BUSINESS

Citigroup Bakal PHK 20.000 Karyawan Usai Cetak Kerugian Nyaris Rp28 T

Bank ini akan mengurangi 8% tenaga kerja global hingga 2026.

Citigroup Bakal PHK 20.000 Karyawan Usai Cetak Kerugian Nyaris Rp28 TCiti Indonesia/ Dokumen Citi

by Ekarina

15 January 2024

Follow Fortune Indonesia untuk mendapatkan informasi terkini. Klik untuk follow WhatsApp Channel & Google News

Jakarta, FORTUNE - Citigroup">Citigroup akan melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK) terhadap 20.000 karyawannya  dalam dua tahun ke depan, setelah melalui kuartal IV yang "mengecewakan" dan mengakibatkan perseroan mengalami kerugian US$1,8 miliar atau sekitar Rp27,99 triliun (kurs Rp15.555 per dolar AS).

Saham Citigroup naik lebih dari 1 persen di tengah upaya perseroan memangkas birokrasi dan meningkatkan keuntungan.  

“Kuartal keempat jelas mengecewakan,” kata CEO Jane Fraser kepada para analis, dikutip dari Reuters, Senin (15/1). “Kami tahu bahwa tahun 2024 adalah tahun yang kritis.” 

Bank ini akan memangkas 20.000 orang stafnya atau sekitar 8 persen tenaga kerja globalnya yang mencapai 239.000 hingga 2026, termasuk PHK akibat reorganisasi besar-besaran, kata Chief Financial Officer Mark Mason kepada wartawan.

Citi juga tidak akan menghitung 40.000 pekerjaan ketika mereka memisahkan diri dan mendaftarkan unit konsumennya di Meksiko, Banamex, dalam penawaran umum perdana, yang pada akhirnya bertujuan untuk mencapai tingkat staf sebanyak 180.000 karyawan.

Kondisi keuangan

Beberapa analis mengatakan keuangan bank terbesar ketiga di AS berdasarkan aset tersebut tampak kuat jika biaya satu kali saja dikecualikan.

“Pendapatan Citigroup tampak buruk dengan kerugian tinggi sebesar US$1,8 miliar, namun bisnis dasar bank tersebut menunjukkan ketahanan,” kata Octavio Marenzi, CEO perusahaan konsultan manajemen Opimas.

Kerugian dalam laporan keuangan perseroan disebabkan oleh biaya sebesar US$3,8 miliar yang diungkapkan dalam keterbukaan informasi di bursa AS, Rabu lalu mencakup biaya reorganisasi, cadangan terkait devaluasi mata uang dan ketidakstabilan di Argentina dan Rusia, serta pembayaran US$1,7 miliar untuk mengisi kembali dana asuransi simpanan pemerintah.

Bank tersebut memperkirakan akan melaporkan biaya antara US$700 juta dan US$1 miliar tahun ini terkait dengan biaya pesangon dan reorganisasi.

“Setiap kali sebuah industri atau perusahaan melakukan pengurangan seperti ini, hal ini berdampak buruk terhadap moral,” kata Mason kepada wartawan. Pemotongan staf tidak akan mempengaruhi pertumbuhan pendapatan, katanya.

Pada 22 Januari, bank tersebut akan mengumumkan lebih banyak perubahan organisasi, menurut memo kepada staf yang dilihat oleh Reuters. Upaya untuk menyederhanakan struktur perusahan sebagian besar akan selesai pada kuartal ini.

Kebijakan tersebut akan menghemat US$1 miliar dan menghilangkan sekitar 5.000 peran yang sebagian besar bersifat manajerial, kata Fraser.

Kinerja kompetitor

Pesaing Citigroup, JPMorgan Chase dan Bank of America pada Jumat (12/1) melaporkan laba kuartalan yang lebih rendah, sementara Wells Fargo lebih unggul dalam hal pemangkasan biaya.

Pendapatan Citi turun 3 persen menjadi US$17,4 miliar pada kuartal ini dibandingkan tahun sebelumnya. Ini adalah pertama kalinya bank tersebut mengeluarkan pendapatan untuk lima bisnisnya – jasa, pasar, perbankan, perbankan pribadi AS, dan kekayaan, yang sebelumnya ditempatkan di bawah divisi yang lebih luas.

Pendapatan dari pasar, atau divisi perdagangan, turun 19% menjadi $3,4 miliar dari tahun sebelumnya. Hal ini disebabkan oleh anjloknya pendapatan pendapatan tetap sebesar 25% akibat lesunya suku bunga dan pasar mata uang, serta kerugian yang dialami Argentina.

Sebaliknya, pendapatan perbankan naik 22 persen menjadi US$949 juta, terdorong oleh biaya perbankan investasi yang lebih tinggi untuk pasar modal utang dan pekerjaan konsultasi yang mengimbangi penurunan pinjaman korporasi.

Di perbankan personal AS, pendapatan naik 12 persen menjadi US$4,9 miliar, didorong oleh perbankan ritel dan kartu kredit. Namun konsumen mulai menunjukkan tanda-tanda stres, sehingga mendorong Citi untuk menyisihkan lebih banyak uang untuk menutupi kerugian akibat kinerja kredit yang memburuk.

“Restrukturisasi yang diumumkan dua bulan lalu adalah hal yang sudah lama terjadi,” kata Chris Marinac, direktur penelitian di Janney Montgomery Scott. “Pertanyaannya adalah: Dapatkah mereka melaksanakan restrukturisasi ini agar benar-benar mampu mengembangkan bisnis inti? Belum ada kepastian mengenai hal ini.”

Related Topics