NEWS

ICDX Resmi Ditunjuk Bappebti Sebagai Penyelenggara Bursa Sawit RI

Adanya bursa CPO dapat menciptakan harga acuan sendiri.

ICDX Resmi Ditunjuk Bappebti Sebagai Penyelenggara Bursa Sawit RIPekerja menimbang tandan buah segar (TBS) kelapa sawit di Bram Itam, Tanjungjabung Barat, Jambi, Selasa (15/3/2022). ANTARA FOTO/Wahdi Septiawan/tom.
11 October 2023
Follow Fortune Indonesia untuk mendapatkan informasi terkini. Klik untuk follow WhatsApp Channel & Google News

Jakarta, FORTUNE - Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi (Bappebti) Kementerian Perdagangan RI telah resmi menunjuk Indonesia Commodity and Derivatives Exchange (ICDX) atau Bursa Komoditi dan Derivatif Indonesia sebagai penyelenggara Bursa Sawit Indonesia.

Head of Corporate Communication ICDX Group, Giri Hatmoko, mengonfirmasi persetujuan sebagai penyelenggara pasar fisik minyak sawit atau crude palm oil (CPO) dari Bappebti. 

"ICDX berkomitmen penuh untuk menjalankan tugas sebagai penyelenggara pasar fisik CPO di bursa dari pemerintah,” kata dia dalam keterangan resmi, Rabu (11/10).

ICDX telah menerima persetujuan sebagai Penyelenggara Pasar Fisik CPO dari Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi (Bappebti). Persetujuan ini tertuang dalam Keputusan Kepala Bappebti No 1/Bappebti/SC-SCPO/10/2023, yang dikeluarkan pada Senin, 9 Oktober 2023.

Giri mengatakan pihaknya akan menyampaikan hal-hal teknis terkait mekanisme perdagangan dan lain-lain, pada saat peluncuran Bursa CPO Indonesia bersama dengan Kementerian Perdagangan dan Bappebti.

Bursa sawit itu dirancang sebagai acuan harga CPO Indonesia, tapi yang dikhususkan untuk ekspor. Dengan begitu, para pihak yang akan melakukan ekspor produk sawit harus melalui bursa.

Sudah mundur dari target

Pembentukan bursa sawit Indonesia ini sebetulnya sudah beberapa kali mundur. Sebelumnya, Kepala Bappebti Didid Noordiatmoko menargetkan bursa tersebut akan terealisasi pada awal Juni 2023. 

“Karena saya janji Juni (ternyata) lewat. Juli lewat. Kami ingin sesuai dengan perintah Pak Menteri terakhir, 'Tolong sangat hati-hati'. Bukan berarti berhenti, tapi sangat hati-hati," kata Didid dalam konferensi pers Bappebti, Kamis (3/8).

Didid menjelaskan tujuan utama pembentukan bursa CPO adalah agar Indonesia memiliki harga acuan CPO sendiri. Apalagi Indonesia merupakan produsen CPO terbesar di dunia.

Ia berharap keberadaan harga acuan tersebut dapat digunakan untuk menentukan Harga Patokan Ekspor (HPE) dan bea keluar serta mengatur hingga harga tandan buah segar (TBS) kelapa sawit.

Jadi produsen terbesar di dunia

Data Departemen Pertanian Amerika Serikat (USDA) mencatat bahwa Indonesia menempati urutan pertama produksi CPO dunia dengan hasil 45,5 juta ton pada 2022.

Angka itu jauh melampaui produksi Malaysia dan Thailand yang masing-masing menghasilkan 18,8 juta ton dan 3,26 juta ton pada tahun lalu.

Berdasarkan data Gabungan Kelapa Sawit Indonesia (Gapki), selama 2022 Indonesia mencatatkan total produksi minyak sawit mentah atau CPO sebesar 46,73 juta ton. Produksi minyak sawit Indonesia tahun lalu terpantau sedikit lebih rendah sekitar 0,34 persen dibandingkan 2021 yang sebanyak 46,8 juta ton.



 

Related Topics