Comscore Tracker
BUSINESS

BASF-Eramet Bakal Bangun Ekosistem EV Baterai Senilai US$2,6 Miliar

Tahun ini BASF akan membangun pabrik di Maluku.

BASF-Eramet Bakal Bangun Ekosistem EV Baterai Senilai US$2,6 MiliarMenteri Investasi Bahlil Lahadalia saat kegiatan "The Introduction to G20 Bali Compendium and the Launch of Sustainable Investment Guidelines” di Bali, siang tadi (14/11). (DOk.BKPM)

by Eko Wahyudi

Jakarta, FORTUNE - Menteri Investasi/Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM), Bahlil Lahadalia, mengatakan Badische Anilin- und Soda-Fabrik (BASF) telah memberikan konfirmasi bakal merealisasikan proyek Sonic Bay yang berkenaan dengan smelter bahan baku baterai kendaraan listrik (electric vehicle) di Kawasan Industri Teluk Weda, Maluku Utara, dengan total investasi US$2-2,6 miliar.

“Insya Allah tahun ini BASF ini ground breaking,” kata dia dalam konferensi pers, Selasa (24/1).

Sebelumnya, Bahlil bertemu dengan Chief Executive Officer (CEO) BASF, Martin Brudermüller, saat World Economic Forum (WEF) Annual Meeting 2023 di Davoss, Swiss, Selasa (17/1).

Bahlil menambahkan rencana investasi BASF di Indonesia sejalan dengan proyek prioritas pemerintah terkait dengan penghiliran pertambangan.

Dalam proyek Sonic Bay, BASF rencananya akan bekerja sama dengan Eramet yang telah memiliki legalitas usaha atas nama PT Eramet Halmahera Nikel (PT EHN).

Rencana investasi bersama BASF–Eramet yang berlokasi di Kawasan Industri Teluk Weda, Maluku Utara, ini merupakan pabrik pemurnian nikel dengan teknologi High Pressure Acid Leach (HPAL) yang menghasilkan Mixed Hydroxide Precipitates (MHP).

"Itu BASF salah satu pemain terbesar di dunia khususnya itu pemain petrokimia. Ini bukan perusahaan kacang goreng," kata Bahlil.

Proyek Sonic Bay yang diperkirakan menelan investasi hingga US$2,6 miliar punya kapasitas produksi 67.000 ton nikel per tahun dan 7,5 ribu ton kobalt per tahun. Pabrik ini diharapkan akan beroperasi pada 2026.

Rencana investasi tindak lanjut BASF sendiri bertujuan untuk memproduksi MHP menjadi prekursor baterai listrik.

Sekilas tentang BASF dan Eramet

BASF merupakan perusahaan multinasional asal Jerman dan produsen kimia terbesar di dunia yang memiliki portofolio bisnis pada enam segmen, yakni kimia, material, solusi industrial, surface technologies, solusi nutrisi, dan agrikultural.

Pada 2021, BASF menghasilkan penjualan senilai 78,6 miliar euro atau sekitar Rp12,8 triliun.  Di Indonesia, BASF telah berinvestasi sejak 1976. Solusi BASF berkontribusi terhadap kesuksesan para pelanggan di Indonesia dalam hampir seluruh industri, termasuk pertanian, pangan, perawatan rumah dan diri, otomotif, cat dan pelapis, serta bahan kimia dasar.

BASF Indonesia memiliki pabrik produksi di Cengkareng, Cimanggis dan Merak. Pada 2021, BASF mencatat penjualan sekitar 567 juta euro untuk pelanggan di Indonesia.

Sedangkan Eramet merupakan perusahaan pertambangan dan metalurgi mutinasional asal Prancis. Eramet telah hadir di Indonesia selama lebih dari 17 tahun melalui partisipasinya di PT Weda Bay Nickel, Halmahera, Maluku Utara.

Kegiatan Eramet di Indonesia terutama produksi nikel dan feronikel dengan PT Weda Bay Nickel. Kepemilikan saham Eramet mencapai 43 persen dan Tsingshan 57 persen di Strands Mineral.

Eramet mengawasi operasi penambangan tambang Weda Bay Nickel, sedangkan Tsingshan mengoperasikan pabrik, serta infrastruktur yang diperlukan untuk produksi.

Related Articles