune.com, sekitar sebulan sebulan sebelumnya, bank asal Belanda tersebut memprediksi negeri Paman Sam bakal mengalami resesi ringan akhir tahun depan karena sejumlah faktor, di mana kenaikan inflasi adalah yang paling penting. Karena itu, satu-satunya cara yang dinilai tepat untuk meminimalkan dampak merugikan dari inflasi yang berkepanjangan adalah meningkatkan suku bunga.

Belakangan, keadaan ekonomi AS diperkirakan akan memburuk sebelum kembali rebound atau meningkat pada pertengahan 2024. Laporan yang digarap tim pimpinan kepala tersebut bahkan mempertanyakan mengapa bank-bank besar lainnya mempertahankan proyeksi yang lebih cerah untuk ekonomi AS.

“Saya sangat terkejut kami adalah orang yang paling luar biasa di jalanan,” tulis Folkerts-Landau dalam laporan tersebut. “Mengingat titik awal makro, pandangan saya adalah bahwa beban pembuktian harus pada mengapa siklus boom/bust ini tidak akan berakhir dalam resesi.”

Dampak Inflasi

Deutsche Bank adalah salah satu bank besar yang paling bearish dalam hal prediksi resesi. Goldman Sachs menempatkan peluang resesi dalam dua tahun ke depan sebesar 35 persen sementara kepala investasi Morgan Stanley menulis bulan lalu bahwa timnya "jauh dari menyebut resesi AS."

Sebagai pengingat, inflasi telah menjangkiti ekonomi AS sejak tahun lalu di mana laporan terakhir menunjukkan kenaikan Indeks Harga Konsumen telah mencapai rekor tertinggi dalam empat dekade terakhir, yakni 8,5 persen di bulan lalu—meningkat dari Februari yang mencapa 7,9 persen, menurut laporan April Biro Statistik Tenaga Kerja AS 

Selama enam bulan berturut-turut, inflasi juga lebih tinggi dari target 6 persen Federal Reserve—yakni 2 persen. Karena itu, The Fed mengambil langkah menaikkan suku bunga pada bulan Maret. Ketua Fed Jerome Powell bahkan mengatakan pekan lalu bahwa kenaikan setengah poin dalam suku bunga "direncanakan" untuk bulan depan.

Meskipun demikian, Deutsche menulis dalam laporannya bahwa bank sentral belum pernah dapat memperbaiki arah bahkan ketika kehilangan tujuan ketenagakerjaan atau tujuan inflasi dengan margin yang lebih kecil.

“The Fed lambat untuk mengejar perkembangan ini dan mendapati dirinya berada jauh di belakang kurva dan dengan pengaruh yang lebih kecil daripada di masa lalu untuk mengatasi masalah tersebut,” kata laporan itu.

Related Articles