NEWS

Aturan Impor Direvisi, Premiks Fortifikan Sudah Mulai Masuk Indonesia

Harga tepung terigu turun tipis.

Aturan Impor Direvisi, Premiks Fortifikan Sudah Mulai Masuk Indonesiailustrasi bisnis impor (unsplash.com/Andy Li)
06 May 2024

Fortune Recap

  • Kemendag merespons keluhan Aptindo ihwal ancaman ketersediaan stok tepung terigu nasional akibat aturan Permendag No.36/2023.
  • Pemerintah merevisi aturan tersebut sehingga memungkinkan premiks fortifikan kembali diimpor tanpa harus masuk lartas.
  • Stok gandum mencapai 1,2 juta ton, cukup untuk kebutuhan 1,5 bulan ke depan. 
Follow Fortune Indonesia untuk mendapatkan informasi terkini. Klik untuk follow WhatsApp Channel & Google News

Jakarta, FORTUNE - Kementerian Perdagangan (Kemendag) memberikan tanggapan terhadap keluhan dari Asosiasi Produsen Tepung Terigu Indonesia (Aptindo) yang menyebut Peraturan Menteri Perdagangan (Permendag) No.36/2023 mengancam ketersediaan stok tepung terigu nasional.

Dalam aturan tersebut, terdapat premiks fortifikan atau bahan penolong tepung terigu dalam pembatasan Impor barang (lartas).

Demi mengakomodasi keluhan pelaku usaha, Direktur Barang Kebutuhan Pokok dan Barang Penting, Kementerian Perdagangan, Bambang Wisnubroto, mengatakan pemerintah telah merevisi aturan tersebut. Dengan begitu, premiks fortifikan dapat diimpor kembali oleh para pelaku usaha.

“Premiks fortifikan untuk tepung terigu tidak lagi masuk ke dalam lartas jadi hanya perlu laporan surveyor (LS) sebelum mengimpor,” kata dia dalam Rapat Koordinasi Pengendalian Inflasi, Senin (6/5).

Aturan itu telah direvisi ke Permendag No.7/2024.

Aturan direvisi karena premiks fortifikan masih harus impor dan belum diproduksi di dalam negeri.

Setelah terjadi revisi, Bambang mengatakan premiks fortifikan telah kembali masuk ke Indonesia, terutama yang berasal dari India.

“Dipastikan untuk tepung terigu takkan ada masalah, terutama pada perkembangan harganya,” ujarnya.

Adapun stok gandum untuk bahan baku tepung terigu saat ini mencapai 1,2 juta ton, dan jumlah tersebut dapat memenuhi kebutuhan untuk 1,5 bulan ke depan.

Per 4 Mei 2024, harga tepung terigu dalam negeri mencapai Rp12.875 per kilogram atau turun 0,2 persen dibandingkan dengan bulan sebelumnya.

Related Topics

    © 2024 Fortune Media IP Limited. All rights reserved. Reproduction in whole or part without written permission is prohibited.