BUSINESS

Kinerja Moncer, RedDoorz Bidik IPO pada 2027

Reddoorz paparkan sejumlah strategi untuk bersiap IPO.

Kinerja Moncer, RedDoorz Bidik IPO pada 2027Aplikasi Pemesanan Hotel RedDoorz. Shutterstock/Postmodern Studio.

by Bayu Pratomo Herjuno Satito

05 October 2023

Follow Fortune Indonesia untuk mendapatkan informasi terkini. Klik untuk follow WhatsApp Channel & Google News

Jakarta, FORTUNE - RedDoorz, platform multi-brand perhotelan dan akomodasi di Asia Tenggara, menargetkan IPO (initial public offering) pada 2027.

VP Operations & Multi-Brand RedDoorz Indonesia, Adil Mubarak, mengatakan bahwa IPO adalah ambisi terbesar  Reddorz yang sudah berjalan sejak 2015.

Menurutnya, pencatatan saham perdana perusahaan bisa terjadi di mana saja, baik di  Indonesia, ataupun Amerika tergantung pada situasinya nanti. "Yang pasti, kami tidak mau IPO di saat perusahaan masih merah. Banyak perusahaan teknologi di Indonesia yang IPO, tapi masih merah, setelah IPO nilainya malah turun, itu kami tidak mau,” katanya kepada Fortune Indonesia dalam acara Media Luncheon, Kamis (5/10).

RedDoorz memang sempat berencana IPO pada 2024 atau 2025, namun perusahaan menilai kondisi keuangan masih kurang baik. Meski Group Break Even Point (BEP) bisa terwujud di kuartal IV/2023, kata Adil, namun yang terpenting bagaimana perusahaan tetap bisa profit dan memastikan EBITDA tetap positif di 2024.

Kinerja positif

VP Operations & Multi-Brand RedDoorz Indonesia, Adil MubarakVP Operations & Multi-Brand RedDoorz Indonesia, Adil Mubarak. (Fortuneidn/Bayu)

Melihat kinerja terakhir dari RedDoorz, Adil optimistis seluruh target ini bisa tercapai dengan lancar. Cash flow operasional positif hingga 4 kali lipat dari periode sebelum pandemi Covid.

Pencapaian ini didorong oleh efektifitas RedDoorz yang secara signifikan berhasil mengurangi tingkat cash burn rate hingga 70 persen Year on Year (YoY) pada semester I/2023.

Pertumbuhan ini juga didorong oleh hadirnya brand baru yang dirilis RedDoorz pada saat pandemi, seperti SANS Hotel (rilis 2020) dan Urban View (rilis 2022), yang kini masing-masing sudah mencapai 50 properti dan 200 properti, ditambah lagi beberapa lainnya yang sedang dalam proses menuju peluncurannya.

RedDoorz Group hingga saat ini mengelola lebih dari 3.300 properti di seluruh Asia Tenggara, yang terbagi menjadi beberapa brand seperti Reddoorz dan multi-brand, yakni SANS Hotel, Koolkost, RedPartner, Sunerra Hotels, Urban View, Red Living, dan The Lavana.

Adil mengaku optimistis karenajumlah pergerakan wisatawan domestik di Indonesia hingga pertengahan 2023 sudah mencapai 433 juta orang dari target 1,2 miliar orang. “Kami yakin pergerakan wisatawan domestik ini masih akan terus meningkat sampai akhir 2023 dan diharapkan berimplikasi pada okupansi hotel RedDoorz dan multi-brand,” katanya.

Strategi

SANS Hotel RedDoorz.

Related Topics