FINANCE

Laba Bank Mandiri Melesat 33,7%, Tembus Rp55,1 Triliun di 2023

Pertahankan posisi bank dengan aset terbesar di Rp 2.174 T

Laba Bank Mandiri Melesat 33,7%, Tembus Rp55,1 Triliun di 2023Ilustrasi Plaza Mandiri/ Dok Bank Mandiri

by Suheriadi

31 January 2024

Fortune Recap

Laba bersih Bank Mandiri naik 33,7% (yoy) menjadi Rp 55,1 triliun di tahun 2023. Kondisi ekonomi Indonesia masih resilien dengan peningkatan konsumsi, investasi, dan inflasi yang terjaga. Pertumbuhan volume bisnis Bank Mandiri meningkat pada seluruh segmen dan memperkuat efisiensi perseroan.

Follow Fortune Indonesia untuk mendapatkan informasi terkini. Klik untuk follow WhatsApp Channel & Google News

Jakarta, FORTUNE - Laba bersih PT Bank Mandiri (Persero) Tbk (Bank Mandiri) mampu melesat 33,7 persen (yoy) di sepanjang tahun 2023 menjadi sebesar Rp 55,1 triliun. Peningkatan signifikan tersebut diklaim sebagai buah dari strategi bisnis yang fokus pada ekosistem digital hingga penyaluran kredit dan diimbangi dengan menjaga kualitas kredit.

“Dari berbagai tantangan yang ada di tahun 2023, kondisi ekonomi Indonesia masih resilien didorong peningkatan konsumsi rumah tangga, investasi, dan inflasi yang masih terjaga. Di sisi lain ruang kinerja fiskal Indonesia masih besar untuk dapat terus mendukung perekonomian,” terang Direktur Utama Bank Mandiri Darmawan Junaidi  di Jakarta, Rabu (31/1).

Ia menjelaskan, capaian kinerja signifikan tersebut selaras dengan kondisi ekonomi yang secara nasional masih resilien menghadapi volatilitas pada 2023. Hal ini, lanjut Darmawan, diselaraskan Bank Mandiri dengan strategi yang tepat untuk menghasilkan pertumbuhan bisnis berkelanjutan. Terbukti, sepanjang 2023 Bank Mandiri mampu meningkatkan pertumbuhan volume bisnis pada seluruh segmen dan memperkuat efisiensi perseroan.

Kredit Bank Mandiri tumbuh 16,3%

Ilustrasi Layanan Kantor Cabang Bank Saat Libur Nataru/Dok Bank Mandiri

Untuk realisasi penyaluran kredit Bank Mandiri di tahun 2023 yang mencapai Rp 1.398,1 triliun, tumbuh 16,3 persen secara tahunan, melampaui pertumbuhan kredit industri yang sebesar 10,38 persen (yoy). Pertumbuhan kredit yang impresif ini terjadi di seluruh segmen, salah satunya didominasi oleh kredit korporasi yang mencapai Rp 490 triliun pada akhir 2023, tumbuh 18,3 persen (yoy).

Selain itu, kredit komersial juga menorehkan kinerja positif dengan pertumbuhan tertinggi dibanding segmen lain yaitu sebesar 21,2 persen (yoy) menjadi Rp 238 triliun di akhir 2023 lalu. Adapun, segmen SME tumbuh baik mencapai 14 persen (yoy) menjadi Rp 77 triliun sedangkan segmen mikro tumbuh mencapai 10,4 persen (yoy) menyentuh Rp 168 triliun.

"Dalam menjaga momentum pertumbuhan ekonomi, Bank Mandiri berkomitmen untuk bersama-sama mendorong keberlanjutan ekonomi di sektor-sektor potensial pada masing-masing wilayah termasuk segmen SME dan Micro,” paparnya.

Pertumbuhan ini juga diimbangi dengan kualitas aset yang terus membaik. Per akhir 2023, rasio Non Performing Loan (NPL) Bank Mandiri secara bank only berhasil turun sebesar 86 basis poin (bps) secara year on year ke level 1,02 persen. Meski NPL relatif menurun, perseroan tetap menjaga rasio pencadangan (NPL coverage ratio) di level konservatif yakni sebesar 384 persen.

“Kinerja keuangan Bank Mandiri sepanjang tahun 2023 menunjukkan momentum yang baik dan on track serta diikuti dengan penerapan prinsip kehati-hatian yang matang, terlihat dari kualitas aset yang terus mengalami perbaikan. Kami optimis di 2024 ruang pertumbuhan kinerja masih terbuka, ” kata Darmawan.

Pertahankan posisi bank dengan aset terbesar di Rp 2.174 triliun

Gedung Bank Mandiri/ Dok Bank Mandiri

Related Topics