FINANCE

Alasan Baby Boomers Jadi Generasi Pensiunan Terkaya

Pensiunan baby boomer berdampak pada menguatnya ekonomi.

Alasan Baby Boomers Jadi Generasi Pensiunan TerkayaIlustrasi perencanaan dana pensiun. Shutterstock/ITTIGallery
28 May 2024
Follow Fortune Indonesia untuk mendapatkan informasi terkini. Klik untuk follow WhatsApp Channel & Google News

Jakarta, FORTUNE - Baby boomer digadang sebagai generasi terkaya dalam sejarah. Generasi yang lahir di antara tahun 1946 sampai 1964 di tengah ledakan angka kelahiran di dunia ini Pensiun dalam jumlah yang sangat besar. Meskipun banyak yang telah dibahas tentang dampaknya terhadap tempat kerja, dampaknya terhadap ekonomi bisa jadi lebih mendalam.

Meskipun telah bertahun-tahun berspekulasi tentang kemungkinan resesi berikutnya, Amerika Serikat telah menghindari perlambatan ekonomi sebagian besar berkat pengeluaran konsumen—yang didorong oleh orang-orang yang lebih tua dan lebih kaya serta kegiatan rekreasi mereka.

“Generasi baby boom telah mulai pensiun dengan rekor kekayaan bersih US$76 triliun,” kata Ed Yardeni, kepala strategi investasi di Yardeni Research, dalam Financial Times, mengutip Fortune.com pada Selasa (28/5).

 “Mereka menghabiskan uang di restoran, kapal pesiar, perjalanan, dan layanan kesehatan. Semua industri jasa ini telah memperluas tenaga kerjanya, sehingga meningkatkan pendapatan riil dan mendorong lebih banyak pengeluaran," katanya, menambahkan.

Yardeni bukanlah orang pertama yang mencatat lonjakan baby boomer. Orang Amerika yang lebih tua telah mendapat manfaat dari keuntungan besar di pasar saham dan perumahan sejak awal pandemi, dan memungkinkan mereka untuk terus mengeluarkan uang. Di lain sisi, saat pandemi mulai menyerang dunia, sistem kerja di berbagai negara mulai berubah. Demi menurunkan risiko penyebaran virus, sistem WFH atau work from home diberlakukan. Sistem kerja jarak jauh ini pada kenyataannya sulit untuk diterima oleh generasi yang terbilang berusia tua ini dan mereka kemudian pensiun.

Baby boomer 'hobi' mengumpulkan kekayaan

Faktanya, orang Amerika berusia 65 tahun atau lebih menyumbang sekitar 22 persen dari pengeluaran konsumen pada tahun 2022, menurut Departemen Tenaga Kerja, bagian tertinggi dalam catatan. Di sisi lain, data dari Bank of America menunjukkan bahwa generasi milenial lebih cenderung menghabiskan uang mereka untuk kebutuhan pokok seperti perumahan dan perawatan anak.

Karena baby boomer telah mengumpulkan lebih banyak kekayaan, mereka juga kurang terpengaruh, secara umum, oleh faktor ekonomi yang mengurangi pengeluaran generasi muda, seperti kampanye suku bunga Federal Reserve. Sebagian besar telah mengunci suku bunga hipotek mereka atau melunasi rumah mereka sepenuhnya dan tidak berencana untuk melakukan pembelian lain yang memerlukan pinjaman.

Sebaliknya, Yardeni mengatakan baby boomer  menghabiskan uang di kategori lainnya, seperti perjalanan dan hiburan. Baby boomer juga cenderung memiliki utang konsumsi yang lebih sedikit dan tidak terbebani oleh pembayaran pinjaman mahasiswa. Sebagian pertumbuhan pengeluaran juga dapat dikaitkan dengan peningkatan biaya hidup sebesar 8,7 persen dalam Jaminan Sosial baby boomer, dan ini kenaikan terbesar dalam 40 tahun.

Namun, tidak semua keuntungan dirasakan secara merata, dan tidak semua orang yang lebih tua dapat menghabiskan uang dengan bebas, terutama mereka yang hidup dengan pendapatan tetap. Akan tetapi, banyak yang telah mampu memanfaatkan keuntungan signifikan dalam portofolio saham mereka karena pasar telah mencapai rekor tertinggi berturut-turut dalam beberapa tahun terakhir.

Penelitian dari Visa menunjukkan bahwa kekayaan pasar saham meningkatkan pengeluaran diskresioner, dan mereka yang berusia 55 tahun ke atas memegang sebagian besar kekayaan rumah tangga di negara ini, sekitar 75 persen.

Baby boomer adalah generasi pensiunan terkaya yang pernah kita miliki,” kata Yardeni sebelumnya.

“Tidak semua orang sejahtera, tetapi kita belum pernah memiliki generasi pensiunan dengan kekayaan sebanyak ini. Itulah salah satu alasan utama mengapa ekonomi kuat,” ujarnya, menambahkan.

Related Topics