Comscore Tracker
NEWS

Empat Komoditas Pangan Ini Masih Impor Karena Defisit

Kedelai komoditas pangan paling banyak diimpor.

Empat Komoditas Pangan Ini Masih Impor Karena DefisitPekerja menunjukkan kedelai impor yang harganya melambung di sentra industri tahu dan tempe Kampung Rawa, Johar Baru, Jakarta, Senin (21/2/2022). ANTARA FOTO/Syifa Yulinnas/wsj.

by Eko Wahyudi

Jakarta, FORTUNE - Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo mengatakan pasokan empat komoditas pangan belum aman hingga akhir 2022.

"Untuk kedelai, bawang putih, daging lembu sapi dan gula konsumsi pemenuhannya tidak hanya produksi dalam negeri, tetapi juga dengan substitusi impor yang ada," katanya dalam rapat kerja dengan Komisi IV DPR RI, Selasa (22/3).

Data prognosis neraca komoditas pangan strategis Januari-Desember 2022 menunjukkan ketersediaan keempat komoditas tersebut secara domestik masih defisit.

Kedelai mengalami defisit 2,59 juta ton, Bawang putih 366,9 ribu ton, daging sapi defisit 134,35 ribu ton, dan gula konsumsi minus 234,69 ribu ton. 

Stok pangan jelang Ramadan

Kendati begitu, Syahrul memastikan ketersediaan 12 jenis bahan pangan nasional aman menjelang Ramadan dan Lebaran Idul Fitri 2022. Dia pun mengaku telah menyiapkan langkah antisipasi untuk menjaga stok pangan. "Stok akhir hingga Mei 2022, stok relatif aman," ujarnya.

Ke-12 bahan pokok yang dijamin pemerintah adalah beras, jagung, kedelai, bawang merah, bawang putih, cabai merah keriting dan rawit merah, daging sapi, daging dan telur ayam ras, gula konsumsi hingga minyak goreng.

Syahrul mengatakan khusus untuk komoditas beras yang menjadi pangan pokok utama, produksi domestik masih bisa memenuhi keseluruhannya. Prognosis data Kementan mencatat, ketersediaan beras bahkan akan surplus sekitar 7,5 juta ton tahun ini . "Dengan penghitungan pada saat panen raya, ketersediaan beras aman," kata Syahrul.

Kebijakan atasi lonjakan harga kedelai

Syahrul mengatakan Kementan juga telah menyusun agenda untuk menstabilkan pasokan dan harga. Misalnya, lonjakan harga kedelai disiasati dengan agenda jangka pendek dengan membangun buffer stock 20.000 ton per bulan, dan agenda sementara seperti memperluas tanaman kedelai di bulan April, Juni, dan Juli-Oktober masing-masing 300 ribu hektare dengan target produksi 450 ribu ton.

Lalu, untuk target jangka panjang, Kementan sudah menargetkan tahun depan akan dilakukan penanaman kedelai seluas 750 ribu hektare dengan target produksi 1,12 juta ton, dan pada 2024 akan dilakukan penanaman seluas 1 juta ha dengan produksi diperkirakan 1,5 juta ton.  

Related Articles