Comscore Tracker
BUSINESS

Memahami Pentingnya Sertifikat ISO dalam Bisnis

ISO diperlukan untuk bersaing di kancah nasional dan global.

Memahami Pentingnya Sertifikat ISO dalam BisnisIlustrasi ISO di berbagai industri. Shutterstock/Funtap

by Desy Yuliastuti

Jakarta, FORTUNE - Sertifikat ISO atau International Organization for Standardization, tidak hanya menjamin penyelenggaraan telah sesuai dengan standar namun juga umum diperlukan untuk perizinan dan sebagainya. Bahkan, keberadaan sertifikat ISO bagi suatu entitas bisnis seperti perusahaan akan meningkatkan kepercayaan orang-orang yang terlibat dengan perusahaan tersebut.

Ada berbagai sertifikat ISO yang dapat dimiliki perusahaan dan termasuk dalam standar dasar. Sertifikat ISO yang umumnya dimiliki adalah ISO 9001 untuk penjaminan manajemen mutu dan kualitas, ISO 14001 untuk sistem manajemen lingkungan dan ISO 45001 untuk jaminan kesehatan dan keselamatan kerja (K3).

Pentingnya menerapkan standar ISO untuk perusahaan

Standar ISO lainnya adalah aturan dasar perusahaan untuk terus mengukur, mengevaluasi, dan meningkatkan sistem yang memastikan kualitas dan keandalan produk secara keseluruhan. Dengan demikian, produsen ditantang untuk memverifikasi bahwa semua produk cocok bersama dengan baik dan berfungsi dengan sempurna setiap waktu.

Meskipun tidak ada perusahaan yang dipaksa untuk mematuhi standar ISO, tetapi dengan memiliki ISO telah memastikan bahwa perusahaan mengelola bisnis dengan standar yang konsisten, mencegah pemborosan, dan mendorong kualitas produk dan pengiriman.

Dengan diterapkan dan dimilikinya sertifikat ISO di sebuah perusahaan, akan membuat kepercayaan akan kinerja dan mutu perusahaan tersebut meningkat di mata konsumen. Alhasil, konsumen pun akan lebih percaya menjatuhkan pilihannya pada perusahaan yang telah menerapkan ISO di semua lininya. Selain itu, perusahaan yang telah terverifikasi oleh ISO akan berpeluang dalam memenangkan persaingan pasar global.

Ada berbagai sertifikat ISO yang dapat dimiliki perusahaan dan termasuk dalam standar dasar. Berikut jenis-jenis sertifikat ISO yang dirangkum dari laman Accurate.

1. ISO 9001

Sesuai dengan standar ISO 9001 memiliki banyak manfaat bagi industri manufaktur. ISO 9001 membantu menginspirasi perusahaan untuk menemukan cara yang lebih efektif untuk secara permanen menyelesaikan masalah kualitas dan masalah terkait biaya lainnya sembari mendorong bisnis untuk menemukan cara kreatif untuk melampaui persyaratan yang ditentukan pelanggan.

Standar ini membantu bisnis mengidentifikasi, mendokumentasikan, dan meningkatkan sistem yang memenuhi kebutuhan pelanggan tertulis dan “tersirat” seperti:

  • Standar keamanan
  • Manufaktur ramah lingkungan
  • Efisiensi produksi yang diharapkan
  • Spesifikasi dimensi dan fungsional

ISO adalah badan internasional dan sebagai hasilnya, standar itu membantu memastikan bahwa produk yang diproduksi di berbagai perusahaan dan / atau negara mengelola bisnis mereka dengan cara yang mempromosikan kolaborasi. Ini meningkatkan perdagangan nasional dan internasional, sekaligus mengurangi biaya untuk semua pihak.

Karena standar ISO mengharuskan perbaikan terus-menerus, bisnis terdaftar ISO 9001 cenderung mengurangi kesalahan keseluruhan yang, pada gilirannya menghilangkan pemborosan.

Perusahaan yang menganut standar ISO jenis ini sebagai bagian dari budaya mereka umumnya menikmati kepuasan pelanggan yang lebih tinggi, lebih sedikit kesalahan, mengurangi biaya, dan keunggulan kompetitif.

2. ISO/IEC 17025

Pada jenis ISO ini dapat digunakan oleh perusahaan yang memiliki persyaratan lembaga pengujian misalnya laboratorium dengan jenis yang standar. 

ISO / IEC 17025 memungkinkan laboratorium untuk menunjukkan bahwa mereka beroperasi secara kompeten dan menghasilkan hasil yang valid, sehingga meningkatkan kepercayaan pada pekerjaan mereka baik secara nasional maupun di seluruh dunia.

