Comscore Tracker
BUSINESS

Nakhoda Japfa Comfeed Wafat, Ini Jejak Karier Handojo Santosa

Handojo berperan penting di balik pertumbuhan perusahaan.

Nakhoda Japfa Comfeed Wafat, Ini Jejak Karier Handojo SantosaIlustrasi Handojo Santosa, Direktur Utama PT Japfa Comfeed Indonesia Tbk

by Tanayastri Dini Isna KH

Jakarta, FORTUNE - Handojo Santosa dikabarikan meninggal dunia, Minggu (25/9) kemarin. Soso pengusaha ini merupkan salah satu tokoh kunci di balik kesuksesan PT Japfa Comfeed Indonesia Tbk (JPFA) dengan kepemimpinannya telah berlangsung berpuluh-puluh tahun.

“Kami menyampaikan Bapak Handojo yang menjabat sebagai Direktur Utama telah meninggal dunia pada Minggu, 25 September 2022,” tulis Sekretaris Perusahaan, Maya Pradjono dalam keterbukaan informasi di Bursa Efek Indonesia (BEI).

Handojo masuk dalam berbagai daftar taipan serta pebisnis berpengaruh Indonesia. Pada 2021 lalu, namanya tercatat dalam lis Businessperson of The Year Fortune Indonesia, berkat kepiawaian menakhkodai perseroan di tengah krisis kesehatan.

Pendapatan perseroan yang sempat turun, kembali naik 21,4 persen jadi Rp44,9 triliun. Begitu pula dengan laba bersih yang meningkat 74,4 persen jadi Rp2,1 triliun.

Rekam jejak karier Handojo Santosa di Japfa

Mengutip buku CEO Wisdom 3 - Strategi 25 Pemimpin Asli Indonesia dalam Membesarkan Organisasi (2015), Japfa Comfeed mulai berdiri pada 1971 di Surabaya. Waktu itu, namanya PT Japfa Pelletizing Factory.

Sesuai nama, awalnya perusahaan hanya menjual copra pellet. Kini, lima dekade kemudian, bisnis Japfa sudah menggurita ke berbagai lini; dari perternakan, akuakultur, hingga pemotongan sapi.

Handoko Santosa memainkan peran penting di balik pertumbuhan perusahaan, walau kisahnya tak banyak disorot massa. Pria kelahiran 1964 itu memulai karier di Japfa sejak 1986. Saat itu, ia tak lantas menduduki posisi direksi.

Awalnya, putra taipan Ferry Teguh Santosa–pendiri Ometra Group–itu memegang posisi sebagai manajer di Divisi Minyak Nabati, Tanjung Perak, Surabaya. Tanggung jawabnya meliputi kegiatan operasional harian di tim itu.

Di usia ke-25, sarjana jebolan Pepperdine University, Amerika Serikat (AS) itu dipercaya untuk menduduki kursi Wakil Presiden Direktur JPFA. Ia menerimanya, sehingga resmi menjalankan tugas itu sejak 1989 sampai dengan 1997.

Lepas dari jabatan itu, para pemangku kepentingan perseroan mengamanahkan posisi Direktur Utama atau Presiden Direktur JPFA pada tahun yang sama. Berbekal restu dari para pemegang saham, ia pun akhirnya bertanggung jawab mengepalai segala kegiatan operasional dan strategis perseroan. Dari divisi akuakultur, perdagangan, hingga sapi potong..

Tak hanya memimpin JPFA di Indonesia, Handojo Santosa juga terpilih sebagai Direktur Eksekutif Japfa Group–induk usaha JPFA di Singapura–sejak 19 Desember 2008. Bahkan, pada 18 April 2019, ia juga diamanahkan menjadi Ketua Eksekutif Dewan.

Selain mengurusi manajemen bisnis seluruh bisnis di ekosistem Japfa Group, ia juga mengawasi perumusan perencanaan perusahaan dari segi kebijakan, rencana strategis, hingga bisnis ke depan.

Segenap redaksi Fortune Indonesia turut berbela sungkawa atas berpulangnya Handojo Santosa.

Related Articles