MARKET

Penting untuk Investor Pemula! Apa Itu ARA dan ARB Saham?

Batas fluktuasi harga saham yang harus diketahui investor

Penting untuk Investor Pemula! Apa Itu ARA dan ARB Saham?Ilustrasi pergerakan saham (Unsplash/@m_____me)
07 March 2024
Follow Fortune Indonesia untuk mendapatkan informasi terkini. Klik untuk follow WhatsApp Channel & Google News

Kegiatan jual-beli Saham memang dimaksudkan untuk mendapatkan keuntungan dari pergerakannya yang fluktuatif. Namun, jika tidak cermat, pergerakan yang fluktuatif ini justru akan menimbulkan kerugian. Untuk mengontrol hal itu, dibentuklah apa itu ARA dan ARB saham.

Berangkat dari kondisi fluktuasi harga saham tersebut, saham kemudian dibagi ke dalam dua jenis, yaitu Auto Rejection Atas (ARA) dan Auto Rejection Bawah (ARB). Pengelompokan tersebut didasarkan pada fluktuasi harga saham dalam kurun waktu tertentu.

Pengelompokan ini tidak bersifat tetap pada suatu saham, melainkan disesuaikan dengan pergerakan dari saham itu sendiri. Lantas, sebenarnya apa itu ARA dan ARB? Agar Anda tidak salah pilih saham, simak penjelasan mengenai batasan atas dan bawah harga saham berikut ini.

Apa itu ARA dan ARB?

Sistem pengontrol saham ini sangat jarang diketahui, terutama oleh investor pemula. Padahal, kedua hal ini penting bagi para investor untuk mengetahui indikator atau karakter saham yang akan dibeli. Agar Anda tidak rugi dalam membeli saham, sebaiknya Anda mengetahui batasan atas dan bawah harga saham tersebut!

  • ARA Saham

Auto Rejection Atas (ARA) merujuk pada saham yang sedang mengalami kenaikan harga secara signifikan. Bahkan, dalam suatu waktu, sebuah saham bisa mengalami kenaikan ini bisa melebihi batas ketentuan Bursa Efek Indonesia (BEI).

Jika sebuah saham terus mengalami kenaikan semacam itu, maka saham tersebut telah masuk pada kondisi ARA saham. Lantas, bagaimana cara mengetahui kondisi ARA pada sebuah saham? Caranya cukup mudah, terdapat karakteristik khas dari ARA saham yang bisa Anda jadikan patokan.

Salah satu cirinya adalah mengacu pada kolom jual (offering), di mana pada kolom tersebut tidak menunjukkan adanya antrean order. Di samping itu, Anda juga dapat melakukan perhitungan terlebih dahulu untuk mengetahui apakah saham tersebut berada dalam kondisi ARA saham atau tidak. 

Misalnya, sebuah saham ditutup pada harga Rp6000 dan batasan ARA untuk saham tersebut adalah 20 persen. Maka, harga saham itu hanya bisa mengalami kenaikan maksimal ARA dengan perhitungan berikut:

Rp6.000 + (Rp6.000 x 20%) = Rp7.200

Berdasarkan perhitungan tersebut, maka harga Rp7.200 adalah batasan saham tersebut. Dengan begitu, jika saham melampaui batas harga Rp7.200 itu, maka akan dinyatakan masuk ke ARA saham.

  • ARB Saham

Berkebalikan dengan ARA, ARB saham justru menunjukkan terjadinya penurunan secara signifikan pada sebuah saham dalam periode tertentu. Sama halnya dengan ARA, pihak BEI juga telah menentukan batas untuk ARB saham. 

Untuk menentukan karakteristik jelas dari ARB, Anda dapat melihat tidak adanya indikator order pada antrian di kolom beli saham. Sebab, terjadinya penurunan harga yang signifikan itu akan mempengaruhi nilai beli dari saham itu sendiri. 

Anda juga melakukan perhitungan untuk menentukan apakah sebuah saham berada pada kondisi ARB saham atau tidak. 

Misalnya, sebuah sahap telah ditutup pada harga Rp6000, sementara batasan ARB untuk saham tersebut adalah 7 persen. Maka, harga saham tersebut hanya akan mengalami kenaikan maksimal ARB dengan perhitungan berikut.

Rp6.000 – (Rp5.000 x 7%) = Rp5.670 

Berdasarkan perhitungan tersebut, maka harga Rp5.650 itu adalah batasan saham. Dengan demikian, jika saham berada di bawah melampaui harga Rp6.000, maka dinyatakan masuk dalam ARB saham.

Manfaat ARA dan ARB saham bagi investor

Bagi Anda yang baru menjajaki dunia Investasi saham, perlu diperhatikan bahwa mempertimbangkan kedua sistem saham ini sangatlah penting. Sistem batasan harga saham ini akan memberikan peluang bagi investor dan juga trader untuk memperoleh keuntungan lebih.

Investor yang memiliki analisis dan strategi yang matang, adanya sistem batasan harga saham ini akan memberikan jaminan bahwa harga saham akan berada pada taraf normal dalam periode yang telah ditentukan. Dengan begitu, harga saham yang Anda beli akan menjadi lebih terkontrol. 

Itulah tadi uraian mengenai apa itu ARA dan ARB yang bisa Anda ketahui dan dapat Anda jadikan pertimbangan dalam pembelian saham.

Related Topics