Ini juga membantu memfasilitasi kerjasama antara laboratorium dan badan-badan lain dengan menghasilkan penerimaan yang lebih luas dari hasil antar negara. Laporan pengujian dan sertifikat dapat diterima dari satu negara ke negara lain tanpa perlu pengujian lebih lanjut, yang pada gilirannya meningkatkan perdagangan internasional.

3. ISO 28000

ISO 28000 adalah standar internasional yang membahas persyaratan Sistem Manajemen Keamanan  untuk rantai pasok atau.

Standar ini menetapkan aspek-aspek untuk membantu organisasi menilai ancaman keamanan dan mengelolanya saat muncul dalam rantai pasokan mereka.

Manajemen Keamanan terkait dengan aspek lain dari manajemen bisnis. Dengan ISO 28000, organisasi dapat menentukan apakah ada langkah-langkah keamanan yang tepat dan dapat melindungi properti mereka dari berbagai ancaman.

4. ISO 50001

Sebagai standar internasional, ISO 50001 menetapkan persyaratan bagi organisasi untuk mengembangkan, mengimplementasikan, dan meningkatkan Sistem Manajemen Energi. Ini memungkinkan organisasi untuk mengikuti kerangka kerja spesifik yang membantu mereka mencapai peningkatan berkelanjutan dalam kinerja energi, efisiensi, penggunaan, dan konsumsi.

Kerangka kerja ini menetapkan pengukuran, dokumen, dan laporan, yang memungkinkan organisasi untuk memantau kemajuan proses dan karyawan mereka menuju kinerja energi.

ISO 50001 mengharuskan organisasi untuk membuat kebijakan baru untuk penggunaan energi yang efisien, untuk menetapkan tujuan dan sasaran untuk memenuhi kebijakan tersebut dan meninjau dampaknya; benar-benar berusaha untuk mencapai peningkatan berkelanjutan dalam manajemen energi

5. ISO 14001

ISO 14001 adalah standar internasional yang diakui secara luas yang menetapkan persyaratan untuk organisasi yang ingin meningkatkan kinerja lingkungan mereka dan meningkatkan efisiensi operasional mereka.

Kerangka kerja yang didasarkan pada ISO 14001 akan membantu organisasi mengelola proses jangka pendek dan jangka panjang mereka melalui penggunaan sumber daya yang efisien, yang akan memiliki dampak positif terhadap lingkungan.

6. ISO 22000

ISO 22000 adalah standar internasional yang diterima secara global, yang menetapkan persyaratan untuk sistem manajemen keamanan pangan. Didirikan pada tahun 2005, ISO 22000 berlaku untuk semua organisasi yang terlibat dalam rantai makanan, yang tujuan utamanya adalah untuk memastikan keamanan pangan.

Standar ini menguraikan kerangka kerja yang menyelaraskan semua bagian dari rantai pasokan makanan, dari produsen ke konsumen, dan membantu Anda mengurangi bahaya pangan, mengendalikan risiko dan mencegah kontaminasi.

7. ISO/IEC 27001

ISO/IEC 27001 adalah standar internasional yang menetapkan spesifikasi untuk sistem manajemen keamanan informasi.

Pendekatan praktik terbaiknya membantu organisasi mengelola keamanan informasi mereka dengan menangani orang dan proses serta teknologi.

Sertifikasi terakreditasi secara independen untuk Standar ini diakui di seluruh dunia sebagai indikasi bahwa sistem manajemen keamanan informasi Anda selaras dengan praktik terbaik keamanan informasi.

Bagian dari seri ISO 27000 standar keamanan informasi, ISO 27001 adalah kerangka kerja yang membantu organisasi membangun, menerapkan, mengoperasikan, memantau, meninjau, memelihara, dan terus meningkatkan sistem manajemen keamanan informasi.

8. ISO TS 16949

ISO TS 16949 adalah persyaratan sistem kualitas umum yang dikembangkan bersama oleh industri otomotif AS, Jerman, Prancis, dan Italia dalam upaya terpadu untuk meningkatkan kualitas dan memastikan integritas pasokan ke industri. Persyaratan ini berlaku untuk organisasi apa pun yang memproduksi komponen, rakitan, dan suku cadang untuk pasokan ke industri otomotif.

Itulah informasi mengenai pengertian ISO, beberapa jenis dan pengertiannya, juga pentingnya ISO dalam bisnis yang dapat menjadi referensi perusahaan. Dengan memahami pengertian dan jenis-jenis ISO, perusahaan yang akan bersaing global dapat mempersiapkan dan memperhatikan jaminan mutu, serta hal terkait yang harus dilakukan. Setiap bidang dan industri tentu memiliki jenis ISO yang berbeda karena semua standar terhadap perusahaan tidak sama.

Related Topics

Related Articles