BUSINESS

Kinerja Semester I-2023 Bukalapak: Rugi Rp389 Miliar

Nilai investasi Bukalapak berbalik negatif pada periode ini.

Kinerja Semester I-2023 Bukalapak: Rugi Rp389 MiliarDok. Shutterstock/Sulastri Sulastri

by Eko Wahyudi

01 August 2023

Follow Fortune Indonesia untuk mendapatkan informasi terkini. Klik untuk follow WhatsApp Channel & Google News

Jakarta, FORTUNE - PT Bukalapak.com Tbk (BUKA) kembali menanggung kerugian pada semester I-2023 karena nilai investasinya yang belum dan sudah terealisasi berbalik negatif. 

Pada periode ini, perusahaan tersebut harus mencetak rugi bersih Rp389,27 miliar. Meski demikian, rugi bersih Bukalapak susut signifikan secara kuartalan. 

Pada 31 Maret 2023, Bukalapak membukukan rugi periode berjalan yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk Rp1 triliun.

Merujuk laporan keuangannya per 30 Juni 2023, Bukalapak membukukan pendapatan sebesar Rp2,18 triliun atau tumbuh 28,97 persen secara tahunan dari Rp1,69 triliun pada akhir Juni 2022.

Ada kerugian pada investasi

Berdasarkan segmen, pendapatan Bukalapak ditopang oleh marketplace yang berkontribusi Rp1,20 triliun, diikuti segmen online-to-offline sebesar Rp1,03 triliun, dan pengadaan Rp10,56 miliar.

Pendapatan itu dikurangi biaya eliminasi Rp66,84 miliar.

Salah satu kerugian Bukalapak disebabkan oleh nilai investasi yang belum dan sudah terealisasi pada segmen marketplace yang berbalik rugi menjadi Rp120,82 miliar.

Pada periode sama tahun sebelumnya, laba dari pos ini mencapai Rp9,79 triliun.

Alhasil, Bukalapak mencatatkan rugi usaha Rp701,21 miliar pada semester I-2023 dibandingkan dengan periode sama 2022 yang membukukan laba usaha Rp8,60 triliun.

Hingga tutup semester I-2023, BUKA harus menderita rugi bersih Rp389,27 miliar. Padahal, pada semester I tahun lalu Bukalapak masih mencetak laba bersih Rp8,59 triliun. 

Beban pokok Bukalapak naik

Pos beban Bukalapak sepanjang semester I-2023 mengalami perbaikan.

Beban pokok pendapatannya membengkak 46,16 persen secara tahunan menjadi Rp1,63 triliun. Lantas, beban penjualan dan pemasarannya turun 46,42 persen secara tahunan menjadi Rp322,22 miliar. Selain itu, beban umum dan administrasi Bukalapak turun 48,37 persen secara tahunan menjadi Rp682,25 miliar. 

Per 30 Juni 2023, total aset Bukalapak mencapai Rp27,1 triliun. Angka tersebut menyusut 1,11 persen dari posisi pada 31 Desember 2023 senilai Rp27,40 triliun. 

Liabilitas Bukalapak per 30 Juni 2023 juga terpantau menciut 9,11 persen menjadi Rp 825,20 miliar. Per 31 Desember 2023, liabilitas Bukalapak mencapai Rp907,92 triliun.