Comscore Tracker
BUSINESS

Tinggalkan Visa, Amazon Akan Berpaling ke Mastercard

Bagi Amazon, Mastercard menawarkan tarif bersaing.

Tinggalkan Visa, Amazon Akan Berpaling ke MastercardShutterstock_Theethawat Bootmata

by Hendra Friana

Jakarta, FORTUNE - Amazon.com Inc. tengah mempertimbangkan untuk beralih ke Mastercard di tengah perselisihan dengan Visa. Mengutip Fortune.com, seorang sumber mengatakan bahwa Amazon menggunakan pertimbangan beralih ke Mastercard untuk mengamankan ketentuan tarif yang lebih baik dari Visa.

Peralihan itu akan menjadi senjata lain bagi Amazon, setelah sebelumnya mulai mengenakan biaya tambahan pada transaksi Visa di Singapura dan Australia. Tak hanya itu, dan mengumumkan kesepakatan dengan jasa pembayaran Venmo agar konsumen AS bisa sepenuhnya beralih dari Visa mulai 2022.

Langkah-langkah ini diambil menyusul perselisihan kedua perusahaan di Inggris. Juru bicara Visa mengatakan perusahaan sangat kecewa karena Amazon mengancam akan membatasi pilihan konsumen di masa depan. "Ketika pilihan konsumen terbatas, tidak ada yang menang," ujarnya.

Namun, ketegangan tersebut sebenarnya berpangkal pada satu permasalahan: Visa menerapkan tarif yang menurut Amazon terlalu tinggi untuk tiap transaksi pembayaran. "Kami percaya biaya pembayaran kartu kredit harus turun dari waktu ke waktu untuk memungkinkan pedagang menginvestasikan kembali tabungan ke harga rendah dan peningkatan belanja untuk pelanggan," kata Amazon dalam sebuah pernyataan email. “Namun terlepas dari kemajuan teknis, biaya pembayaran beberapa kartu tetap tinggi atau bahkan naik.”

Analis yang dipimpin oleh Sanjay Sakhrani di Keefe Bruyette & Woods mengatakan, perselisihan kemungkinan akan diselesaikan dengan dampak keuangan minimal untuk Visa. "Namun, hal itu bukan berarti bahwa Amazon mencoba mengubah perilaku konsumen sehingga memvalidasi ketakutan investor terkait untuk membuka perbankan dan bentuk pembayaran alternatif lain yang muncul," jelasnya.

Michael Froman, wakil ketua dan presiden pertumbuhan strategis Mastercard, mengatakan dalam sebuah wawancara televisi  bahwa pihaknya telah bekerja dengan Amazon selama bertahun-tahun dan akan terus mengembangkan hubungan. Kendati demikian, ia menolak untuk membahas prospek kartu kredit co-branded.

“Kami sudah lama menjalin hubungan baik dengan Amazon,” kata Froman. "Saya tidak bisa mengomentari percakapan tertentu yang terjadi saat ini."

Retailer sendiri telah lama menolak keras biaya yang mereka bayarkan setiap kali konsumen menggesek kartu saat checkout. Meskipun jumlahnya hanya satu sen per pembelian, namun volumenya terus bertambah dari waktu ke waktu. Tahun lalu saja, pedagang telah menghabiskan sekitar US$110 miliar untuk biaya pemrosesan kartu.

Dengan dominasinya dalam e-commerce, Amazon membayar miliaran biaya tersebut setiap tahun, dan mewakili “persentase satu digit yang rendah dari semua pendapatan Visa dari kartu kredit domestik,” menurut catatan dari Credit Suisse Group AG.

Peran Unik Visa

Terlepas dari itu, Visa memainkan peran unik dalam dunia pembayaran. Bersama dengan Mastercard, jaringan menetapkan tarif yang dibayarkan pedagang dalam biaya gesek. Tetapi bank yang mengeluarkan kartu yang digunakan konsumen saat checkout lah yang dibebankan sebagian besar biaya itu.

Untuk bank dan pedagang terbesar, Visa sering mencapai kesepakatan harga khusus untuk membujuk mereka agar mengirimkan lebih banyak volume melalui jaringannya. Perusahaan menyisihkan US$8,4 miliar pad 2021 untuk insentif semacam itu, meningkat 26 persen dari tahun sebelumnya.

Tetapi Visa diketahui melangkah lebih jauh, termasuk pada tahun 2015, ketika perusahaan tersebut menawar untuk memenangkan kartu kredit co-brand Costco Wholesale Corp.

Sebagai catatan, selama bertahun-tahun, Costco hanya menerima kartu American Express Co. Untuk menarik bisnis itu, Visa menawarkan sesuatu yang belum pernah dilakukan sebelumnya: memberi Costco jeda pada biaya yang dibayarkan untuk menerima semua kartu Visa, bukan hanya kartu merek bersamanya. Hal itu membuat Visa memenangkan kesepakatan, dan Costco mengecewakan lusinan mitra bank di sepanjang jalan.

Dalam pembicaraan untuk memperbarui perjanjian kartu merek bersama yang sudah berlangsung lama, Amazon berharap dapat memenangkan perjanjian yang serupa dengan kesepakatan Costco. Sayangnya, Visa sebelumnya telah berjanji kepada mitra banknya bahwa mereka tidak akan menandatangani pakta seperti itu lagi.

Biaya Anti-Fraud

Salah satu poin penting untuk Amazon adalah kebijakan Visa yang mengkategorikan semua pembayaran e-commerce sebagai "card not present", yang biasanya diterjemahkan ke dalam tarif yang lebih tinggi. Visa sebelumnya beralasan kebijakan itu dilakukan karena penipu umumnya lebih mudah melakukan kejahatan online daripada di toko.

Tetapi pada retailer menunjukkan bahwa merekalah yang bertanggung jawab atas penipuan apa pun yang terjadi di situs mereka, sedangkan bank biasanya bertanggung jawab atas penipuan di dalam toko. Dan Amazon telah menghabiskan waktu bertahun-tahun untuk berinvestasi dalam kemampuan pendeteksian penipuan. Hingga saat ini, hanya kurang dari 0,1 persen transaksi di situs raksasa Amazon yang merupakan penipuan, metrik yang lebih baik daripada kebanyakan pengecer fisik.

Visa dalam beberapa tahun terakhir mencoba melembagakan tingkat khusus dalam struktur tarifnya yang memungkinkan pedagang e-niaga membayar biaya yang lebih rendah jika mereka menggunakan teknologi Visa baru untuk "menunjukkan" nomor kartu di situs mereka. Itu juga akan mengalihkan tanggung jawab atas penipuan ke bank.

Namun tawaran itu gagal dengan Amazon, karena tingkat penipuannya sudah sangat rendah. “Kami pernah mengalami situasi seperti ini di masa lalu,” Vasant Prabhu, kepala keuangan Visa, mengatakan pada konferensi investor di September, mengacu pada keluhan pedagang tentang biaya. “Saya yakin kami bisa menyelesaikan hal-hal ini dan kami berharap itu akan segera terjadi.”

Related Topics

Related Articles