NEWS

Penumpang Harian KRL Commuter Line Turun 19,4% Selama 2021

Sepanjang 2021, penumpang KRL 2021 turun 124 juta.

Penumpang Harian KRL Commuter Line Turun 19,4% Selama 2021KRL di Stasiun Tanjung Barat. Shutterstock/Dhodi Syailendra
03 January 2022
Follow Fortune Indonesia untuk mendapatkan informasi terkini. Klik untuk follow WhatsApp Channel & Google News

Jakarta, FORTUNE - Penumpang kereta rel listrik (KRL) Commuter Line Jabodetabek dan Yogyakarta-Solo merosot lebih dari 124 juta orang sepanjang 2021. VP Corporate Secretary KAI Commuter Anne Purba mengatakan, rata-rata pengguna harian KRL kawasan Jabodetabek sepanjang tahun lalu hanya mencapai 337.331 orang atau turun 123 juta dalam setahun.

"Jumlah tersebut turun 19,6 persen dibandingkan dengan jumlah pengguna KRL Jabodetabek sepanjang  2020 yaitu sebanyak 153 juta lebih pengguna dengan rata-rata pengguna perharinya sebanyak 419.600 pengguna," ujarnya dalam keterangan resmi, dikutip Senin (3/1).

Secara lebih terperinci, penurunan jumlah penumpang KRL terpadarah terjadi pada Juli 2021. Tercatat, KRL Jabodetabek hanya melayani pengguna lebih dari 5 juta orang atau rata-rata sebanyak 162.853 pengguna per harinya. Ini tak lepas dari peningkatan kasus Covid-19 yang disebabkan oleh Varian Delta serta periode pemberlakuan PPKM level 4 oleh Pemerintah di wilayah Jawa dan Bali.

Selama periode tersebut, KAI jugamewajibkan penumpang menunjukkan syarat-syarat untuk naik KRL seperti Surat Tanda Registrasi Pekerja (STRP) atau surat-surat keterangan lainnya.

Adapun jumlah pengguna KRL Jabodetabek tertinggi sepanjang tahun lalu berada pada Desember, yaitu sebanyak 13.749.618 pengguna atau 443.536 pengguna perharinya. "Di mana tanggal 20 Desember 2021 merupakan hari dengan pengguna terbanyak sepanjang tahun yaitu sebanyak 506.630 pengguna," jelas Anne.

Related Topics