BUSINESS

Penjualan Roda Empat 2023 Meleset dari Target 1,05 Juta Unit

Sentimen kebijakan makro global turut pengaruhi penjualan.

Penjualan Roda Empat 2023 Meleset dari Target 1,05 Juta UnitPengunjung padati pameran otomotif GIIAS 2023 / dok. Seven Event

by Eko Wahyudi

16 January 2024

Follow Fortune Indonesia untuk mendapatkan informasi terkini. Klik untuk follow WhatsApp Channel & Google News

Jakarta, FORTUNE - Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo) melaporkan penjualan secara wholesale sepanjang 2023 mencapai 1,005 juta unit, sementara penjualan secara retail (dari dealer ke konsumen) hanya 998.059 unit. Sementara, target yang dicanangkan pada 2023 mencapai 1,05 juta unit.

Sekretaris Umum Gaikindo, Kukuh Kumara, mengatakan penjualan terhambat pada September dan Oktober menyusul kenaikan inflasi Amerika Serikat (AS) dan tingginya suku bunga Fed, yang berimbas pada pengetatan pembiayaan perbankan.

"Pada bulan-bulan itu Amerika menaikkan interest rates-nya sehingga dolar itu keluar. Karena dolar keluar, perbankan melakukan pengetatan peminjaman," kata Kukuh dalam acara bincang-bincang di Jakarta Selatan, Selasa (16/1).

Dengan meningkatnya suku bunga bank sentral AS, kata Kukuh, Bank Indonesia otomatis merespons untuk turut menaikan suku bunganya, dan berdampak kepada suku bunga pinjaman perbankan.

"Pinjaman diperketat penjualannya menurun, karena 80 persen penjualan kendaraan bermotor itu menggunakan pembiayaan dari jasa keuangan. Itu dampaknya," kata dia.

Bila mengacu angka penjualan wholesales pada 2023, angka terendah tercatat pada April, yakni mencapai 58.981 unit, dan September 79.919 unit. Dalam bulan lainnya, penjualan rata-rata 80.000 unit.

Ekspor CBU mobil tumbuh pada 2023

Kendati penjualan roda empat domestik tidak mencapai target, Kukuh mengatakan angka ekspor CBU (Completely Built Up) tumbuh 6,7 persen, dengan pengiriman total mobil dari Indonesia mencapai 505.134 unit.

"Meskipun terjadi penurunan 4 persen dibandingkan tahun sebelumnya, ekspor CBU kita tembus di atas 500.000 unit. Ini cukup mengesankan pertumbuhannya," kata Kukuh.

Untuk pasar ekspor, Indonesia mengirimkan 159.000 unit CBU ke Filipina, 56.000 ke Vietnam, 20.000 ke Arab Saudi, dan 37.000 ke Thailand.

Kukuh mengatakan produksi dari Indonesia juga sangat diminati di pasar Meksiko, apalagi segmen seven seater.

“Dengan adanya ekspor manufaktur ini membuat [neraca] perdagangan Meksiko dengan Indonesia menjadi defisit,” ujarnya.

Untuk 2024, Gaikindo menargetkan penjualan domestik 1,1 juta unit.