BUSINESS

CEO JPMorgan Jamie Dimon: Jangan Takut Memecat Orang

Jamie punya pandangan sendiri sebelum memecat karyawan.

CEO JPMorgan Jamie Dimon: Jangan Takut Memecat OrangCEO JPMORGAN Jamie Dimon/TING SHEN/BLOOMBERG VIA GETTY IMAGES/FORTUNE.com
28 May 2024
Follow Fortune Indonesia untuk mendapatkan informasi terkini. Klik untuk follow WhatsApp Channel & Google News

Jakarta, FORTUNE - CEO dari perbankan raksasa asal Amerika Serikat (AS), JPMorgan Chase & Co, Jemie Dimon berpandangan bahwa perusahaan tidak perlu takut memecat karyawan. 

Kepada fortune.com Jamie mengatakan, dalam hal manajemen ia percaya bahwa pemimpin harus siap memecat karyawan yang tidak cocok berada di perusahaan. Dimon mengibaratkan bersinergi dalam tim di perusahaan ibarat permainan baseball, semua bahu membahu untuk memenangkan pertandingan.

"Tidak ada tempat untuk menangis di ruang rapat sama seperti tidak ada tempat untuk menangis di lapangan baseball," ujarnya.

Selama 18 tahun memimpin bank terbesar di dunia ini, Dimon telah memperkuat reputasinya sebagai pemimpin pemikiran yang vokal dalam bidang keuangan dan kepemimpinan CEO. Dalam hal manajemen, Dimon percaya bahwa pemimpin harus siap memecat karyawan yang tidak cocok. Bahkan, dia sendiri pernah merasakan pengalaman dipecat.

Pada sebuah acara di Stanford Graduate School of Business pada tahun 2017, seorang mahasiswa Ph.D. bertanya kepada Dimon bagaimana dia menangani birokratisasi dalam banknya. Dimon, yang berusia 68 tahun hari ini, berbagi salah satu aspek tersulit dari manajemen: “Anda harus menyingkirkan orang-orang buruk.”

Kadang-kadang, “buruk” berarti tidak cocok secara budaya, dan di lain waktu, sesederhana “mereka tidak cukup baik” dalam pekerjaan mereka, kata Dimon. Banyak manajer enggan menyingkirkan orang-orang “buruk,” lanjutnya, dan malah memilih untuk menghargai kesetiaan mereka. Untuk mencapai meritokrasi yang sesungguhnya yang diisi oleh kinerja terbaik, Dimon mengatakan manajer harus berpikir lebih seperti pelatih olahraga.

“Dalam olahraga, jika Anda tidak memukul 250, Anda tidak akan bermain di base kedua. Dan sangat mudah, Anda menggantikan seorang pelempar yang tidak melakukan pekerjaan dengan baik," katanya.

“Dalam bisnis, mereka dibiarkan dalam pekerjaan tersebut untuk waktu yang lama,” kata Dimon, yang memiliki kekayaan bersih US$2,1 miliar menurut laporan Forbes.

Kesetiaan ≠ Kompetensi

“Kesetiaan kadang-kadang sangat disalahartikan,” lanjut Dimon pada acara di Stanford tersebut.

Sebagai CEO muda, Dimon pernah ditanya mengapa dia menurunkan pangkat “Joe,” seorang karyawan yang telah lama bekerja di perusahaan dan melatih banyak pekerja lainnya.

“Bagaimana kami bisa setia kepada Anda ketika Anda tidak setia kepada Joe?” tanya seorang karyawan kepada Dimon.

Dia mengatakan, “Saya tidak bisa menjawab pertanyaan itu." Akan tetapi, dia tetap merenungkannya dan kemudian menelepon karyawan tersebut keesokan harinya untuk memberi jawaban terbaik.

“Jika saya setia kepada Joe dan mempertahankannya dalam pekerjaan tersebut, dan sebagian besar orang berpikir dia sudah tidak melakukan pekerjaan dengan baik lagi, kepada siapa saya tidak setia? “Semua orang lain dan pelanggan.” kata Dimon mengenang.

