Comscore Tracker
BUSINESS

Rekam Jejak Mendiang Howard Timotius Palar, Bos IT Indomaret

Howard Timotius Palar tutup usia akibat kecelakaan.

Rekam Jejak Mendiang Howard Timotius Palar, Bos IT IndomaretHoward Timotius Palar. (Website DNET)

by Tanayastri Dini Isna KH

Jakarta, FORTUNE - Salah satu bos Indomaret, PT Indoritel Makmur Internasional, yakni Howard Timotius Palar, meninggal dunia pada usia 60, Kamis (6/10), akibat menjadi korban kecelakaan di bilangan BSD, Tangerang Selatan.

Corporate Secretary Indoritel Makmur Internasional menyampaikan kabar itu kepada Bursa Efek Indonesia, Jumat (7/10) melalui keterbukaan informasi. Sosok Komisaris Indomaret itu dilaporkan tertabrak truk saat bersepeda bersama istrinya kemarin.

Kanit Laka Lantas Polres Tangerang Selatan, Iptu Nanda Setya, telah mengonfirmasi kabar tersebut. Setelah tertabrak, Howard sempat dilarikan ke rumah sakit, tapi nyawanya tidak tertolong. 

Marketing Communication Executive Director Indomaret, Feki Oktavianus, turut berbela sungkawa. Dalam keterangan resmi, Feki berujar: "Kami atas nama manajemen dan karyawan merasakan duka yang mendalam atas kepergian Pak Howard. Rekan kerja dan sahabat kami. Semoga arwahnya diterima disisi Tuhan dan keluarga besarnya diberikan kekuatan."

Rekam jejak dan profil Howard Timotius, sang Bos IT Indomaret

Howard Timotius Palar adalah lulusan Ekonomi dari Universitas Atma Jaya pada 1986. Ia disebut sebagai salah satu tulang punggung pengembangan sistem informasi Indomaret Group.

Di awal karier saja, ia berprofesi sebagai Pengembang Perangkat Lunak di PT Inti Salim Corpora pada 1987 sampai dengan 1999. 

Dari situ, ia beranjak ke PT Indomarco Adi Prima mulai 1999 sampai dengan 2001, mengemban amanah sebagai Manajer TI (Teknologi Informasi). Adapun, Indomarco Adi Prima adalah entitas anak Indofood yang bertanggung jawab pada unit bisnis strategis bidang distribusi.

Setelah itu, kariernya berlanjut ke PT Australia Indonesia Milk Industries dengan posisi yang sama, mulai 2001 sampai dengan 2004. Perusahaan tersebut dulunya adalah kongsi antara Australian Dairy Corporation dan NV Marison. Tetapi, setelah Salim Group membelinya, perusahaan itu berganti nama menjadi PT Indolakto, produsen susu Indomilk.

Kemudian, pada 2004 ia diangkat sebagai salah satu Direktur PT Indomarco Prismatama (Indomaret) sampai akhir hayatnya. Sementara di Indoritel, ia diamanahkan posisi Komisaris sejak 2015.

Sebagai komisaris, ia disebut tidak punya hubungan afiliasi dengan anggota direksi, dewan komisaris, ataupun pemegang saham utama perusahaan.

Related Articles