Comscore Tracker
NEWS

Bersiap Lawan Teknologi Tiongkok, Uni Eropa Anggarkan Rp657,8 Triliun

Dana tersebut digunakan membangun infrastruktur teknologi.

Bersiap Lawan Teknologi Tiongkok, Uni Eropa Anggarkan Rp657,8 TriliunBendera Uni Eropa. Shutterstock/artjazz

by Desy Yuliastuti

Jakarta, FORTUNE - Uni Eropa (UE) menyiapkan anggaran 40 miliar euro atau US$ 45,9 miliar, setara dengan Rp657,8 triliun (kurs Rp14.300 per dolar AS) untuk membangun infrastruktur teknologi. Langkah ini diambil demi meningkatkan kepentingan dan daya saing Eropa di seluruh dunia. Di samping itu, untuk mempromosikan standar dan nilai lingkungan yang berkelanjutan seperti demokrasi, hak asasi manusia, dan supremasi hukum.

Dilansir dari Bloomberg, Selasa (16/11) strategi tersebut mengikuti kesepakatan yang dipimpin AS yang dicapai selama KTT Kelompok Tujuh (KTT G-7) bulan Juli. Para pemimpin sepakat untuk meluncurkan inisiatif infrastruktur global yang disebut Build Back Better World untuk membantu mempersempit gap  kebutuhan infrastruktur di negara berkembang dan memberikan saingan hijau bagi inisiatif ambisius Tiongkok.

Melawan proyek triliunan dolar Beijing

Setiap upaya dilakukan AS atau UE untuk melawan proyek triliunan dolar Beijing yang besar melalui pembiayaan proyek infrastruktur di seluruh negara berkembang. Pemerintahan Biden mengatakan, pihaknya berharap transparansi dan menawarkan alternatif untuk pembiayaan utang berat yang dibutuhkan oleh Tiongkok, AS dan sekutu dapat menawarkan alternatif.

Rencana Global Gateway akan menyediakan merek payung investasi UE yang sudah ekstensif dalam infrastruktur di seluruh dunia. Memungkinkan koordinasi yang lebih baik antara negara-negara anggota, memperluas kerja sama dengan mitra internasional dan regional dan membuat pendanaan lebih jauh.

Uni Eropa akan menawarkan 40 miliar euro jaminan dari Dana Eropa untuk mekanisme Pembangunan Berkelanjutan Plus, di samping beberapa miliar euro dalam bentuk hibah, menurut rancangan tersebut. Dokumen tersebut juga mencatat di bawah siklus anggaran UE saat ini hingga 2027, investasi dalam konektivitas diperkirakan akan meningkat secara signifikan melalui program bantuan pembangunan Eropa Global, yang memiliki anggaran keseluruhan sebesar 79,5 miliar euro.

Strategi Global Gateway

Dalam meluncurkan strategi Global Gateway, UE akan bertujuan untuk mendukung proyek-proyek di seluruh dunia, termasuk Balkan Barat dan Turki, dengan rancangan yang menyoroti perluasan jaringan transportasi trans-Eropa sebagai inisiatif utama.

Hal ini mencatat Rencana Ekonomi dan Investasi UE di Balkan menetapkan paket investasi yang berencana untuk memanfaatkan hibah hingga sembilan miliar euro selama tujuh tahun ke depan. Wilayah timur Eropa, fokusnya investasi dalam energi digital dan terbarukan, serta infrastruktur energi bersih untuk mengembangkan bahan baku dan rantai nilai baterai di Ukraina.

Di Eropa Selatan, dengan kemungkinan kontribusi hibah hingga tujuh miliar euro, UE berharap dapat menghasilkan investasi swasta hingga 30 miliar euro digunakan proyek-proyek, termasuk produksi hidrogen terbarukan.

Kemudian di Afrika, saham investasi asing langsung blok itu mencapai 222 miliar euro dan melampaui pengeluaran AS dan Tiongkok. UE bertujuan untuk mengembangkan ekonomi digital benua dan meningkatkan akses ke internet dan jaringan transportasi.

Di Asia Tengah, dengan blok yang bertujuan untuk mengidentifikasi koneksi transportasi yang paling berkelanjutan dan meningkatkan keberlanjutan dalam perencanaan. Indo-Pasifik, tempat UE bekerja untuk membangun kemitraan digital dengan negara-negara seperti Jepang dalam bidang kecerdasan buatan.

Adapun di Amerika Latin, blok tersebut berencana untuk memperluas proyek yang ada di kabel serat optik bawah laut dan terestrial ke negara lain. Adapun proyek pembiayaan bersama Arktik, seperti koridor lintas batas 5G untuk mendukung konektivitas antara UE dan kawasan, serta investasi dalam hidrogen terbarukan di Greenland.

Related Articles