Comscore Tracker
MARKET

Tips Investasi bagi Pemula, agar Tak Kena Pemodalan Bodong

Marak iklan investasi bodong di media sosial.

Tips Investasi bagi Pemula, agar Tak Kena Pemodalan BodongShutterstock/ITTIGallery

by Tanayastri Dini Isna KH

Jakarta, FORTUNE - Tips investasi bagi pemula akan membantu menghindari investasi yang merugikan. Sebab, memahami fundamental itu sangat penting sebelum Anda memutuskan menanamkan modal untuk emiten tertentu.

Apalagi, di tengah maraknya praktik pemanfaatan influencer dalam mempromosikan platform atau instrumen investasi hingga rekomendasi saham. Jangan sampai Anda mengalami yang namanya FOMO atau fear of missing out karena pom-pom dari pihak-pihak yang sebetulnya tidak mengantongi izin untuk memberi rekomendasi investasi.

Head of Asset Allocation and Portfolio Analytics Division Bank Indonesia, Tigor Siagian membagikan tiga tips investasi bagi pemula agar tidak tergocek investasi yang merugikan. Akronimnya adalah CUS (Channel, Underlying, dan Structure).

Selain itu, Fortune Indonesia juga telah mengantongi saran dari analis menyoal topik itu. Berikut ini rangkuman informasinya.

Cara agar tidak tertipu investasi merugikan: pakai CUS

Ilustrasi dokumen surat utang.

1. Channel atau saluran

Pertama, penting untuk mengenali saluran penjualan/penawaran/promosi investasi. Apakah bentuknya perusahaan atau individu? Kredibel kah mereka?

Karena, saluran itu menjadi pintu masuk dari tawaran-tawaran investasi yang belum tentu baik. Cari tahu dulu motif dari penyedia saluran, jangan sampai Anda tergocek oleh rayuan mereka begitu saja—seperti yang terjadi pada kasus afiliator.

“Jadi kalau awal ketertarikan atau tawaran lewat media sosial, dipasarkan dengan mempertontonkan kekayaan (sebagai sinyal keberhasilan investasi) dan dilakukan oleh individu yang enggak jelas kredensialnya, maka itu sudah tiga red flags (tanda bahaya),” jelas Tigor.

2. Underlying Investment atau produk yang ditawarkan

Kedua, Anda harus mengerti produk investasi atau aset dari produk yang dijajakan itu. Semakin tinggi kompleksitasnya, maka semakin sulit dimengerti sehingga Anda harus waspada.

Contoh, FX Binary Obtions dengan produk investasi berisiko tinggi, yakni currency, derivatif, options, dan binary.

“Karena percaya enggak percaya, ternyata banyak yang enggak yakin suatu investasi bagus kalau sifatnya sederhana,” kata Tigor lalu melanjutkan, “semakin rumit investasi yang ditawarkan maka semakin memberikan justifikasi bagi iming-iming return tinggi yang ditawarkan.”

3. Structure of Investment

Singkatnya, dari sisi perdagangan, bagaimana penyelesaian transaksi, aset yang diperdagangkan, sampai penyelesaian jika ada perselisihan? Adakah peraturan yang melindungi Anda sebagai investor WNI?

Perhatikan legalitasnya di dalam negeri. Jangan sampai investasi itu hanya legal di negara asalnya, tetapi tak ada peraturan perlindungan di dalam negeri jika nanti terjadi sesuatu.

Tigor menulis, “Harga aset yang meningkat tajam tidak ada gunanya kalau tidak bisa dimiliki secara legal.”

Tips investasi bagi pemula, lakukan 2 hal ini!

Head of Research NH Korindo Sekuritas, Anggaraksa Arismunandar menyarankan agar para investor ritel pemula menerapkan tips investasi bagi pemula berikut ini:

1. Mempelajari teknik analisis sesuai gaya investasi masing-masing

Dengan begitu, investor akan memiliki keyakinan yang lebih solid dalam melakukan investasi ataupun transaksi jual beli. Karena keputusannya didasari oleh analisis yang dilakukan secara mandiri.

“Hal ini akan membuat investor cenderung lebih kebal terhadap berbagai ajakan/pom-pom dari pihak lain atau terhindar dari rasa takut ketinggalan (FOMO),” kata Angga.

2. Melakukan riset

Sebelum memutuskan berinvestasi, Anda perlu melakukan riset seperti menggali data-data prospektus perusahaan yang akan menggelar IPO. Pahami juga faktor risiko dari investasi yang Anda pilih. Istilahnya, do your own research.

Related Articles