BUSINESS

Tantang Porsche hingga Tesla, Xiaomi Kenalkan Mobil Listrik Pertamanya

Model ini diklaim akan menjadi pemimpin industri.

Tantang Porsche hingga Tesla, Xiaomi Kenalkan Mobil Listrik PertamanyaMobil listrik Xiaomi SU7 resmi diperkenalkan ke publik (dok. Xiaomi)

by Ekarina

29 December 2023

Follow Fortune Indonesia untuk mendapatkan informasi terkini. Klik untuk follow WhatsApp Channel & Google News

Jakarta, FORTUNE - Produsen ponsel pintar asal Cina, Xiaomi memperkenalkan kendaraan listrik pertamanya ke publik, Kamis (28/12) sekaligus mengungkapkan ambisinya menjadi salah satu dari lima produsen mobil terbesar di dunia.

Dilansir dari CNBC.com, Xiaomi SU7 atau dibaca “Sue Qi” dalam bahasa Mandarin disebut-sebut bakal mengalahkan Taycan dari Porsche dan Model S dari Tesla dalam hal akselerasi dan metrik lainnya, kata CEO Xiomi, Lei Jun dalam presentasinya.

Lei dalam postingan hari Selasa di platform media sosial X mengtakan, Xiaomi SU7 sedang dalam produksi uji coba dan akan memasuki pasar domestik dalam beberapa bulan. “Harganya belum final,” katanya.

Sedan yang dijuluki SU7 atau kependekan SU dari Speed Ultra ini merupakan model paling ditunggu. Ia pun mengungkapkan ambisinya membawa model ini menjadi pemimpin industri, termasuk dalam kendaraan otonom dan mencatat bahwa tim desain SU7 sebelumnya bekerja di BMW dan Mercedes-Benz.

Model ini akan mulai dipasarkan pada 2024, setelah lebih dari tiga tahun melalui tahap pengembangan – ketika kendaraan listrik mulai memasuki pasar Tiongkok yang sangat kompetitif, dan produsen mobil dalam negeri mulai membedakan produk mereka melalui penawaran ambisius teknologi yang kompatibel dengan mobil.

Xiaomi berpotensi diuntungkan dengan hadirnya model ini. Brand yang selama ini banyak dikenal dengan produk smartphone dan peralatan rumah tangga pintar dan sebelumnya mengatakan ingin menciptakan ekosistem pintar “Manusia x Mobil x Rumah”.

SU7 terintegrasi dengan smartphone Xiaomi dan peralatan rumah tangga yang terhubung ke internet. Lei juga menekankan upaya perusahaan dalam memastikan privasi data antar perangkat dan menciptakan mobil yang melampaui standar keselamatan AS untuk risiko tabrakan dari belakang.

Lei mengatakan kendaraan tersebut juga akan kompatibel dengan Apple iPhone, iPad, CarPlay, dan AirPlay. Raksasa AS ini belum merilis mobilnya meskipun ada spekulasi luas mengenai rencana tersebut.

Bebas pajak

Xiaomi SU7 atau dibaca “Sue Qi” dalam bahasa Mandarin disebut-sebut bakal mengalahkan Taycan dari Porsche dan Model S dari Tesla dalam hal akselerasi dan metrik lainnya, kata CEO Xiomi, Lei Jun dalam presentasinya.Mobil listrik Xiaomi diperkenalkan ke publik (dok. Xiaomi)

Dua model Xiaomi SU7 muncul dalam daftar kendaraan energi baru bebas pajak yang diterbitkan oleh Kementerian Perindustrian dan Teknologi Informasi, Selasa lalu.

Dokumen tersebut menggambarkan mobil-mobil tersebut murni bertenaga baterai, dengan jarak tempuh 628 kilometer hingga 800 kilometer (390 mil hingga 500 mil). Kementerian mencatat anak perusahaan Baic Group milik negara sebagai produsen Xiaomi SU7.

Meskipun mobil tersebut belum tersedia, Xiaomi telah mulai menjual smartphone andalannya dan jam tangan pintar dalam warna “aqua blue” dan “olive oil green” yang senada dengan warna sedan SU7.

Meski harga SU7 hingga saat ini belum terungkap, namun Lei mengisyaratkan harga belinya tidak murah dan menepis rumor harga yang akan dibanderol berkisar  99.000 yuan atau 140.000 yuan.

teknologi mobil Xiaomi hadir ketika beberapa pemain EV domestik baru-baru ini meluncurkan kendaraan listrik baru.

Xpeng, yang didukung Xiaomi pada 2019, akan meluncurkan kendaraan X9-nya pada 1 Januari 2024. Menjelang acara pengenalan kemarin, Lei berbagi gambar di platform media sosial populer Tiongkok, Weibo, yang menunjukkan gedung-gedung diterangi dengan pesan-pesan dari Xiaomi yang mengatakan mereka memberi hormat kepada BYD , Nio, Xpeng, Li Otomatis dan Huawei.

Saham Xiaomi ditutup turun 0,25 persen pada perdagangan kemarin di Bursa Hong Kong Kamis. Saham perusahaan yang diperdagangkan di Hong Kong naik lebih dari 40 persen sepanjang tahun ini. Perusahaan mengklaim rekor penjualannya mencapai lebih dari US$3 miliar di berbagai platform e-commerce selama festival belanja Singles Day tahun ini.

Xiaomi memperkirakan akan menghabiskan 20 miliar yuan untuk penelitian dan pengembangan tahun ini, naik 25 persen dari tahun lalu dan lebih dari dua kali lipat jumlah yang dibelanjakan pada 2020.