Comscore Tracker
NEWS

Ukraina Luncurkan Obligasi Perang, Apa itu?

Obligasi perang untuk biayai pasukan, senjata dan amunisi.

Ukraina Luncurkan Obligasi Perang, Apa itu?Konflik Rusia-Ukraina. (Shutterstock/Tomas Ragina)

by Hendra Friana

Jakarta, FORTUNE - Kementerian Keuangan Ukraina merilis obligasi perang untuk membiayai pasukan, senjata dan amunisi dalam perang melawan Rusia. Dikutip Fortune.com, surat utang senilai US$270 juta tersebut juga digunakan untuk memastikan kebutuhan keuangan negara terus terpenuhi selama perang.

“Kami melihatnya sebagai hasil yang baik, dan kami akan melanjutkan lebih jauh,” kata Komisaris Pemerintah Ukraina, Yuriy Butsa, usai obligasi tersebut dirilis.

Jadi apa sebenarnya obligasi perang itu, dan apa bedanya dengan jenis investasi obligasi lainnya?

Hal utama yang perlu diketahui adalah investor menerima pengembalian yang jauh lebih rendah untuk risiko mereka. Ukraina menawarkan imbal hasil 11 persen bagi kreditur yang meminjamkan modal mereka hanya untuk satu tahun. Itu mungkin terdengar seperti pengembalian yang menarik, tetapi inflasi sudah mencapai 10 persen di negara ini.

Lalu, kemungkinan Ukraina gagal bayar sudah dianggap tinggi sebelum tank Rusia meluncur ke negara itu. Obligasi konvensional berdenominasi dolar Ukraina yang jatuh tempo pada 2032, misalnya, turun ke harga hanya 31 sen pada Senin (28/3) menurut Financial Times, yang mengindikasikan investor institusi memperkirakan mereka akan kehilangan sebagian besar modal mereka.

Dengan berlanjutnya perang, Ukraina sekarang secara efektif terkunci dari pasar utang profesional dan tidak dapat meminjam pada tingkat yang mampu dibayarnya. Sebagai catatan, negara-negara kehilangan akses ke pendanaan biasanya bukan karena kurangnya investor obligasi, tetapi karena investor tersebut menuntut suku bunga yang sangat tinggi, dan kemampuan untuk membayar utang ini menjadi sangat mahal.

Berbeda dengan Treasury 10-tahun rata-rata atau obligasi Jerman, obligasi perang Ukraina karena itu tidak dipasarkan di manajer uang dunia, yang menuntut premi yang sesuai untuk menanggung kemungkinan default. Sebaliknya, mereka dijual terutama kepada individu-warga rata-rata yang tidak fokus pada memaksimalkan pengembalian.

Mengapa membeli obligasi ini?

Pada dasarnya, obligasi perang bertujuan untuk menarik emosi dengan menarik rasa kewajiban patriotik seseorang pada saat dibutuhkan dan biasanya dijual kepada investor ritel. Amerika Serikat adalah salah satu contoh negara yang berulang kali mengandalkan penggunaannya selama dua perang dunia.

Masalah bagi pemimpin Ukraina, Volodymyr Zelenskyy, adalah bahwa ia mewarisi negara yang ekonomi dan keuangannya sudah dalam keadaan yang mengerikan bahkan sebelum Rusia memulai kampanye pemboman di kota-kota besar seperti Kharkiv.

Menurut laporan dari Dana Moneter Internasional (IMF) April lalu, Ukraina memiliki tingkat pertumbuhan terendah kelima di antara semua negara di dunia selama periode 1990-2017 setelah memenangkan kemerdekaan.

Pecahnya pandemi pada akhirnya terlalu berat untuk diatasi, dan Ukraina menjadi pasien IMF. Pada Juni 2020, negara itu menandatangani untuk menerima paket bantuan senilai US$5 miliar untuk menjembatani kesenjangan likuiditas jangka pendek. Akhir tahun lalu pinjaman 18 bulan ini, yang dikenal sebagai Perjanjian Stand-By, diperpanjang hingga akhir Juni dan tim penasihat IMF di tempat akan tiba di Ukraina sekitar waktu serangan pasukan Rusia.

Setelah invasi, Fitch menurunkan peringkat utang Ukraina menjadi CCC, yang menempatkannya jauh di dalam wilayah obligasi sampah dan di antara beberapa emiten yang paling tidak layak kredit.

Ukraina kini telah mengajukan permintaan bantuan baru kepada IMF melalui saluran terpisah yang dirancang untuk situasi ekstrem seperti perang: Instrumen Pembiayaan Cepat. IMF mengatakan pada Rabu (2/2) bahwa dewannya akan mempertimbangkan permintaan ini paling cepat minggu depan.

Sementara itu pemerintah Ukraina juga mempertimbangkan untuk memperluas penawaran obligasi perangnya, tidak hanya dalam mata uang lokal, tetapi dalam dolar dan euro—kemungkinan dalam upaya untuk memanfaatkan permintaan dari patriotik Ukraina di diaspora. New York, misalnya, adalah rumah bagi populasi etnis Ukraina terbesar di AS, menurut Gubernur negara bagian Kathy Hochul.

Namun, menjual obligasi perang di luar negeri kemungkinan berarti mengandalkan jaminan negara dari pemerintah sekutu seperti AS untuk memfasilitasi persetujuan peraturan menjual sekuritas.

“Saya tidak yakin kami berada dalam posisi untuk memiliki penerbitan yang berdiri sendiri di sana, tetapi kami akan mengeksplorasi semua opsi,” kata Butsa.

Related Articles