Comscore Tracker
NEWS

Banyak Kena Sanksi, Rusia Gagal Bayar Utang

Gagal bayar Rusia ke kreditur asing terakhir kali pada 1918.

Banyak Kena Sanksi, Rusia Gagal Bayar UtangVisualisasi pembangunan pipa gas antara Eropa, Jerman, dan Rusia. Shutterstock/Frame Stock Footage

by Hendra Friana

Jakarta, FORTUNE - Rusia gagal membayar obligasi eksternal negara untuk pertama kalinya dalam satu abad terakhir. Batas waktu “Event of Default” itu terlewatkan lantaran Rusia tak melunasi kewajibannya sebesar US$100 juta di penghujung Minggu (26/6)—masa tenggang pembayaran bunga obligasi yang jatuh tempo pada 27 Mei.

Rusia sebenarnya memiliki kemampuan untuk membayar tagihan tersebut dan telah mencoba melakukannya. Namun upaya itu oleh sanksi ekonomi negara-negara Barat untuk menutup rute pembayaran ke kreditur di luar negeri.

Pembatasan itu juga berarti ada ketidakpastian besar tentang apa yang akan terjadi selanjutnya, dan tentang bagaimana investor bisa mendapatkan uang mereka.

“Dengan Rusia yang diuntungkan dari tingginya harga ekspor energinya, Rusia jelas memiliki sarana dan keinginan untuk membayar utang luar negerinya,” kata Giles Coghlan, kepala analis di HYCM Group seperti dikutip Bloomberg. Karena itu ia menilai kondisi tersebut adalah "default dalam pengertian teknis, sehingga banyak investor mungkin siap untuk menunggu."

Moody's Investors Service mengatakan pembayaran yang terlewat merupakan default di bawah definisinya dan memperingatkan bahwa pemerintah kemungkinan juga akan default pada pembayaran obligasi di masa depan. Moody's dan perusahaan penilai lainnya tidak lagi memberikan rating terhadap Rusia karena sanksi ekonomi masih diberlakukan.

Mengingat kerusakan yang telah terjadi pada ekonomi dan pasar, default tersebut sebagian besar dianggap bersifat simbolis untuk saat ini. Selain itu default tersebut juga tidak banyak berarti bagi Rusia yang berurusan dengan inflasi dua digit dan kontraksi ekonomi terburuk dalam beberapa tahun. 

Pun demikian, ini tetap saja penanda suram dalam kemunduran Rusia menjadi paria ekonomi, keuangan dan politik: eurobonds negara tersebut telah diperdagangkan pada tingkat yang tertekan sejak awal Maret, cadangan devisa bank sentral tetap dibekukan, dan bank-bank terbesar dipisahkan dari sistem keuangan global.

Rusia telah menolak status default dengan mengeklaim bahwa mereka memiliki dana untuk menutupi tagihan apa pun dan telah dipaksa untuk tidak membayar.

Ketika mencoba untuk memutar jalan keluar, ia mengumumkan minggu lalu bahwa ia akan beralih untuk membayar US$40 miliar utang negara yang beredar dalam mata uang rubel.

Sejarah gagal bayar Rusia

Sebagai catatan, gagal bayar Rusia terakhir kali terjadi pada 1998, selama keruntuhan keuangan negara dan devaluasi rubel. Pada saat itu, Rusia menghindari default pada eurobond asingnya, meskipun pemerintah Presiden Boris Yeltsin mengingkari US$40 miliar utang berdenominasi rubel, dan juga melewatkan pembayaran uang kertas dolar yang dikeluarkan oleh Vnesheconombank milik negara.

Sementara obligasi tersebut diterbitkan setelah kesepakatan dengan apa yang disebut London Club pada tahun 1997 untuk merestrukturisasi utang era Soviet yang dipegang oleh bank-bank Barat, mereka secara teknis merupakan kewajiban Vnesheconombank daripada Federasi Rusia, menurut sebuah makalah yang diterbitkan oleh Dana Moneter Internasional. 

Pada Mei 1999, pemerintah juga gagal membayar obligasi dolar era Soviet, yang dikenal sebagai MinFin III yang diterbitkan di dalam negeri, tetapi dipegang secara luas oleh investor asing.

Menurut Lee Buchheit dan Elena Daly, pengacara utang negara yang memberikan nasihat kepada Rusia selama restrukturisasi tahun 1990-an, meski Rusia telah merestrukturisasi sebagian utangnya saat itu, namun utang Eurobond-nya pada saat itu tidak termasuk. “MinFins, meskipun dalam mata uang dolar, diatur oleh hukum Rusia dan oleh karena itu dapat dilihat sebagai utang internal,” kata mereka.

Sementara terakhir kali Rusia jatuh ke default langsung vis-a-vis kreditur asingnya adalah lebih dari seabad yang lalu, ketika Bolshevik di bawah Vladimir Lenin menolak beban utang era Tsar negara yang mengejutkan pada tahun 1918.

Dengan beberapa ukuran utang tersebut diperkirakan mendekati US$1 triliun, menurut Hassan Malik, analis senior di Loomis Sayles & Company LP. Sebagai perbandingan, orang asing memegang setara dengan hampir US$20 miliar eurobond Rusia pada awal April.

Related Articles