NEWS

GoTo Gali Potensi Golo Mori, Percontohan KEK Wisata Labuan Bajo

Kolaborasi GoTo Impact Foundation dan CCE.

GoTo Gali Potensi Golo Mori, Percontohan KEK Wisata Labuan BajoProyek "Golo Mori : Todo Cama" Diluncurkan/Dok. GIF
14 December 2023
Follow Fortune Indonesia untuk mendapatkan informasi terkini. Klik untuk follow WhatsApp Channel & Google News

Jakarta, FORTUNE - Potensi Golo Mori menjadi KEK didaulat bisa mendorong Destinasi Pariwisata Super Prioritas Labuan Bajo menjadi pariwisata kelas dunia. Pertumbuhan pariwisata ini bisa menjadi peluang peningkatan ekonomi bagi Desa Golo Mori yang akan menjadi tetangga KEK. Namun pertumbuhan ini juga bisa menjadi tantangan bagi masyarakat desa bila belum diimbangi dengan pelestarian lingkungan yang bebas dari sampah serta pengembangan agrikultur sebagai potensi ekonomi. 

Melihat potensi itu, GoTo Impact Foundation (GIF), organisasi penggerak dampak yang didirikan oleh Grup GoTo, bersama konsorsium changemakers dari Catalyst Changemakers Ecosystem (CCE) meluncurkan proyek percontohan “Golo Mori: Todo Cama”, yang berarti “Tumbuh Bersama”.

Proyek ini bertujuan untuk menjadikan Golo Mori sebagai desa berdaya penyangga di salah satu lokasi yang diusulkan menjadi Kawasan Ekonomi Khusus (KEK), melalui pengelolaan sampah untuk pertanian regeneratif yang bisa meningkatkan ekonomi masyarakat lokal

Chairperson GoTo Impact Foundation, Monica Oudang, menyampaikan setelah tiga tahun berjalan, GIF menyadari bahwa satu permasalahan saling terkait erat dengan permasalahan lain, sehingga upaya yang dilakukan sendiri-sendiri tidak cukup untuk menghasilkan perubahan sistemik jangka panjang. Oleh karena itu, GIF menghadirkan CCE yang menggunakan pendekatan innovation ecosystem sebagai cara baru untuk menjawab permasalahan serta potensi di Desa Golo Mori.

“Melalui CCE, kami berusaha memobilisasi dan menyatukan pembuat dampak, pendanaan, pengetahuan, dan keahlian untuk berinovasi bersama agar bisa menyelesaikan masalah iklim lebih cepat, berkelanjutan, dan dalam skala besar," ujarnya.

Pada 2023, CCE bekerja sama dengan Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif RI (Kemenparekraf) sebagai mitra strategis dalam pengelolaan sampah di kawasan strategis destinasi wisata melalui intervensi ekonomi sirkular.

Sebelumnya pada 2022, Labuan Bajo dan wilayah sekitar masih menghadapi tantangan terkait 16 ton sampah yang masuk ke TPA setiap hari. Selain itu, sekitar 70 persen masyarakat Desa Golo Mori bekerja sebagai petani sehingga kontribusi agrikultur terhadap perekonomian masih dominan. Namun, bila masyarakat Desa Golo Mori masih belum mempraktikkan pertanian ramah lingkungan dan berkelanjutan, peningkatan ekonomi dapat terhambat.

Pengelolaan sampah untuk pertanian regeneratif

Di gelombang kedua yang berlangsung sejak Maret 2023, CCE menggabungkan 50 changemakers (pembawa perubahan), yang terdiri dari organisasi masyarakat sipil yang dekat dengan masalah di lapangan serta startup sebagai penyedia teknologi, ke dalam Catalyst Changemakers Lab.

Di dalam Lab, para changemakers mendapatkan pengembangan kapasitas dan berkolaborasi membentuk konsorsium untuk menyusun solusi inovatif. Dari 16 solusi yang tercipta, tiga di antaranya terpilih untuk diimplementasikan melalui proyek percontohan.

Salah satu konsorsium terpilih, yaitu Divers Clean Action, Karma Bumi, Kole Project, dan Sky Volunteer (Synersia), akan menjalankan proyek percontohan Golo Mori Todo Cama di Desa Golo Mori yang merupakan hasil kolaborasi dengan masyarakat dan Pemerintah Desa Golo Mori, Politeknik El Bajo Commodus, Pemerintah Kabupaten Manggarai Barat dan beberapa dinas terkait, Badan Pelaksana Otorita Labuan Bajo Flores, Badan Penanggulangan Bencana Daerah Kabupaten Manggarai Barat, serta Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Manggarai Barat. 

Dalam kunjungan terpisah ke Golo Mori pada Rabu, 6 Desember 2023, Angela Tanoesoedibjo, Wakil Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif RI, menyambut positif upaya GIF, konsorsium changemakers CCE, serta pemerintah dan masyarakat desa untuk menjadikan Golo Mori sebagai desa wisata penyangga yang tangguh dan berkelanjutan.

“Melalui pengelolaan sampah untuk pertanian regeneratif, kami berharap masyarakat bisa ikut terlibat dalam mendukung rantai nilai pariwisata, dan semoga nantinya perkembangan masyarakat bisa tumbuh bersama industri pariwisata," ujarnya.

4 inisiatif lingkungan di Golo Mori: Todo Cama

Perwakilan dari konsorsium penggagas Golo Mori: Todo Cama, Jeffri Ricardo, menjelaskan bahwa proyek percontohan akan memberikan dampak nyata melalui empat solusi utama, yaitu: 

1. Pengelolaan sampah terpadu dengan membentuk sistem pengelolaan sampah yang meliputi kegiatan edukasi, serta pengadaan fasilitas mulai dari kotak sampah, TPS, penjemputan sampah, sampai pengolahan sampah organik dan anorganik. 

2. Ketahanan pangan masyarakat melalui pendampingan edukasi dan aplikasi pertanian regeneratif dengan prinsip ramah lingkungan, seperti adopsi prinsip permakultur, pemanfaatan energi terbarukan biochar cookstove, serta diversifikasi tanaman.

3. Diversifikasi ekonomi melalui pengembangan ekonomi sirkular dari agribisnis sehingga bisa menjadi mitra usaha pelaku pariwisata yang berada di KEK dan Labuan Bajo untuk membantu masyarakat memiliki sumber penghasilan yang tidak hanya bergantung pada sektor pariwisata. 

4. Wisata aman berbasis masyarakat melalui investasi kemampuan dasar manajemen bencana pada masyarakat Desa Golo Mori berdasarkan data spasial yang dihasilkan.

“Proyek percontohan yang kami gagas bersama GIF diharapkan dapat meningkatkan skor Desa Tangguh Bencana (Destana) dari level Pratama menjadi level Utama," kata Jeffri.

Proyek ini menargetkan 100 persen pengelolaan sampah organik untuk kebutuhan pertanian, 2000 kg/bulan sampah anorganik menjadi bahan baku daur ulang dan dijual dalam bentuk kreasi produk yang bernilai ekonomi, serta peningkatan pendapatan rata-rata petani lokal sebesar 30 persen melalui praktik pertanian regeneratif dan permakultur.

Related Topics