Belajar dari pengalaman pribadi

Miliarder ini pernah merasakan sendiri dipecat secara besar-besaran oleh mantan mentornya. Saat Dimon masih kuliah di Tufts University, banker dan teman keluarga Sandy Weill mempekerjakannya untuk bekerja di Shearson selama musim panas—di mana ayah dan kakek Dimon bekerja sebagai pialang saham.

Setelah lulus dari Harvard Business School, Dimon mengikuti Weill ke American Express—menolak tawaran dari Goldman Sachs, Morgan Stanley, dan Lehman Brothers untuk melakukannya. Beberapa tahun kemudian, Dimon mengikuti Weill ke Commercial Credit. Pada tahun 1998, Dimon yang berusia 33 tahun menjadi presiden dan COO Travelers, sebuah perusahaan asuransi.

“Kemudian kami bergabung dengan [Citigroup],” katanya di podcast Coffee with the Greats pada 2020. Dimon diangkat sebagai presiden Citi setelah merger—tetapi beberapa bulan kemudian, Weill, yang telah membimbingnya selama 15 tahun pada saat itu, memintanya untuk mengundurkan diri selama retret akhir pekan eksekutif.

“Masalahnya adalah pada tahun 1999 dia ingin menjadi CEO dan saya tidak ingin pensiun,” kata Weill kepada New York Times pada 2010. “Saya menyesal hal itu terjadi. Saya tidak tahu apa lagi yang bisa dilakukan kecuali dia lebih sabar.”

Meskipun terkejut dengan pemecatan tersebut, Dimon mengatakan dia “baik-baik saja.” “Yang terlibat adalah kekayaan bersih saya, bukan harga diri saya,” katanya di podcast tersebut.

Saat menganggur, Dimon mengambil tinju dan membaca biografi para pemimpin yang “benar-benar menderita,” lapor Harvard Business Review pada 2007. Dia mewawancarai pekerjaan di Amazon dan Home Depot, menurut CNBC, dan menjadi CEO Bank One yang berbasis di Chicago pada tahun 2000.

JPMorgan Chase mengakuisisi Bank One pada 2004, dan Dimon diangkat menjadi CEO bank pada 2005—membuktikan kesabaran akhirnya membuahkan hasil.

Dari pengalaman itu, Dimon mempraktikkan apa yang menjadi poin tujuan dari pemecatan. Pada 2009, dia tiba-tiba memecat Bill Winters, mantan co-head investment banking di JPMorgan. Winters dianggap sebagai calon penerus alias mampu berperan sebagai CEO—bahkan dijuluki anggota “tim SWAT” Dimon dalam artikel Fortune 2008 tentang respons bank terhadap krisis keuangan.

The Wall Street Journal melaporkan bahwa Winters menjadi seperti Dimon bagi Dimon—karena dia tidak pernah percaya pada model perbankan universal yang menggabungkan bank investasi dengan pemberi pinjaman tradisional.

Hari ini, Winters melakukannya dengan baik—dia diangkat menjadi CEO bank Inggris Standard Chartered pada 2015. Pada Februari, bank tersebut melaporkan laba sebelum pajak sebesar US$5,09 miliar dan memberi hadiah kepada pemegang saham dengan pembelian kembali saham senilai US$1 miliar.

Meskipun Dimon telah lama bercanda “lima tahun lagi” ketika ditanya apakah dia berencana untuk mundur, tampaknya JPMorgan sedang menyiapkan apa yang akan terjadi setelahnya. Nama calon utama untuk menggantikan Dimon sudah berembus. Ada Jennifer Piepszak, co-CEO dari commercial and investment bank JPMorgan; dan Marianne Lake, CEO consumer and community banking. Namun, masih harus dilihat apakah mereka akan memiliki mentalitas pelatih baseball yang sama seperti Dimon.

Related Topics